Breaking News! Tabrakan Horor di Kotabaru, Motor vs Mobil Honda BRV Di Mubes WAPDA ke-IV, Gubernur Kalsel Ungkap Proyek Siring Ponpes Darussalam Jembatan Ambruk, Warga Pingaran Ilir Terpaksa Menyeberang Pakai Perahu Tali Cuaca Kalsel Hari Ini: Tak Ada Peringatan Dini, Semua Wilayah Cerah! Cari Keadilan untuk Rekannya, Ratusan Mahasiswa Geruduk Kejati Kalsel

Kelompok Ali Kora Bersembunyi di Hutan, Polisi dan TNI Kesulitan?

- Apahabar.com     Rabu, 2 Desember 2020 - 22:22 WITA

Kelompok Ali Kora Bersembunyi di Hutan, Polisi dan TNI Kesulitan?

Sejumlah prajurit TNI AD melakukan penyisiran untuk memburu kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT), di Desa Lembangtongoa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Selasa (1/12/2020). Foto-Antara

apahabar.com, JAKARTA – Kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Ali Kalora sedang diburu aparat.

Namun, karena diduga bersembunyi di dalam hutan, Kelompok MIT yang baru-baru ini melakukan pembunuhan sadis kepada satu keluarga di Sigi jadi sulit ditemukan.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divhumas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono mengatakan kondisi geografis berupa hutan lebat menjadi salah satu tantangan bagi Satgas Tinombala untuk menemukan kelompok pembunuh sadis itu.

“Semoga permasalahan geografis alam ini segera bisa diatasi,” kata Awi di Kantor Bareskrim Polri, Jakarta, dikutip dari Antara, Rabu (2/12).

Kelompok MIT diduga masih berada di antara tiga kabupaten di Sulawesi Tengah yakni Sigi, Poso, dan Parigi Moutong atau berada di dalam Taman Nasional Lore Lindu yang membentang dari Sigi hingga Poso.

“Dia naik turun gunung,” ucap Awi.

Berdasarkan keterangan anggota MIT yang ditangkap, jika kelompoknya tiba-tiba melihat anggota Satgas Tinombala dari jarak 10 hingga 20 meter, mereka langsung mengambil posisi tiarap, sehingga menyulitkan Satgas menemukan mereka apalagi ditambah kondisi hutan dengan pepohonan yang lebat.

Dalam memenuhi kebutuhan pangan mereka, kelompok ini kerap turun ke desa untuk meminta bahan makanan dari warga setempat demi bertahan hidup.

“Turun ke desa, meneror masyarakat, meminta makan dan akhirnya mencuri atau merampok dengan kekerasan, termasuk dengan pembunuhan. Kemudian ujung-ujungnya ambil beras,” ungkap Awi.

Sebelumnya pada Jumat (27/11) pagi sekira pukul 10.00 WITA, satu keluarga yang terdiri atas empat orang di Desa Lembantongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah dibunuh oleh sejumlah orang tak dikenal yang diduga kelompok Mujahidin Indonesia Timur pimpinan Ali Kalora.

Keempat korban yang dibunuh kelompok ini adalah Yasa selaku kepala rumah tangga, Pinu, Nata alias Papa Jana alias Naka dan Pedi. Kemudian mereka membakar tujuh bangunan yaitu enam rumah warga dan satu rumah warga yang dijadikan pos pelayanan Gereja Bala Keselamatan.

“(Warga) yang kasih (bahan makanan) tidak dianiaya. Namun kemarin ada perlawanan, sehingga yang terjadi demikian (empat warga tewas),” ujar Awi.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Peserta Diminta Sabar dan Latihan SKB, Pengumuman Hasil Tes SKD Kemenkumham Diundur
Hipmi Pusat

Nasional

Tausiah Daring Hipmi Pusat, Ustaz Hannan: Berikan Manfaat Meski Sedang Susah
apahabar.com

Nasional

Berduka, Presiden Jokowi Kenang Ucapan Almarhum Sutopo soal Hidup

Nasional

Diantar Anak ke Panti Jompo, Trimah Dihadiahi Rp100 Juta Crazy Rich Malang
apahabar.com

Nasional

Suhu Minus 5 derajat Celsius, Ratusan WNI di Helsinki Rayakan Pemilu 2019
apahabar.com

Nasional

Peneliti Hong Kong Kombinasikan 3 Obat untuk Covid-19, Hasilnya Memuaskan!
apahabar.com

Nasional

Ada Ancaman Racun Mematikan, Facebook Kosongkan 4 Gedung
apahabar.com

Nasional

Jokowi hingga Sandiaga Uno Hadiri Pelantikan Pengurus Hipmi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com