Hasil Liga Italia, Taklukkan Crotone 2-1, Fiorentina Kembali ke Jalur Kemenangan Hasil Liga Inggris, Watkins Antar Aston Villa Tenggelamkan Newcastle 2-0 Breaking News! Warga Tangkap Buaya Pemangsa di Pantai Kotabaru Siap-Siap, Ditlantas Polda Kalsel Bakal Uji Coba Tilang Elektronik Usai Banjir Siapkan Hunian Layak, Polda Kalteng Bangun Rusun Bagi Anggota

Kelompok Ali Kora Bersembunyi di Hutan, Polisi dan TNI Kesulitan?

- Apahabar.com Rabu, 2 Desember 2020 - 22:22 WIB

Kelompok Ali Kora Bersembunyi di Hutan, Polisi dan TNI Kesulitan?

Sejumlah prajurit TNI AD melakukan penyisiran untuk memburu kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT), di Desa Lembangtongoa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Selasa (1/12/2020). Foto-Antara

apahabar.com, JAKARTA – Kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Ali Kalora sedang diburu aparat.

Namun, karena diduga bersembunyi di dalam hutan, Kelompok MIT yang baru-baru ini melakukan pembunuhan sadis kepada satu keluarga di Sigi jadi sulit ditemukan.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divhumas Polri Brigjen Pol Awi Setiyono mengatakan kondisi geografis berupa hutan lebat menjadi salah satu tantangan bagi Satgas Tinombala untuk menemukan kelompok pembunuh sadis itu.

“Semoga permasalahan geografis alam ini segera bisa diatasi,” kata Awi di Kantor Bareskrim Polri, Jakarta, dikutip dari Antara, Rabu (2/12).

Kelompok MIT diduga masih berada di antara tiga kabupaten di Sulawesi Tengah yakni Sigi, Poso, dan Parigi Moutong atau berada di dalam Taman Nasional Lore Lindu yang membentang dari Sigi hingga Poso.

“Dia naik turun gunung,” ucap Awi.

Berdasarkan keterangan anggota MIT yang ditangkap, jika kelompoknya tiba-tiba melihat anggota Satgas Tinombala dari jarak 10 hingga 20 meter, mereka langsung mengambil posisi tiarap, sehingga menyulitkan Satgas menemukan mereka apalagi ditambah kondisi hutan dengan pepohonan yang lebat.

Dalam memenuhi kebutuhan pangan mereka, kelompok ini kerap turun ke desa untuk meminta bahan makanan dari warga setempat demi bertahan hidup.

“Turun ke desa, meneror masyarakat, meminta makan dan akhirnya mencuri atau merampok dengan kekerasan, termasuk dengan pembunuhan. Kemudian ujung-ujungnya ambil beras,” ungkap Awi.

Sebelumnya pada Jumat (27/11) pagi sekira pukul 10.00 WITA, satu keluarga yang terdiri atas empat orang di Desa Lembantongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah dibunuh oleh sejumlah orang tak dikenal yang diduga kelompok Mujahidin Indonesia Timur pimpinan Ali Kalora.

Keempat korban yang dibunuh kelompok ini adalah Yasa selaku kepala rumah tangga, Pinu, Nata alias Papa Jana alias Naka dan Pedi. Kemudian mereka membakar tujuh bangunan yaitu enam rumah warga dan satu rumah warga yang dijadikan pos pelayanan Gereja Bala Keselamatan.

“(Warga) yang kasih (bahan makanan) tidak dianiaya. Namun kemarin ada perlawanan, sehingga yang terjadi demikian (empat warga tewas),” ujar Awi.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Bos Gojek Nadiem Makarim Merapat ke Istana, Jadi Menteri Apa?
apahabar.com

Nasional

Dikepung Asap, Rute Sementara Lion Air Dialihkan
apahabar.com

Nasional

Kemenkes: Gejala Virus Corona Makin Menjinak
apahabar.com

Nasional

Pernyataan Sikap AJI: Omnibus Law Rugikan Pekerja dan Mengancam Demokratisasi Penyiaran
apahabar.com

Nasional

Mardani H Maming : Manfaatkan Jumpa Jokowi untuk Kemajuan Generasi Milenial Kalsel
apahabar.com

Nasional

Perluas Penyaluran KUR UMKM, Pemerintah Gandeng Empat Platform Digital
apahabar.com

Nasional

Jokowi: Generasi Muda Jangkar Kemitraan Indonesia-Australia
Update Covid-19 di Indonesia: 2.273 Positif, 164 Sembuh, 198 Meninggal

Nasional

Update Covid-19 di Indonesia: 2.273 Positif, 164 Sembuh, 198 Meninggal
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com