Wow, Kalteng Targetkan Groundbreaking Kereta Api Tahun Ini Gugatan 2BHD Diterima, Ketua MK Pimpin Langsung Sengketa Pilbup Kotabaru Viral Jembatan Alalak II Patah Akibat Macet Parah, Cek Faktanya Banjir Belum Reda, Warga Desa Bincau Terancam Kekurangan Makanan Update Covid-19: Belasan Warga Kapuas Sembuh, 1 Positif

Kemenparekraf Ingatkan Pentingnya Peran Media di Masa Pandemi Covid-19

- Apahabar.com Selasa, 1 Desember 2020 - 08:30 WIB

Kemenparekraf Ingatkan Pentingnya Peran Media di Masa Pandemi Covid-19

Kabiro Komunikasi Kemenparekraf, Agustini Rahayu. Foto-Antara

apahabar.com, JAKARTA – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mengingatkan pentingnya peran media di era pandemi Covid-19.

Kepala Biro Komunikasi Kemenparekraf, Agustini Rahayu, dalam sambutannya saat webinar bertajuk “Pengaruh Media Mainstream dalam Penguatan Strategi Kehumasan di Era Pandemi”, Senin 30 November 2020 mengatakan, saat terjadinya pandemi Covid-19, media mainstream memiliki peranan yang sangat penting.

Terutama dalam konteks diseminasi informasi mendukung peran kehumasan dan pelayanan informasi publik.

“Karena apa yang kita sampaikan melalui media tersebut adalah strategi bagaimana kita menghadapi dampak pandemi Covid-19 di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif. Hal ini dilakukan agar informasi mengenai program dan kebijakan yang dibuat oleh pemerintah dapat tersampaikan dengan baik ke publik,” kata Agustini, kutip apahabar.com dari Okezone.

Turut hadir dalam kegiatan webinar ini, yaitu Juru Bicara Kemenparekraf Prabu Revolusi, CEO of PR Indonesia Asmono Wikan, dan Wakil Ketua Bidang Pengembangan Perhumas Muda BPP Perhumas Reylando Eka Putra.

Agustini melanjutkan, media mainstream dimanfaatkan oleh Kemenparekraf karena jangkauannya yang menjadi stand point untuk menyosialisasikan berbagai kebijakan dan program, memitigasi isu yang meluas di masyarakat, hingga mempersuasi masyarakat melalui penggunaan media.

“Salah satu contohnya yaitu menyosialisasikan program protokol kesehatan berbasis CHSE (Cleanliness, Health, Safety, dan Environmental Sustainability) melalui media, untuk gaining confident wisatawan, sehingga wisatawan memiliki keyakinan untuk melakukan perjalanan wisata,” ujar Agustini.

Dalam penguatan strategi kehumasan di era pandemi dengan memanfaatkan media mainstream, Agustini mengatakan perlu adanya kerja sama dan komitmen dengan seluruh stakeholders terkait untuk menyuarakan narasi publik, sehingga melahirkan kesamaan persepsi.

Sementara, Juru Bicara Kemenparekraf, Prabu Revolusi mengatakan, ketika berbicara mengenai pengaruh media mainstream dalam penguatan strategi kehumasan, harus bisa mendefinisikan dengan jelas media mainstream itu seperti apa. Sehingga bisa membedakan antara media mainstream dengan media non-mainstream.

“Media mainstream berasal dari konglomerasi media. Biasanya media mainstream akan berkumpul menjadi satu bagian yang besar, ada televisi, radio, online, hingga podcast. Dengan kita mengetahui jenis media mainstream ini, maka kita bisa mengetahui produk public relations seperti apa yang bisa kita keluarkan, outcome seperti apa yang harus kita paparkan pada media mainstream,” jelas Prabu.

Editor: M Syarif - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Kagumi Ketokohan MHM, Founder Muda Penggerak Kemajuan: Beliau Riil dan Keren
apahabar.com

Nasional

Lagi, Lubang Bekas Galian Tambang Makan Korban di Samarinda
apahabar.com

Nasional

Pengembangan Bandara di “Bali” Baru, Presiden: Dikerjakan Bulan Ini

Nasional

Aliansi Masyarakat Peduli Karst Tolak Pabrik Semen di Kaltim
vaksin covid-19

Nasional

Banyak Nakes Gagal Divaksin karena Darah Tinggi, Menkes: Kurang Olahraga
apahabar.com

Nasional

Viral, Tisu Magic Picu Pembunuhan PSK Online di Karawang
apahabar.com

Nasional

Mantan Dirut PT PLN Sofyan Basir Divonis Bebas
apahabar.com

Nasional

Jokowi Pimpin Upacara Peringatan Hari Lahir Pancasila secara Virtual
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com