Wow, Kalteng Targetkan Groundbreaking Kereta Api Tahun Ini Gugatan 2BHD Diterima, Ketua MK Pimpin Langsung Sengketa Pilbup Kotabaru Viral Jembatan Alalak II Patah Akibat Macet Parah, Cek Faktanya Banjir Belum Reda, Warga Desa Bincau Terancam Kekurangan Makanan Update Covid-19: Belasan Warga Kapuas Sembuh, 1 Positif

Kerumunan di Haul Akbar Syekh Abdul Qodir Al-Jailani di Tangerang, Simak Komentar Kemenkes

- Apahabar.com Rabu, 2 Desember 2020 - 10:06 WIB

Kerumunan di Haul Akbar Syekh Abdul Qodir Al-Jailani di Tangerang, Simak Komentar Kemenkes

Ribuan Jamaah Haul Syekh Abdul Qodir Al Jaelani Padati Ponpes Al Istiqlaliyah Cilongok. Foto: kabar6

apahabar.com, JAKARTA – Viralnya video pengajian dan haul akbar Syekh Abdul Qodir Al-Jailani yang digelar oleh Abuya KH Uci Thurtusi atau yang dikenal dengan Abuya Uci di Pondok Pesantren (Ponpes) Al-Istiqlaliyyah membuat Kementerian Kesehatan (Kemenkes) angkat bicara.

Acara itu digelar di Kampung Cilongok, Desa Sukamantri, Kecamatan Pasar Kemis, Tangerang, Banten, Minggu (29/11) pagi WIB.

Staf Ahli Bidang Ekonomi Kesehatan Kemenkes, Mohamad Subuh, menegaskan dibutuhkan kesadaran individu tentang kesehatan menjadi investasi yang paling penting di jangka panjang.

“Kami berprinsip bahwa sadar adalah segala-galanya. Jadi sadar secara individu bahwa kesehatan diri sendiri adalah aset yang paling penting,” kata Subuh saat berbicara di Konferensi Virtual FMB9 Bertema Vaksinasi: Pencegahan Vs Pengobatan di Jakarta, seperti dilansir dari Republika.co.id, Selasa (1/12).

Dia mengakui, kesehatan menjadi barang konsumtif di jangka pendek, tetapi bisa menjadi satu investasi dalam jangka panjang.

Fakta itu, menurut Subuh, menjadikan individu selayaknya harus sadar kesehatan melindungi diri sendiri adalah satu investasi.

Artinya, sambung dia, jika seseorang terinfeksi Covid-19, namun tidak menunjukkan gejala, hal itu bukan berarti tidak ada masalah pada kesehatan jangka panjang. “Maka dalam 10-20 tahun kemudian apa yang terjadi. Penelitian mengenai apa efek orang tanpa gejala sedang kami lakukan,” ujar Subuh.

Yang jelas, dia menambahkan, sudah ada kuman atau virus yang masuk ke tubuh kemudian terjadi proses meskipun tanpa gejala.

Untuk mencegah terjadinya penularan, Subuh menegaskan, dibutuhkan kesadaran individu, kesadaran di tingkat keluarga, kemudian baru kesadaran masyarakat.

“Untuk menimbulkan kesadaran memang butuh waktu dan kami tidak bosan sosialisasi,” ujar Subuh.

Pihaknya mengeklaim, pemerintah cukup masif dalam melakukan kampanye pencegahan lewat 3M, yaitu memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan memakai sabun.

Subuh menambahkan, sosialisasi menggunakan berbagai saluran media sosial tetapi pihaknya menyadari bagaimana secara progresif haruw diterima masyarakat.

Dalam video viral di media sosial, terlihat ribuan jamaah menghadiri acara pengajian yang digelar oleh Abuya Uci. Mereka hadir tanpa menjalankan protokol kesehatan, seperti memakai masker dan menjaga jarak.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

5 Syarat Peserta CPNS
Anggota TNI Tewas

Nasional

Anggota TNI Tewas Mengenaskan Usai Dikeroyok Sekelompok Pemuda
apahabar.com

Nasional

Posisi Jokowi-Ma’ruf Terus Menguat
apahabar.com

Nasional

Mengenal Garuda Indonesia yang Bawa Harley dan Brompton  
apahabar.com

Nasional

Harta Karun Kerajaan Sriwijaya Bermunculan di Lokasi Karhutla
apahabar.com

Nasional

Dinilai Penting, Kemenag Ajukan Kepastian Tarif Sertifikasi Halal
apahabar.com

Nasional

Kasus Surat Jalan Palsu, Jaksa Tuntut Djoko Tjandra 2 Tahun Penjara
apahabar.com

Nasional

Puluhan Ribu Pelanggar Terjaring Operasi Keselamatan Jaya 2019
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com