BANYU LALU HAJA Tim Paman Birin Mau Polisikan Warga, Peradi-Komnas HAM Pasang Badan Duuh, 8 Kecamatan di Tanah Laut Hilang Disapu Banjir Dear Korban Banjir Kalsel, Telkomsel Bebaskan Telepon-SMS Demi Aliran Sungai, Pos Polisi di Jalan Veteran Banjarmasin Dibongkar Lewat Udara, Paman Birin Salurkan Bantuan Korban Banjir dari Jokowi

Laskar FPI Tewas Ditembak Polisi, Komnas HAM Bentuk Tim Investigasi

- Apahabar.com Selasa, 8 Desember 2020 - 00:04 WIB

Laskar FPI Tewas Ditembak Polisi, Komnas HAM Bentuk Tim Investigasi

Komisiner Komnas HAM, Chairul Anam (foto: Okezone.com)

apahabar.com, JAKARTA – Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) memastikan untuk ikut serta dalam upaya pengungkapan kasus penembakan 6 anggota Laskar Front Pembela Islam (FPI) oleh petugas Polda Metro Jaya.

Untuk membuka misteri kasus tersebut, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), membentuk tim khusus untuk melakukan pemantauan secara langsung. Tim tersebut dibentuk melalui divisi Pemantauan Dan Penyelidikan Komnas HAM.

Komisioner Komnas HAM, Choirul Anam menuturkan saat ini pihaknya tengah menggali informasi untuk memperdalam ragam informasi yang beredar di publik, termasuk terhadap FPI.

“Tim sedang mendalami informasi dan mengumpulkan fakta-fakta dari pihak langsung. Termasuk menggali keterangan dari FPI secara langsung yang saat ini sedang berlangsung,” katanya melalui keterangan tertulis, dikutip dari Okezone.com, Senin (7/12/2020).

Guna memperkuat pengungkapan petistiwa yang terjadi, Komnas HAM berharap semua pihak mau bekerja sama dan terbuka. Harapan tersebut juga disampaikan kepada pihak kepolisian.

“Proses awal ini tim telah mendapatkan beberapa ketarangan secara langsung dan sedang memperdalam,” ungkapnya.

Sebelumnya, Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran mengatakan Tim Polda Metro Jaya terpaksa melakukan tindakan tegas dengan menembak mati enam simpatisan HRS karena tim dari kepolisian mendapat serangan terlebih dahulu.

Tindakan tegas tersebut dilakukan oleh anggota tim dari Ditreskrimum Polda Metro Jaya di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek. Anggota yang sedang melakukan pengintaian terhadap keberadaan Habib Rizieq tiba-tiba dipepet oleh sebuah kendaraan yang ditumpangi 10 orang yang melakukan pengawalan terhadap HRS.

Anggota yang sedang melakukan pengintaian secara tiba-tiba langsung dipepet,” ujar Fadil di Mapolda Metro Jaya, Senin (7/12/2020).

Setelah dipepet, anggota yang berjumlah enam orang tidak hanya dipepet melainkan diserang juga dengan tembakan dan juga dengan senjata tajam. Mendapat perlakuan seperti itu, petugas kemudian langsung membalas tembakan.

“Dari 10 orang yang menyerang, enam dinyatakan tewas, sedangkan empat lainnya berhasil melarikan diri,” ucapnya.

Dari tangan pelaku, petugas menyita dua senjata api jenis revolver, satu bilah samurai, satu buah besi pemukul dan 10 butir peluru aktif.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Salshabilla

Nasional

Tabrak 2 Mobil, Artis Cantik Salshabilla Bantah Sedang Mabuk
apahabar.com

Nasional

Bertemu Erick Thohir, Ini yang Dibahas Mantan Pimpinan KPK Chandra Hamzah

Nasional

Duh, Rem Blong Jadi Biang Kecelakaan Maut di Puncak Bogor
apahabar.com

Nasional

Jokowi Salurkan Bansos untuk Warga Terdampak Covid-19 di 15 Kota
apahabar.com

Nasional

Mahasiswi Hubei asal Kalsel Resah dengan Kelanjutan Studi di China
apahabar.com

Nasional

Sertijab Menhan, Prabowo Ditemani Hasyim dan Kakak-Kakaknya
Covid-19

Nasional

Catat! Ini Daftar 6 Kelompok Prioritas Penerima Vaksin Covid-19 RI Gratis
apahabar.com

Nasional

Nama Amien Rais Terseret dalam Isu Lahan Prabowo  
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com