Tim Paman Birin Blunder Ancam Polisikan Warga Soal Banjir Terima Kasih Warga Banjarmasin, Korban Banjir Batola Terima Bantuan dari Posko apahabar.com Operasi SAR SJ-182 Dihentikan, KNKT Tetap Lanjutkan Pencarian CVR Gempa Magnitudo 7,1 Guncang Talaud Sulut, Tidak Berpotensi Tsunami Potret Seribu Sungai, Serunya Memancing di Jembatan Sudimampir Banjarmasin

Pakistan Kembali Atur Shalat Berjamaah di Masjid

- Apahabar.com Sabtu, 5 Desember 2020 - 15:20 WIB

Pakistan Kembali Atur Shalat Berjamaah di Masjid

Ilustrasi. Masjid di Pakistan. Foto-net

apahabar.com, ISLAMABAD – Presiden Pakistan Arif Alvi menyatakan akan menghidupkan kembali prosedur operasi standar (SOP) untuk shalat berjamaah di masjid-masjid dan imambargah.

Keputusan itu dikeluarkan mengingat adanya gelombang kedua pandemi virus corona di Pakistan.

Dilansir Republika di Gulf Times, Sabtu (5/12), deklarasi bersama itu dikeluarkan setelah pertemuan dengan lebih dari 86 ulama dari empat mazhab utama di negara itu, yakni Barelvi, Syiah, Deobandi, dan Ahlu Hadits. Para ulama itu berasal dari keempat provinsi, Gilgit-Baltistan (GB), dan Azad Jammu dan Kashmir (AJK).

Pertemuan tersebut meminta pemerintah federal dan provinsi serta partai politik di negara itu untuk mengadopsi tindakan pencegahan penularan virus corona, mengingat meningkatnya bahaya penyakit tersebut. Kemarin Jumat (4/12) dideklarasikan hari ibadah dan kesadaran tentang virus corona di antara berbagai massa, dengan khutbah dan doa khusus meminta ampunan serta perlindungan dari virus corona.

Pertemuan yang digelar oleh kementerian agama itu meminta para ulama dan imam untuk memainkan peran mereka secara efektif, seperti yang dilakukan pada gelombang pertama Covid-19, dalam mencegah infeksi virus selama musim dingin.

Pertemuan tersebut memutuskan bahwa 20 poin SOP yang telah disepakati akan diimplementasikan di semua pertemuan, termasuk dalam sholat berjamaah. Setelah pertemuan itu, Presiden Alvi mengeluarkan deklarasi bahwa pertemuan besar di acara-acara di madrasah dan tempat suci, jamaah tabligh, Urs, Milad, Majelis, dan lainnya sebaiknya dihindari.

Selanjutnya, deklarasi tersebut meminta para pemimpin agama untuk meneruskan pesan itu melalui masjid, madrasah, tempat suci dan imambargah kepada masyarakat. Mereka diminta agar mematuhi semua tindakan pencegahan terkait Covid-19.

Selain itu, deklarasi tersebut meminta para ulama untuk menggelar sesi kesadaran di seluruh negeri. Namun demikian, fokum itu harus dilakukan di bawah pengawasan aparat pemerintah di distrik terakit, sembari tetap memperhatikan langkah-langkah pencegahan.

Media lokal melaporkan kemarin, Pakistan mencatat 55 kematian akibat virus corona, dan 3.262 kasus baru dalam 24 jam terakhir. Total korban tewas akibat penyakit itu mencapai 8.260 orang.

Sesuai rincian, 3.262 kasus Covid-19 baru dilaporkan dalam 24 jam terakhir, dengan 3.354 yang sembuh. Dari kasus baru tersebut, 2.395 kasus berada dalam kondisi kritis. Jumlah total infeksi di negara itu saat ini mencapai 410.072.

Sejauh ini, 350.305 orang telah sembuh dari penyakit mematikan tersebut. Sebanyak 5.672.166 sampel telah diuji sejauh ini. Pusat Komando dan Operasi Nasional (National Command and Operation Center/NCOC) telah menyatakan bahwa kasus-kasus di lima kota besar negara itu, yakni Islamabad, Rawalpindi, Karachi, Hyderabad dan Peshawar, merupakan 70 persen dari beban kasus Covid-19 di Pakistan.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Habar

Kabar Gembira, Masjidil Haram dan Masjid Nabawi Segera Dibuka
apahabar.com

Hikmah

Simak Hadits Nabi Muhammad Tentang Tiga Perkara Penyelamat Manusia dari Siksaan Allah
apahabar.com

Religi

MU: Selamat Berpuasa untuk Seluruh Umat Muslim
apahabar.com

Habar

Siap Dipamerkan, Pemilik Artefak Rasulullah Datang Langsung ke Martapura
apahabar.com

Religi

Dikenal Lembut, Ternyata Abu Bakar Shiddiq Juga Pernah Marah
apahabar.com

Religi

Bagaimana Hukum Cyberstalking dalam Islam?
apahabar.com

Habar

12 Pekan Istirahat, Puluhan Ribu Jemaah Rindukan Guru Zuhdi
apahabar.com

Religi

Tajamnya Pandangan Guru Seman Mulya; Mengetahui Muridnya yang Datang Mengaji tanpa Izin Suami
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com