Gubernur Sahbirin Mau Digugat karena Banjir Terparah, Walhi-Jatam Sepakat Class Action Data Lengkap Korban Longsor Mantewe Tanah Bumbu, Dari Amuntai hingga Kapuas Banjir Kalsel Berbuntut Panjang, Lawyer Banua Ancam Gugat Paman Birin Banjir Kalsel, Warga Kompleks Elite Nyinyir Rumah Miliaran “Calap Jua” Berakhir Hari Ini, Pembatasan Banjarmasin Ambyar Diterjang Banjir

Presiden Jokowi: Meski Vaksin Sudah Ada Tetap Harus Disiplin Prokes 3M

- Apahabar.com Senin, 7 Desember 2020 - 10:24 WIB

Presiden Jokowi: Meski Vaksin Sudah Ada Tetap Harus Disiplin Prokes 3M

Kedatangan Vaksin Covid-19, Bandara Soekarno Hatta, Minggu (6/12/2020). Foto-Youtube Setpres via CNBC

apahabar.com, JAKARTA – Kedatangan vaksin Covid-19 memang memberikan angin segar bagi penanggulangan pandemi.

Meski demikian Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta agar masyarakat tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan (prokes) 3M yakni memakai makser, manjaga jarak dan mencuci tangan dengan sabun, walaupun vaksin Covid-19 sudah tersedia di Indonesia.

“Meski vaksin sudah ada kita tetap harus disiplin menjalankan protokol kesehatan. Tetap disiplin 3M, memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan, selalu harus terus kita lakukan. Semoga Tuhan yang Maha Esa memberkahi kita semua untuk bisa melewati ujian wabah ini,” kata Presiden Jokowi dalam pernyataan di akun resmi Youtube milik Sekretariat Presiden, dilansir Antara, Minggu (6/12) malam.

Pada malam ini, sebanyak 1,2 juta dosis vaksin Covid-19 buatan perusahaan farmasi asal China, Sinovac, tiba di bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, yang diangkut menggunakan pesawat kargo khusus Garuda Indonesia Boeing 777-300 EA rute Jakarta-Beijing-Jakarta.

Selain 1,2 juta dosis vaksin yang datang bulan ini, pemerintah juga masih mengupayakan 1,8 juta dosis vaksin untuk tiba di awal Januari 2021.

“Kita amat bersyukur, alhamdulillah vaksin sudah tersedia, artinya kita bisa segera mencegah meluasnya wabah Covid-19. Tapi untuk memulai vaksinasi masih memerlukan tahapan-tahapan dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM),” ujar Presiden Jokowi.

Vaksin yang datang tersebut telah melewati uji secara klinis tahap III di Bandung sejak Agustus 2020 lalu.

Selain vaksin dalam bentuk jadi, dalam bulan Desember ini juga akan tiba 15 juta dosis vaksin dan sebanyak 30 juta dosis vaksin di Januari 2021 dalam bentuk bahan baku curah yang akan diproses lebih lanjut oleh PT Bio Farma Persero.

​​​​​Presiden juga menegaskan, sebelum melakukan vaksinasi ke masyarakat, seluruh prosedur harus dilalui dengan baik untuk menjamin kesehatan dan keselamatan masyarakat serta efektivitas vaksin.

“Seluruh prosedur harus dilalui dengan baik dalam rangka menjamin kesehatan dan keselamatan masyarakat serta efektivitas vaksin, pertimbangan ilmiah, hasil uji klinis ini akan menentukan kapan vaksinasi bisa dimulai,” ujar Presiden Jokowi.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Pensiunan TNI-AD

Nasional

Selain Bos Soto Banjar, Ada Lagi Keluarga Pensiunan TNI-AD Berdarah Kandangan Diduga Jadi Korban
apahabar.com

Nasional

Miris! CSR Arutmin Hanya Sumbang 20 Dus Mi Instan untuk Korban Banjir Satui
H2D

Nasional

Kapolda Kalsel-Danrem Antasari Gerak Cepat Respons Pembubaran FPI
apahabar.com

Nasional

Tokoh Perbatasan Sambut Pemindahan Ibu Kota ke Kalimantan
apahabar.com

Nasional

Pandemi Covid-19 Memburuk, AS Batasi Perjalanan dari Brazil
apahabar.com

Nasional

Renovasi Istiqlal Tekankan Ramah Jamaah Disabilitas
apahabar.com

Nasional

Jakarta PSBB Total, Gubernur Banten Tak Kenal Rem Darurat
apahabar.com

Nasional

Jokowi: Tidak Semua Grasi Dikabulkan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com