Siap-Siap, Ditlantas Polda Kalsel Bakal Uji Coba Tilang Elektronik Usai Banjir Siapkan Hunian Layak, Polda Kalteng Bangun Rusun Bagi Anggota BPPTKG: Volume Kubah Lava Merapi Masih Tergolong Kecil Sedikit Surut, Puluhan Rumah di Martapura Masih Terendam Banjir Tahap 3, Belasan Koli Vaksin Covid-19 Tiba di Kalsel

Umat Islam Wajib Tahu, Ini Lima Anak Nabi Muhammad SAW

- Apahabar.com Rabu, 30 Desember 2020 - 08:01 WIB

Umat Islam Wajib Tahu, Ini Lima Anak Nabi Muhammad SAW

Ilustrasi. Foto-U-Report

apahabar.com, JAKARTA – Nabi Muhammad menikahi Siti Khadijah ketika ia berumur 25 tahun atau 15 tahun sebelum kenabian.

Khadijah merupakan yang terbaik dari semua wanita. Sebab akhlaknya yang luar biasa, sopan santun, dan penghargaannya kepada Nabi SAW.

Khadijah menjalani kehidupan yang elegan dan bahagia bersama Nabi dan melahirkan empat anak perempuan dan dua laki-laki. Kedua anak laki-laki itu adalah Al-Qasim dan Abdullah, yang atas kehendak Allah, meninggal dalam usia muda.

Sedangkan untuk para gadis, mereka tinggal di rumah yang terhormat, memiliki masa kecil yang bahagia dengan ayah yang baik dan ibu yang mulia. Mereka semua menikah dengan suami yang sangat baik.

Dilansir dari Republika, tiga anak Nabi Muhammad meninggal selama Nabi hidup. Anak keempat meninggal enam bulan setelah kematiannya. Tiga anak Rasul yang memiliki anak adalah Zaynab, Ruqayyah, dan Fatimah Az-Zahra.

1. Zaynab Al-Kubra

Dia adalah putri tertua Nabi SAW. Sebelum masuk Islam, ia menikah dengan sepupu dari pihak ibunya, yaitu Abu Al-‘Aas Ibn Ar-Rabee’. Setelah dinubuatkan, ia beserta ibunya Khadijah dan ketiga saudara perempuannya memeluk Islam, sementara suaminya tetap tidak beriman.

Zaynab memilih tinggal bersama suaminya di Makkah dan tidak ikut Nabi pindah ke Madinah. Abu Al-‘Aas lalu berbaris dengan Quraish ketika berperang melawan Nabi dalam Pertempuran Badar.

Ia menjadi tawanan perang sementara Zaynab mengirim kalungnya untuk menebusnya. Kalung itu adalah hadiah dari ibunya, Khadijah, pada saat pernikahannya. Zaynab lantas hijrah ke Madinah dan tinggal bersama ayahnya pada tahun ke-6 A.H, meninggalkan sang suami.

Singkat cerita, Abu Al-Aas lolos dari tawanan perang dan bertemu lagi dengan Zaynab di Madinah. Mereka kemudian menikah setelah Abu Al-Aas memeluk Islam.
Zaynab tidak hidup lama setelah suaminya memeluk Islam. Dia meninggal pada tahun ke-8 Hijriyah dan meninggalkan seorang putri kecil bernama Umaamah.
Nabi biasa bermain dengannya dengan mengingat almarhum ibunya di benaknya. Nabi biasa menggendongnya selama sholat dan ketika dia sujud, dia akan meletakkannya di tanah sampai dia menyelesaikan sholatnya dan kemudian menggendongnya lagi.

2. Ruqayyah

Utsman Ibn’ Affan merupakan suami dari anak kedua Nabi Muhammad ini. Mereka berdua hijrah ke Abyssinia ketika kaum musyrik menyiksa umat Islam dengan kejam.

Utsman Ibn ‘Affan dan istrinya termasuk yang pertama hijrah untuk menyelamatkan agamanya. Di Abyssinia, Ruqayyah melahirkan putranya bernama ‘Abdullah, yang mengisi hidupnya dengan sukacita. Kehadiran sang buah hati juga meringankan penderitaannya yang merasa kesepian dan jauh dari keluarganya.

Tak lama, semua imigran kembali ke Makkah termasuk Utsman Ibn’ Affan dan istrinya Ruqayyah. Mereka berharap orang-orang Makkah tidak lagi melakukan penyiksaan pada Muslim. Namun, mereka justru menemukan segala sesuatunya masih sama dengan yang dulu.

3. Umm Kulthoom

Sepeninggal Ruqayyah, Nabi menikahkan sang putri Umm Kulthoom dengan Utsman Ibn ‘Affan. Inilah alasan mengapa Utsman Ibn’ Affan disebut ‘Pemegang Dua Lampu’ karena ia menikahi dua putri Nabi. Hal ini merupakan suatu kehormatan besar yang tidak dimiliki oleh sahabat Nabi yang lain.

Pernikahan itu berlangsung di Rabi ‘Al-Awwal tahun ketiga Hijriyah, dengan Umm Kulthoom menjalani hidup bahagia bersama Utsman Ibn ‘Affan. Putri ketiga Nabi ini hidup sampai ia melihat Islam memenangkan peperangan hari demi hari, serta menjadi saksi betapa baiknya sang suami dalam melayani Islam.

Dia tinggal dengan Utsman Ibn ‘Affan sampai meninggal di Sya’ban pada 9 A.H., tanpa memiliki anak. Umm Kulthoom dimakamkan di samping saudara perempuannya, Ruqayyah. Nabi SAW terlihat berdiri di dekat makamnya dengan mata berkaca-kaca dan hati yang sedih.

4. Fatimah Az-Zahra

Dia adalah putri bungsu Nabi yang dilahirkan pada tahun kelima sebelum kenabian. Fatimah memiliki masa kecil yang bahagia dengan orang tua yang penuh kasih dan saudara perempuan yang peduli.

Dia menyaksikan munculnya Islam di rumah ayahnya, seruannya untuk tauhid di Makkah, dan penderitaan Nabi dalam menyebarkan seruan Islam. Dia selalu mendukung ayahnya dan berusaha menjauhkan segala jenis bahaya darinya.

Setelah hijrah ke Madinah, Ali Ibn Abi Thalib sang sepupu Nabi, menikahinya pada tahun ke-2 Hijriah. Ini terjadi ketika Fatimah berusia sekitar 18 tahun.

Furnitur rumahnya sangat sederhana karena hanya terdiri dari lembaran tikar belang, bantal kulit isian ijuk, dua cangkir untuk minum dan dua mangkok tembikar. Suaminya, Ali, hidup dalam kondisi miskin dan tidak mampu menyewa seorang pembantu untuk membantunya.

Fatimah mirip dengan ayahnya, Nabi Muhammad, lebih dari siapa pun terutama dalam hal cara dia berjalan dan perkataannya. Ketika dia datang mengunjungi sang ayah, Nabi akan berdiri menyambutnya, memegang tangannya, menciumnya, bahkan membuatnya duduk di tempat dia duduk. Nabi sangat mencintainya.

5. Ibrahim Sang Putra Nabi

Ibrahim adalah putra terakhir Nabi SAW dengan ibunya adalah Maria Al-Qibtiyyah. Al-Muqawqas, seorang penguasa Mesir, memberikan Maria sebagai hadiah kepada Nabi di tahun ke-6 Hijriyah, membuat ia memeluk Islam dan Nabi menikahinya.

Ketika Ibrahim lahir, Nabi sangat bahagia. Pada hari ketujuh setelah kelahiran Ibrahim, Nabi mencukur rambut bayi itu dan membagikan perak perak sebagai amal kepada yang membutuhkan sejumlah berat rambut sang bayi.

Ibrahim tidak hidup lama karena dia meninggal ketika baru berusia 18 bulan. Dia meninggal di pelukan Nabi dan ia merasa sangat sedih.

Dia menangisi putranya dan berkata, “Mata meneteskan air mata dan hati berduka, dan kita tidak akan mengatakan apa pun kecuali apa yang menyenangkan Tuhan kita. O Ibrahim! Sungguh kami berduka atas kepergianmu”. (Al-Bukhari dan Muslim)

Editor: M Syarif - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Habar

Susun Regulasi, Kemenag RI Sebut Jemaah Umrah yang Diprioritaskan
apahabar.com

Habar

Riwayat Masjid Al Jihad (1), “Rebutan” Membangun Tempat Ibadah
apahabar.com

Habar

Guru Bakhiet: Tiga Amalan di Tengah Wabah Covid-19
apahabar.com

Habar

Penyelenggaraan Haji Belum Diputuskan, Kemenag: Detil Skenario Masih Dikaji
apahabar.com

Habar

Dinilai Palsu, “Rambut Rasulullah” di Banjarbaru Langsung Dibakar
apahabar.com

Habar

Begini Pesan Guru Haderawi untuk Jemaah Haul Abah Guru Sekumpul ke-14
apahabar.com

Habar

Berikut Fatwa Muhammadiyah Jika Wabah Corona Terjadi Selama Ramadan
apahabar.com

Habar

Apresiasi Upaya Pemerintah Cegah Covid-19, Ini Pesan Guru Zuhdi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com