Kebakaran Veteran Banjarmasin: 3 Rumah Ludes, Salah Satunya Milik Pol PP Dikira Asap dari Pembakaran Sampah, Ternyata 1 Rumah di Tanah Grogot Ludes Jelang Malam Tak Pulang, Pria Paruh Baya di HSS Ditemukan Jadi Mayat Banjarmasin Nyaris Kecolongan, Penumpang dari Surabaya Tak Punya Surat Bebas Covid-19 Misteri Surat Sakti Penggelembungan 5 Ribu Suara Banjar di Kamar 519

Blak-blakan YLK Soal Pemadaman Massal Intai Kalsel

- Apahabar.com Jumat, 29 Januari 2021 - 14:23 WIB

Blak-blakan YLK Soal Pemadaman Massal Intai Kalsel

Ilustrasi. Batu Bara tengah diangkut menggunakan kapal tongkang.Foto-Dok. JawaPos.com

apahabar.com, BANJARMASIN – Yayasan Perlindungan Konsumen (YLK) buka suara terkait potensi pemadaman listrik massal yang mengintai wilayah Kalimantan Selatan.

Hal itu lantaran merosotnya stok batu bara milik PT. PLN (Persero) akibat banjir Kalsel.

“54 perusahaan pemasok batu bara ke PLN itu lazimnya sudah terakomodir dalam kontrak perjanjian kerja,” ucap Ketua YLK Kalsel, Dr. Ahmad Murjani kepada apahabar.com, kemarin.

Kontrak perjanjian kerja tersebut bertujuan menghindari terjadinya kerugian yang dialami salah satu pihak.

“Semua kemungkinan yang akan terjadi tentu sudah diantisipasi, termasuk pemenuhan distribusi batu bara ke pembangkit listrik tenaga uap milik PLN,” kata Murjani.

Menurutnya, komitmen dan tanggung jawab perusahaan pemasok batu bara ke PLTU PLN harus dievaluasi. Salah satunya mengenai kelancaran distribusi batu bara.

“Pemasok batu bara jangan sampai terhambat, meskipun dihantam banjir. Hal ini tentunya perlu evaluasi manajemen PLN terhadap 54 perusahaan pemasok batu bara, agar ke depan lebih baik dan prima dalam pelayanan listrik ke masyarakat luas,” tegasnya.

Jika memang harus dilakukan penyempurnaan, tambah dia, maka lakukan meskipun kontrak kerja belum berakhir.

Dengan cara menyusun adendum atau perjanjian tambahan di dalam kontrak kerja.

Sebaliknya apabila perusahaan pemasok batu bara yang tidak komitmen dalam tanggung jawab, maka PLN mengambil langkah tegas.

Baik pemutusan kontrak hingga pemberian sanksi lain.

“Ini menjaga agar jangan sampai pihak terkait atau masyarakat dirugikan akibat tersendatnya pendistribusian batu bara untuk pembangkit listrik. Dampaknya sangat luas di sektor perdagangan, industri, dan usaha lainnya. Termasuk di bidang swasta, pemerintah maupun masyarakat umum.”

“Artinya sangatlah strategis baik PLN dan perusahaan pemasok batu bara diaudit oleh pihak internal dan eksternal,” pungkasnya.

Sebelumnya, banjir yang menerpa Kalimantan Selatan selama dua pekan ini berdampak terhadap distribusi batu bara ke pembangkit listrik PT. PLN (Persero).

Bahkan berdasarkan laporan PLN, sampai saat ini stok batu bara untuk pembangkit listrik PLN hanya cukup untuk lima hari.

Biasanya, stok batu bara PLN bisa mencapai sekitar 15 hari dan pengembang listrik swasta (Independent Power Producer) mencapai sekitar 20-25 hari.

Ekonom Kalsel, Mohammad Zainul mengatakan tak bisa dipungkiri jika banjir ini menyerang segala sektor.

Bukan hanya rumah penduduk, namun juga sumber penghasilan masyarakat seperti lahan pertanian, perkebunan dan perikanan.

“Dampak yang ditimbulkan akibat banjir ini tergolong sangat besar. Tidak hanya merobohkan rumah penduduk, akan tetapi juga sumber penghasilan masyarakat, seperti lahan pertanian, perkebunan, dan perikanan,” ucap Mohammad Zainul kepada apahabar.com, Kamis (28/1) siang.

Terlebih, sejumlah fasilitas infrastruktur seperti jalan dan jembatan juga mengalami kerusakan parah.

Sehingga secara otomatis mengganggu lalu lintas perekonomian. Salah satunya, distribusi batu bara menuju lokasi pembangkit listrik yang ada di Kalsel.

“Oleh karena itu, sangat wajar kalau stok batu bara PLN mulai menipis karena perusahaan batu bara kesulitan untuk menyuplai batu bara,” tegas Dosen FE Uniska Banjarmasin ini.

Namun sesulit apapun kondisinya, tambah dia, ini harus terus diupayakan agar suplai batu bara bisa terus berjalan.

“Sebab apabila tak ada suplai batu bara, maka tak menutup kemungkinan akan terjadi pamadaman massal yang akan berdampak kurang baik terhadap  perekonomian masyarakat.”

“Bilamana tidak ada upaya yang dilakukan agar suplai batu bara selama lima hari ke depan, potensi itu pasti ada. Karena menurut pengakuan PLN, stok batu bara yang ada hanya cukup sampai 5 hari ke depan. Tapi menurut perkiraan saya apalagi sudah ada pertemuan antara pihak PLN dengan perusahaan batu bara, mungkin itu tak sempat terjadi,” pungkasnya.

Sekedar diketahui, Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Ridwan Djamaluddin mengatakan berdasarkan laporan dari PLN, sampai saat ini stok batu bara untuk pembangkit listrik PLN hanya cukup untuk lima hari.

Biasanya, stok batu bara PLN bisa mencapai sekitar 15 hari dan pengembang listrik swasta (Independent Power Producer) mencapai sekitar 20-25 hari.

“Dalam rapat terakhir kemarin, saya sudah tanya pasokan kemarin, tersedia berapa hari? dijawab Direktur Energi Primer PLN, sampai saat ini lima hari,” ungkap Ridwan dilansir CNBCIndonesia.

Namun demikian kata dia, pihaknya akan memprioritaskan dan mengupayakan agar pembangkit listrik PLN tetap berjalan normal.

“Prioritas kami, utamakan listrik PLN nggak mati,” katanya.

Dia mengungkapkan, 54 perusahaan pemasok batu bara ke PLN tetap berkomitmen memenuhi pasokan batu bara ke PLN.

“Kita sudah lakukan pertemuan dengan pihak terkait, pasokan ke PLN tidak boleh tidak cukup, semua perusahaan pemasok menyatakan komitmen penuhi kewajibannya, dari 54 perusahaan menyatakan komitmen, ini yang paling penting,” tuturnya.

Sesuai kebijakan pemerintah, perusahaan batu bara harus memasok 25% produksinya untuk kebutuhan dalam negeri (Domestic Market Obligation/ DMO). Tahun ini pemerintah memperkirakan batu bara untuk domestik mencapai 137 juta ton.

“Ekspor baru boleh kalau ini (DMO) terpenuhi. Pemerintah apresiasi perusahaan batu bara yang telah mementingkan penggunaan batu bara untuk dalam negeri,” pungkasnya.

Editor: Muhammad Robby - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Pengiriman Barang Jalur Laut Jelang Ramadhan Melonjak
apahabar.com

Ekbis

Imbas Covid-19, McLaren PHK 1.200 Pekerja
apahabar.com

Ekbis

Bingung Malam Tahun Baru ke Mana, Yuk Merapat ke Roditha Banjarbaru
Bank Penyedia Pendanaan Dampak Covid-19 Dapat Intensif

Ekbis

Bank Penyedia Pendanaan Dampak Covid-19 Dapat Intensif
apahabar.com

Ekbis

Dihantam Pandemi, Produksi Freeport Baru Normal Tahun 2022
apahabar.com

Ekbis

Sri Mulyani soal Kesuksesan RI Raih 51% Saham Freeport: Bebas Kepentingan Pribadi
nilai tukar

Ekbis

Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS Hari Ini
apahabar.com

Ekbis

Kalsel Keluhkan 10% DBH dan PI Blok Sebuku Tak Kunjung Terealisasi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com