Gugatan 2BHD Diterima MK, SJA-Arul Pede Menangi Pilbup Kotabaru Alhamdulillah, 21 Warga Tanbu Sembuh dari Covid-19 Gunakan Pakaian Adat, Mitra Pariwisata Kapuas Galang Dana untuk Banjir Kalsel Terparah dalam Sejarah, Jokowi Blakblakan Biang Kerok Banjir Kalsel Wali Kota Beber Biang Kerok Banjir Banjarmasin, Bukan karena Hujan

Cerita Haru Rombongan Keluarga Selamat dari Tragedi Sriwijaya Air

- Apahabar.com Senin, 11 Januari 2021 - 22:48 WIB

Cerita Haru Rombongan Keluarga Selamat dari Tragedi Sriwijaya Air

Sriwijaya Air. Foto-Ilustrasi/Okezone

apahabar.com, JAKARTA – Ada kisah haru di balik tragedi jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ182. Sebab rombongan keluarga asal Banyumas, Jateng selamat dari kejadian, Sabtu (9/1) itu.

“Allah-lah sebaik-baiknya pengatur skenario kehidupan manusia,” tulis pemilik akun Instagram Atmabudi, Minggu (10/1/2021).

Sebaris kalimat yang diutarakan Atmabudi itu erat kaitannya dengan jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ182.

Atmabudi menceritakan, bahwa keluarganya nyaris ikut dalam penerbangan Sriwijaya SJ-182 rute Jakarta-Pontianak. Total rombongan ada 8 orang, yang terdiri dari ibu mertua, adik ipar, istrinya, serta keponakan-keponakan.

“Semestinya, mereka pulang dengan pesawat udara Sabtu sore kemarin dengan penerbangan Sriwijaya SJ182, tiket sudah dibeli sekira semingguan sebelumnya,” ujarnya, kutip Okezone.

Namun, setelah mengetahui biaya Test PCR yang teramat sangat mahal. Ditambah terjadi perdebatan panjang di WA grup keluarga, maka akhirnya diputuskan pulang dengan menggunakan kapal laut.

“KM Lawit jadi pilihan, harga tiketnya murah, hanya 220ribuan/orang,” imbuhnya.

Kemudian, kata Atmabudi, rombongan bertolak dari Pelabuhan Tanjung Priok pada Jumat 8 Januari pukul 17.00 WIB. Dijadwalkan tiba di Pontianak pada Minggu pagi sekira pukul 10.00. Ia pun menjemputnya.

“Sudahlah… Tiket pesawat hangus ikhlaskan saja, daripada harus membayar lagi 1.200.000/orang untuk Test PCR, total 9.600.000 yang harus dirogoh,” tuturnya.

Selepas hal tersebut, mereka mendengar kabar pesawat Sriwijaya Air SJ-182 yang harusnya tumpangi hilang kontak. “Qadarullah, pesawat Sriwijaya SJ182 yang semestinya mereka tumpangi, hilang kontak setelah 4 menit take-off dari Seotta, Sabtu (9/1) pukul 14.40,” katanya.

Ia pun menyampaikan turut berduka cita yang sedalam-dalamnya untuk para korban. Sementara bagi keluarga penumpang dan awak Sriwijaya Air SJ-182 tetap diberikan kekuatan dan ketabahan.

“Alhamdulillah, kapal laut KM Lawit yang ditumpangi Ibu mertua, adik ipar dan istrinya, serta keponakan-keponakan, baru saja tiba di Pelabuhan Pontianak dalam keadaan selamat. Cukuplah Allah sebagai tempat berserah diri,” ujarnya.

Lokasi jatuhnya Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 ditemukan di sekitar perairan Pulau Laki dan Lancang, Kepulauan Seribu. Sebanyak 62 orang diangkut dalam pesawat rute Jakarta-Pontianak itu.

Editor: M Syarif - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Esemka Banyak Gunakan Komponen Lokal, Ini Profil Pemasoknya
apahabar.com

Nasional

Pimpin Ratas Soal Mudik, Presiden Jokowi: Fokus Kita Mencegah Meluasnya Covid-19
apahabar.com

Nasional

“Bincang Santai” Ala Presiden Jokowi dengan Mardani H Maming
apahabar.com

Nasional

Bintang Muda FTV Meninggal Dunia
apahabar.com

Nasional

Ada Ancaman Racun Mematikan, Facebook Kosongkan 4 Gedung
Dokter

Nasional

Lagi, Seorang Dokter Meninggal karena Covid-19
apahabar.com

Nasional

Pelanggaran HAM Berat Belum Ditindaklanjuti Jaksa Agung
apahabar.com

Nasional

Masyarakat Keluhkan Kenaikan Tarif Listrik Sepihak, Cuncung Tuding PLN Kurang Transparan!
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com