Mengenal Deretan Mobil yang Digunakan dalam Tragedi G30S PKI [Breaking News] Polri Tahan Putri Candrawathi Kecelakaan Maut di Sebamban Baru Tanbu, Truk Kontainer Timpa Pemotor Jarang Mencatat Laporan Keuangan, Jadi Penyebab UMKM Susah Naik Kelas BUMN Merugi, Siap-Siap Tak Terima Kucuran Dana PMN

Jokowi Sebut Potensi Wakaf Uang Bisa Tembus Rp 188 Triliun

- Apahabar.com     Senin, 25 Januari 2021 - 12:34 WITA

Jokowi Sebut Potensi Wakaf Uang Bisa Tembus Rp 188 Triliun

Wakil Presiden Ma'ruf Amin berbincang bersama Presiden Joko Widodo dan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati usai meluncurkan Gerakan Nasional Wakaf Uang (GNWU) di Istana Negara Jakarta, Senin (25/1/2021). Foto-Antara/Ho-KIP Setwapres/aa

apahabar.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan potensi wakaf di Indonesia sangat besar.

Presiden Jokowi juga menyebut potensi itu termasuk untuk wakaf berbentuk uang yang dapat mencapai Rp 188 triliun.

“Di negara kita, potensi aset wakaf per tahun mencapai Rp 2.000 triliun dan potensi wakaf uang bisa menembus angka Rp188 triliun,” kata Jokowi dalam peluncuran Gerakan Nasional Wakaf Uang dan Peresmian Brand Ekonomi Syariah Tahun 2021 di Istana Negara, Jakarta, dilansir Antara, Senin (25/1).

Dengan potensi yang besar itu, menurut Jokowi, Indonesia perlu terobosan-terobosan, utamanya dalam mengembangkan lembaga keuangan syariah yang dikelola dengan sistem wakaf.

Pemanfaatan aset wakaf juga perlu diperluas. Presiden menyampaikan aset wakaf bisa dikelola untuk tujuan sosial ekonomi yang berdampak signifikan bagi penurunan kemiskinan dan ketimpangan sosial masyarakat.

“Karena itu peluncuran gerakan nasional wakaf uang pada hari ini menjadi bagian penting bukan hanya meningkatkan awereness, kepedulian dan literasi masyarakat dalam hal ekonomi syariah, tapi sebagai upaya memperkuat rasa kepedulian untuk mengatasi kemiskinan dan ketimpangan sosial di negara kita,” ujar Jokowi.

Terlebih, lanjut Jokowi, Indonesia adalah negara dengan jumlah penduduk muslim terbesar di dunia.

Sudah saatnya, Indonesia menjadi contoh praktik wakaf yang transparan, profesional, kredibel dan berdampak produktif bagi kesejahteraan dan perekonomian masyarakat.

Kepala Negara juga meminta percepatan pengembangan ekonomi dan keuangan syariah agar Indonesia dapat menjadi pusat ekonomi syariah global.

“Ekonomi syariah masih memiliki potensi yang sangat besar untuk dikembangkan. Pengembangan ekonomi syariah tidak hanya dijalankan oleh negara dengan mayoritas penduduk muslim tapi juga negara lain seperti Jepang, Thailand, Inggris dan juga Amerika Serikat mengembangkannya,” kata Jokowi.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Dorong Industri Film Daerah, Forum Sineas Banua Gelar Masterclass di Taman Budaya

Nasional

Ustaz M Arifin Ilham Ramai Dikunjungi Tokoh, Siapa Mereka?
apahabar.com

Nasional

Positif Gunakan Sabu, Kapolsek Kebayoran Baru Dicopot
Sesar Aktif Dasar Laut Picu Gempa di Seram Timur dan Fakfak

Nasional

Sesar Aktif Dasar Laut Picu Gempa di Seram Timur dan Fakfak  
apahabar.com

Nasional

Presiden Ajak Seluruh Rakyat Ikuti Peringatan Detik-Detik Proklamasi
Manado

Nasional

Usai Kalsel, Giliran Pray for Manado Bergema di Twitter

Nasional

Ketahui Barang yang Disita Polisi dari Rumah Gus Nur di Malang
Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang

Nasional

Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang, Kapolres Pastikan dalam Waktu Dekat Dirilis
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com