Belasan Mahasiswa-Polisi Luka-Luka, Polres Ungkap Biang Ricuh #SaveKPK II di Banjarmasin #SAVEKPK Bergaung di Banjarmasin: Ratusan Mahasiswa Ultimatum Ketua DPRD Kalsel di Tengah Guyuran Hujan Tagih Janji Reklamasi, Dewan Tabalong Ngotot Panggil Bos Adaro UPDATE! Tunggu Supian HK, Massa #SaveKPK di Banjarmasin Ngotot Bertahan Jenderal Lapangan Aksi #SaveKPK di Banjarmasin Terluka, Tangan-Kepala Berdarah

Jokowi Sebut Potensi Wakaf Uang Bisa Tembus Rp 188 Triliun

- Apahabar.com Senin, 25 Januari 2021 - 12:34 WIB

Jokowi Sebut Potensi Wakaf Uang Bisa Tembus Rp 188 Triliun

Wakil Presiden Ma'ruf Amin berbincang bersama Presiden Joko Widodo dan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati usai meluncurkan Gerakan Nasional Wakaf Uang (GNWU) di Istana Negara Jakarta, Senin (25/1/2021). Foto-Antara/Ho-KIP Setwapres/aa

apahabar.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan potensi wakaf di Indonesia sangat besar.

Presiden Jokowi juga menyebut potensi itu termasuk untuk wakaf berbentuk uang yang dapat mencapai Rp 188 triliun.

“Di negara kita, potensi aset wakaf per tahun mencapai Rp 2.000 triliun dan potensi wakaf uang bisa menembus angka Rp188 triliun,” kata Jokowi dalam peluncuran Gerakan Nasional Wakaf Uang dan Peresmian Brand Ekonomi Syariah Tahun 2021 di Istana Negara, Jakarta, dilansir Antara, Senin (25/1).

Dengan potensi yang besar itu, menurut Jokowi, Indonesia perlu terobosan-terobosan, utamanya dalam mengembangkan lembaga keuangan syariah yang dikelola dengan sistem wakaf.

Pemanfaatan aset wakaf juga perlu diperluas. Presiden menyampaikan aset wakaf bisa dikelola untuk tujuan sosial ekonomi yang berdampak signifikan bagi penurunan kemiskinan dan ketimpangan sosial masyarakat.

“Karena itu peluncuran gerakan nasional wakaf uang pada hari ini menjadi bagian penting bukan hanya meningkatkan awereness, kepedulian dan literasi masyarakat dalam hal ekonomi syariah, tapi sebagai upaya memperkuat rasa kepedulian untuk mengatasi kemiskinan dan ketimpangan sosial di negara kita,” ujar Jokowi.

Terlebih, lanjut Jokowi, Indonesia adalah negara dengan jumlah penduduk muslim terbesar di dunia.

Sudah saatnya, Indonesia menjadi contoh praktik wakaf yang transparan, profesional, kredibel dan berdampak produktif bagi kesejahteraan dan perekonomian masyarakat.

Kepala Negara juga meminta percepatan pengembangan ekonomi dan keuangan syariah agar Indonesia dapat menjadi pusat ekonomi syariah global.

“Ekonomi syariah masih memiliki potensi yang sangat besar untuk dikembangkan. Pengembangan ekonomi syariah tidak hanya dijalankan oleh negara dengan mayoritas penduduk muslim tapi juga negara lain seperti Jepang, Thailand, Inggris dan juga Amerika Serikat mengembangkannya,” kata Jokowi.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Tingkat Kepatuhan Tinggi, Pemkab Tanbu Diganjar Penghargaan dari Ombudsman RI

Nasional

Duh, Puluhan Napi Korupsi di Lapas Sukamiskin Positif Covid-19
apahabar.com

Nasional

Mantan KSAD Pramono Edhie Wibowo Wafat, Pemakaman di TMP Kalibata Disiapkan.
Vaksin

Nasional

Cukup Pakai NIK, Cek Apakah Anda Penerima Vaksin Covid-19 Gratis Tahap Pertama
apahabar.com

Nasional

Ani Yudhoyono Kanker Darah: Ridwan Kamil, Hengky Kurniawan, Agnez Mo, Beri Semangat
apahabar.com

Nasional

Politisi Golkar Jadi Ketua MPR RI
apahabar.com

Nasional

Mardani H Maming : Ibu Mega Pendorong Anak Muda Maju Berpolitik
apahabar.com

Nasional

Menhan Prabowo Pelajari Kemungkinan Kepulangan Habib Rizieq
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com