Teriakkan Kelangkaan Elpiji 3 Kg, Mahasiswa Banjarmasin Serbu Pertamina Puluhan Pangkalan Elpiji di Kalsel-Teng Diputus Pertamina! Simak Alasannya Sempat Mangkir, Aziz Akhirnya Penuhi Panggilan KPU Kalsel Gejolak Pengadaan Mobil Dinas Baru, Pimpinan DPRD Banjarmasin Angkat Bicara Awal Usul Buka Investasi Miras di 4 Provinsi, Berikut Penjelasan Bahlil

Kantor Bupati HST Terendam, Belasan Warga hingga Jurnalis Sempat Terjebak

- Apahabar.com Jumat, 15 Januari 2021 - 14:37 WIB

Kantor Bupati HST Terendam, Belasan Warga hingga Jurnalis Sempat Terjebak

Banjir melanda wilayah Kabupaten Hulu Sungai Tengah sejak Selasa (11/1). Banyak warga yang masih terjebak banjir, dan terpaksa harus tinggal di atap rumah. Foto: IG/Ichrom Muftezar

apahabar.com, BANJARMASIN – Sejumlah relawan akhirnya berhasil mengevakuasi belasan warga yang sempat terjebak banjir di kantor bupati Hulu Sungai Tengah (HST), Jumat (15/1).

Sebelumnya, dari belasan orang tersebut, di antaranya Hawari Lazuardi, jurnalis apahabar.com, dan seorang awak media lainnya.

“Totalnya ada 10 orang. Delapan warga, dua wartawan,” ujar Eka Pratiwi kepada apahabar.com.

Dua hari terjebak, mereka berhasil dievakuasi relawan menggunakan perahu karet pada siang tadi.

“Termasuk enam orang perempuan yang dievakuasi, mereka dalam kondisi lemah,” ujarnya.

Sampai berita ini diturunkan, wilayah perkantoran bupati HST masih terendam air.

Eka melaporkan rendaman air sempat setinggi leher orang dewasa.

“Mereka di sana tanpa logistik yang cukup, kedinginan, dan listrik juga mati,” ujarnya.

Selain ketinggian air, derasnya arus menjadi kendala lain.

“Kemarin mau ke kantor bupati. Sudah mau sampai, air setinggi leher saya. Cukup berarus,” sambung Eka.

apahabar.com mencoba menghubungi Wakil Bupati HST, Berry Nahdian Furqon. Namun, telepon selulernya juga tak aktif.

Kali terakhir, Berry bersama keluarganya juga dievakuasi dari rumah jabatan wakil bupati HST.

Banjir HST


Sejumlah personel Satpol PP mengungsi di kantor Bupati HST. Foto diambil pada Kamis 14 Januari 2020. Foto: HN Lazuardi

Dihubungi terpisah, Kabid Humas Polda Kalsel Kombes Pol M Rifai belum mendapatkan informasi terjebaknya sejumlah warga di kantor bupati HST.

“Terima kasih infonya, kami akan langsung teruskan ke kapolres HST,” ujar Rifai, Jumat siang.

Dari laporan Antara, banjir di Kabupaten HST masih terus meluas. Belum menunjukkan tanda-tanda akan surut. Bahkan terus meninggi.

Jalan-jalan tak ubahnya lautan dengan arus yang cukup deras. Akses jalan sangat sulit untuk dilalui relawan.

“Barabai benar-benar seperti kota mati, lumpuh total,” kata Jurnalis Antara Kalsel, Fathurrahman, Kamis.

Sejak banjir terjadi, Selasa (11/1), banyak warga yang masih terjebak banjir. Mereka terpaksa tinggal di atap rumah.

“Belum mendapatkan pertolongan,” ujarnya.

Banjir HST


Suasana halaman depan kantor bupati HST. Foto diambil pada Kamis 14 Januari 2021. apahabar.com/HN Lazuardi

Dalam laporannya, cukup banyak anggota tim SAR yang dikerahkan. Bahkan dari berbagai daerah juga berdatangan. Begitu juga tim Basarnas yang terus menjemput warga terdampak banjir dengan perahu karet.

Namun, karena banjir yang terjadi cukup luas, jumlah warga yang terdampak juga cukup banyak, sehingga warga juga harus bersabar menunggu giliran evakuasi.

Saat ini warga juga mulai membuka posko secara swadaya untuk membantu korban banjir yang berada di pengungsian.

Hampir setiap saat, kebutuhan makanan para pengungsi dipenuhi oleh posko-posko yang dibuka warga.

Dari kediaman yang terendam banjir, Bupati Hulu Sungai Tengah Ahmad Chairansyah menyatakan bahwa status tanggap darurat banjir diberlakukan dari 14 hingga 21 Januari 2021.

Secara keseluruhan, Pemerintah Provinsi Kalsel resmi menaikkan status siaga darurat menjadi tanggap darurat bencana banjir.

Gubernur Kalsel Sahbirin Noor menginstruksikan kepala daerah melakukan langkah-langkah strategis dalam penanganan banjir.

“Segera lakukan langkah-langkah nyata untuk penanggulangan bencana yang dikoordinir oleh BPBD,” ujar Sahbirin, Kamis pagi.

Hingga kemarin, BPBD melaporkan 67.842 jiwa dari 20.541 kepala keluarga di Kalsel ikut terdampak banjir. Banjir kali ini juga mengakibatkan 19.452 rumah terendam.

Dahsyatnya Banjir Kalsel, 65 Ribu Jiwa dari 5 Kabupaten Terdampak

Blak-blakan Walhi Soal Biang Kerok Banjir Kalsel

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

KPU Banjarmasin Temukan Kerusakan Kotak Suara, Ini Laporannya
apahabar.com

Kalsel

Akhir Pekan Ini, Pasar Terapung ‘Pindah’ ke Bundaran HI Jakarta

Kalsel

Layanan Posbakum, PA Tanjung Gandeng LBH Peduli Hukum dan Keadilan
apahabar.com

Kalsel

Heboh Duel Maut di Sungai Lulut, Ipar Tewas Bersimbah Darah
apahabar.com

Kalsel

Anak Petani Hutan Kemasyarakatan Raih Gelar Sarjana Terbaik Fahutan ULM
apahabar.com

Kalsel

Pemusnahan Barbuk di Kejari Banjar, dari Sabu hingga Psikotropika Terlarang
apahabar.com

Kalsel

Terapkan Perbup Tapin, Polres Tapin Tegakkan Disiplin Protokol Kesehatan di Pasar Keraton
apahabar.com

Kalsel

Seusai Salat Istisqa, Hujan Menyapa Marabahan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com