Wow, Kalteng Targetkan Groundbreaking Kereta Api Tahun Ini Gugatan 2BHD Diterima, Ketua MK Pimpin Langsung Sengketa Pilbup Kotabaru Viral Jembatan Alalak II Patah Akibat Macet Parah, Cek Faktanya Banjir Belum Reda, Warga Desa Bincau Terancam Kekurangan Makanan Update Covid-19: Belasan Warga Kapuas Sembuh, 1 Positif

KNKT: Perlu 2 sampai 5 Hari Baca Data Blackbox Sriwijaya Air SJ182

- Apahabar.com Selasa, 12 Januari 2021 - 21:29 WIB

KNKT: Perlu 2 sampai 5 Hari Baca Data Blackbox Sriwijaya Air SJ182

Tim SAR gabungan melakukan penyelaman untuk mencari korban serta mencari badan pesawat Sriwijaya Air SJ182 yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Minggu (10/01/2021). Foto-SINDOnews

apahabar.com, JAKARTA – Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) diperkirakan memerlukan 2 sampai 5 hari untuk membaca data black box Sriwijaya Air SJ182.

Ketua KNKT Soerjanto mengatakan FDR dan kedua pinger sudah ditemukan, tapi kedua pinger terlepas dari black box tersebut.

Pinger adalah alat yang berfungsi untuk mengeluarkan suara atau bunyi apabila kecelakaan pesawat yang terjadi jatuh ke dalam air. Bunyi pinger sejatinya terdeteksi oleh detektor sonar.

“Alhamdulillah bisa menemukan flight data recorder. Mohon doa dari masyarakat agar pembacaan dan pengunduhan data flight data recorder akan memakan waktu 2-5 hari. Semoga lancar dan bisa mengungkap misteri dari penyebab kecelakaan ini,” ujar Soerjanto dalam keterangan resmi di Pelabuhan JICT II, Tanjung Priok, Jakarta Utara, dilansir dari CNBC Indonesia, Selasa (12/1/2021).

Panglima Tentara Nasional Indonesia Marsekal Hadi Tjahjanto mengungkapkan kronologi penemuan salah satu bagian blackbox Sriwijaya Air SJ 182, yaitu flight data recorder (FDR), pada petang tadi.

Menurut Hadi, pada pukul 14.00, Kepala Staf TNI AL Laksamana TNI Yudo Margono menyampaikan informasi titik FDR telah ditemukan di wilayah yang sudah ditandai sebelumnya. Kemudian pada pukul 16.04 KSAL melaporkan FDR sudah ditemukan dan dilaporkan bahwa dua underwater locator beacon sudah ditemukan.

Menurut dia, pencarian ini belum selesai karena bagian blackbox lainnya, cockpit voice recorder (CVR) belum ditemukan. Namun, Hadi bilang kalau underwater locator beacon sudah ditemukan di dekat lokasi yang diduga CVR berada.

“Saya yakin dengan kerja profesional dan didukung peralatan mumpuni dari KRI Rigel dan KRI Kurau, CVR yang underwater locator beacon-nya sudah ditemukan hari ini bisa kita temukan,” ujar Hadi.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Nasional

VIDEO: Kebakaran Kapal Penumpang KM Gerbang Samudra I
apahabar.com

Nasional

Tak Gentar, Sultan Khairul Saleh Pilih Setia ke Prabowo-Sandi
apahabar.com

Nasional

George Floyd Mati di Tangan Polisi AS, Erdogan: Kami Akan Pantau Masalah Ini
apahabar.com

Nasional

Kominfo: Medsos yang Tak Saring Hoaks Akan Diberi Sanksi
apahabar.com

Nasional

Selesaikan Masalah Pesangon PHK, RUU Cipta Kerja Masukkan Skema JKP
apahabar.com

Nasional

MUI: Haram Gunakan Kata Neraka, Setan atau Iblis untuk Nama Produk
apahabar.com

Nasional

Panglima TNI dan Kapolri Pimpin Rapat Penanganan Covid-19 di Papua
apahabar.com

Nasional

Selamat Ulang Tahun Presiden Jokowi!
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com