Menkes Ungkap Tambahan Kasus Mutasi Corona Baru, 1 dari Kalsel Amuntai Heboh! Belasan Balita Diduga Keracunan Usai Konsumsi Soto Duh, Wali Kota Balikpapan Terpilih Dipolisikan Terkait Dugaan Ijazah Palsu Ultah Corona di Banjarmasin: Pasien Positif Pertama Puji Syukur Kesembuhan Cerai dengan Adaro, Pama Gerak Cepat Antisipasi Gelombang PHK Massal

Pekan Ini, Rupiah Berpeluang Tembus Rp 14.000

- Apahabar.com Selasa, 19 Januari 2021 - 12:06 WIB

Pekan Ini, Rupiah Berpeluang Tembus Rp 14.000

Ilustrasi - Teller Bank Mandiri menunjukkan uang pecahan dolar AS dan rupiah di Bank Mandiri KCP Jakarta DPR. Foto-Antara/Rivan Awal Lingga/ama/pri

apahabar.com, JAKARTA – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada pekan ini diprediksi berpeluang menguat.

Penguatan rupiah diprediksi menembus level psikologis Rp 14.000 per dolar AS.

Pada pukul 9.48 WIB, rupiah melemah 5 poin atau 0,04 persen ke posisi Rp 14.065 per dolar AS dari posisi penutupan perdagangan sebelumnya Rp 14.070 per dolar AS.

Pengamat pasar uang Bank Woori Saudara Indonesia, Rully Nova di Jakarta, Selasa (19/1), mengatakan, minggu ini masih minim sentimen positif yang memengaruhi pergerakan rupiah.

“Dari domestik, perkembangan penanganan Covid-19 belum menunjukkan kemajuan yang berarti dimana kasus baru terus mencetak rekor baru,” ujar Rully, dilansir Antara.

Berdasarkan data Satuan Tugas Penanganan Covid-19 pada Senin (18/1) pukul 12.00 WIB, ada penambahan 9.086 kasus baru sehingga total kasus kini mencapai 917.015 orang. Sebelumnya jumlah kasus baru harian sempat mencapai lebih dari 12.000 kasus per hari.

Namun demikian, lanjut Rully, membaiknya neraca berjalan mampu menahan pelemahan rupiah.

Indonesia mencatat surplus neraca transaksi berjalan sebesar 1 miliar dolar AS pada kuartal III 2020 lalu atau pertama kalinya setelah sembilan tahun menderita defisit dalam lalu lintas pembayaran mancanegara yang mempengaruhi kecukupan devisa.

Bank Indonesia memperkirakan surplus neraca modal dan finansial akan meningkat seiring dengan aliran masuk modal asing yang berlanjut yang terindikasi dari net inflow sebesar 2,54 miliar dolar AS pada periode Oktober hingga 15 Desember 2020.

Dari eksternal, pergerakan rupiah masih dipengaruhi oleh membaiknya ekonomi China dan prospek ekonomi global.

“Rupiah masih ada ruang penguatan kembali ke level di bawah Rp14.000 seiring dengan capital inflow yang masuk ke pasar SUN karena ekspetasi pertumbuhan ekonomi yang membaik,” kata Rully.

Rully memperkirakan rupiah pada pekan ini akan bergerak di kisaran Rp 13.950 per dolar AS hingga Rp14.050 per dolar AS.

Pada Senin (18/1) lalu, rupiah ditutup melemah 50 poin atau 0,36 persen ke posisi Rp 14.070 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp 14.020 per dolar AS.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Sumpah Pemuda: Transformasi Digital, Telkomsel Andalkan Generasi Muda
apahabar.com

Ekbis

Jadi Pendemi Global, Rupiah Terpapar Kebijakan WHO
apahabar.com

Ekbis

Hipmi Dukung APNI Sejahterakan Penambang Nikel
apahabar.com

Ekbis

Masih Dipengaruhi Euforia UU Cipta Kerja, IHSG Akhir Pekan Menguat
apahabar.com

Ekbis

Rupiah Menguat, Terdongkrak Kebijakan The Fed Turunkan Suku Bunga
apahabar.com

Ekbis

Belasan Warga Kalsel Terimbas Penyusutan Karyawan Lion Air
apahabar.com

Ekbis

Rezeki Kampung Ketupat, Omzet Naik Empat Kali Lipat
apahabar.com

Ekbis

Wonderful Indonesia Semarakkan Piala Dunia Wanita 2019 Perancis
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com