Agya Vs Scoopy di Stagen Kotabaru, Gadis 17 Tahun Patah Kaki Hari Ini, 22 Warga Kotabaru Positif Covid-19 Polisi Ungkap Kronologis Kecelakaan Maut di Cempaka yang Tewaskan 1 Pengendara Ratusan Gram Sabu Gagal Edar di Kukar, Polda Kaltim Ringkus 1 Pelaku Mulai Besok, Wisata Dadakan di Liang Anggang Ditutup!

Terparah dalam Sejarah, Jokowi Blakblakan Biang Kerok Banjir Kalsel

- Apahabar.com Senin, 18 Januari 2021 - 18:41 WIB

Terparah dalam Sejarah, Jokowi Blakblakan Biang Kerok Banjir Kalsel

Presiden Jokowi. Foto-Dok apahabar.com

apahabar.com, BANJARMASIN – Presiden Joko Widodo akhirnya blakblakan mengenai salah satu penyebab banjir hebat yang melanda Kalimantan Selatan sepekan belakangan.

Presiden menyebut banjir yang melanda Kalsel tahun ini menjadi yang terparah sejak 50 tahun terakhir.

Bagaimana tidak, banjir hari ini membuat 37.756 warga Kalsel mengungsi dari kediamannya. Bencana ekologis ini juga telah menelan 15 korban jiwa.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kalsel mencatat, hingga Minggu 17 Januari, terdapat 210.320 warga di 10 kabupaten/kota terdampak banjir di Kalsel.

Sebanyak 22.543 rumah di 10 dari 13 kabupaten atau kota di Kalsel terendam. Sebagian rusak akibat terjangan banjir. Air bah juga meluluhlantakkan 68 jalan, 14 jembatan, 8 rumah ibadah, hingga 11 sekolah.

Parah! MCM Ngotot Nambang Meratus Saat Kalsel Darurat Banjir

Di sela tinjauannya ke Kabupaten Banjar, Presiden Jokowi menyebut meluapnya air di Sungai Barito jadi salah satu yang memperparah banjir kali ini.

Jokowi bilang debit air di Sungai Barito naik dari sebelumnya 230 juta meter kubik menjadi 2,1 debit air, di mana hal ini disebabkan hujan lebat yang melanda Kalsel dalam 10 hari berturut-turut.

“Curah hujan sangat tinggi hampir 10 hari berturut-turut, sehingga daya tampung Sungai Barito yang biasanya menampung 230 juta meter kubik, sekarang ini air masuk sebesar 2,1 miliar debit air. Sehingga memang meluap di 10 kabupaten dan kota,” ujar Jokowi saat mengunjungi Jembatan Sungai Salim, Jalan Ahmad Yani Km 55, Kabupaten Banjar.

Jembatan Sungai Salim yang dikunjungi Jokowi sendiri terputus akibat terjangan banjir dari kawasan sungai di bawahnya, Minggu (16/1) dini hari.

Putusnya jembatan yang menghubungkan Kecamatan Astambul dengan Kecamatan Mataraman ini praktis melumpuhkan akses dari Banjarmasin ke kawasan Hulu Sungai Kalsel.

“Ini saya meninjau banjir Provinsi Kalimantan Selatan yang terjadi di hampir 10 kabupaten dan kota. Ini adalah sebuah banjir besar lebih dari 50 tahun tidak terjadi di Provinsi Kalimantan Selatan,” katanya.

Orang nomor satu di Indonesia itu sengaja datang ke Kalsel guna memastikan penanganan yang dilakukan pemerintah. Terutama dalam hal kerusakan infrastruktur yang terjadi akibat banjir.

“Saya hanya ingin memastikan ke lapangan terutama kerusakan infrastruktur yang memang terjadi ada beberapa jembatan yang runtuh seperti di belakang ini runtuh akibat banjir,” ujarnya sambil menunjuk Jembatan Sungai Salim.

Blak-blakan Walhi Soal Biang Kerok Banjir Kalsel

Dirinya juga sudah memerintahkan Kementerian PUPR bergerak cepat agar jembatan di jalan provinsi tersebut bisa diperbaiki dalam kurun waktu beberapa hari ini.

“Saya sudah minta ke menteri PU agar dalam 3 sampai 4 hari ini bisa diselesaikan sehingga mobilitas distribusi barang bisa tidak terganggu,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Jokowi juga menyinggung soal evakuasi korban banjir. Kepala negara mengklaim penanganan yang sudah dilakukan berjalan dengan baik.

Kemudian yang tak kalah penting terkait penyaluran logistik untuk para pengungsi mengingat tak sedikit korban akibat banjir yang terjadi saat ini.

“Ini sangat perlu diperhatikan,” jelasnya.

Selain upaya dari Pemprov Kalsel dan pemerintah kabupaten atau kota kekurangan-kekurangan lain kata Jokowi juga akan dibantuĀ  Pemerintah Pusat.

“Berkaitan dengan logistik untuk pengungsi ini yang penting, karena hampir 20 ribu masyarakat berada dalam pengungsian,” bebernya.

Terakhir, Jokowi turut berbelasungkawa atas korban banjir yang terjadi di Provinsi Kalsel.

“Saya ingin menyampaikan duka cita yang mendalam atas korban yang meninggal di musibah banjir di Kalimantan Selatan ini semoga keluarga yang ditinggalkan mendapatkan kesabaran dan keikhlasan,” Pungkasnya.

Jokowi Telepon Gubernur Soal Banjir Kalsel, Gak Kebalik Pak?

Reporter: Muhammad Syahbani

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Ngotot Jumatan Lagi, Ratusan Warga di Martapura Berjemaah di Luar Pagar
apahabar.com

Kalsel

Diduga Mabuk Lem, Bocah di Kelayan Tewas Tenggelam
apahabar.com

Kalsel

Peduli Lingkungan, Polres Kotabaru Tanam Pohon
apahabar.com

Kalsel

Waspada, Hujan Lebat Disertai Petir dan Angin Kencang Hari Ini!
apahabar.com

Kalsel

Sambangi Warga ke Kebun Sawit, Bhabinkamtibmas Polsek Pamukan Utara: Waspadai Curanmor
Guru Sekumpul

Kalsel

Teladani Nilai Kehidupan Guru Sekumpul, Ratusan Napi di Lapas Banjarbaru Ikuti Haul
apahabar.com

Kalsel

Jembatan Sungai Gardu I Ditarget Rampung Desember

Kalsel

Malam Lebaran, Warga di Martapura Bak Lupa PSBB!
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com