Teritip Geger! Pekebun Tewas Tergantung di Kamar Mandi Majikan Praktik Jual-Beli Pangkalan Elpiji Kalsel Terendus di Level Agen! Catat! Warga Banjarmasin Sudah Divaksin Corona Tetap Harus Swab Pengadaan Mobdin di Banjarmasin Terancam Berhenti, Simak Alasannya Puluhan Pangkalan Elpiji di Kalsel-Teng Diputus Pertamina! Simak Alasannya

Antam Genjot Produksi Emas hingga 1,37 Ton Tahun Ini

- Apahabar.com Senin, 15 Februari 2021 - 13:03 WIB

Antam Genjot Produksi Emas hingga 1,37 Ton Tahun Ini

Ilustrasi. Foto-Tempo.co

apahabar.com, JAKARTA – PT Aneka Tambang Tbk (Antam) menargetkan produksi 1,37 ton emas tahun ini. Emas itu diambil dari tambang emas Pongkor dan Cibaliung.

Melansir detik.com, pada 2021 Antam berfokus pada pengembangan basis pelanggan logam mulia di pasar dalam negeri.

Hal tersebut seiring dengan meningkatnya kesadaran masyarakat dalam berinvestasi emas serta pertumbuhan permintaan emas di pasar domestik.

Selain emas, Antam optimistis pertumbuhan kinerja produksi dan penjualan komoditas seperti feronikel, bijih nikel, dan bijih bauksit tahun ini akan meningkat.

Melansir keterbukaan informasi, Senin (15/2/2021) untuk feronikel, Antam menargetkan volume produksi dan penjualan di tahun 2021 sebesar 26.000 ton nikel dalam feronikel (TNi), relatif stabil dengan capaian produksi dan penjualan unaudited tahun 2020 masing-masing sebesar 25.970 TNi dan 26.163 TNi.

Target produksi tersebut sejalan dengan optimalisasi produksi pabrik Feronikel Pomalaa di Sulawesi Tenggara.

Untuk komoditas bijih nikel, pada tahun 2021 Antam menargetkan total produksi bijih nikel sebesar 8,44 juta wet metric ton (wmt), meningkat 77% dibandingkan capaian produksi bijih nikel unaudited tahun 2020 sebesar 4,76 juta wmt.

Peningkatan produksi bijih nikel tersebut akan digunakan sebagai bahan baku pabrik feronikel Antam dan mendukung penjualan kepada pelanggan domestik.

Sedangkan total penjualan bijih nikel Antam tahun 2021 ditargetkan sebesar 6,71 juta wmt, meningkat 104% dibandingkan capaian penjualan bijih nikel unaudited tahun 2020 sebesar 3,30 juta wmt. Peningkatan target penjualan bijih nikel tersebut seiring dengan outlook pertumbuhan industri pengolahan nikel di dalam negeri.

Antam juga terus melakukan inovasi produk logam mulia, seperti melalui peluncuran produk logam mulia Edisi Imlek Tahun Kerbau pada awal Februari 2021 lalu.

Peluncuran produk logam mulia limited edition ini dilakukan dalam rangka menyambut Imlek pada tahun 2021. Inovasi produk ini juga dilakukan untuk meningkatkan nilai tambah produk serta mendukung pencapaian penjualan emas.

Untuk bijih bauksit, Antam menargetkan produksi di tahun 2021 sebesar 3 juta wmt, tumbuh 93% dibandingkan realisasi produksi unaudited tahun 2020 sebesar 1,55 juta wmt. Peningkatan produksi bijih bauksit tersebut akan digunakan sebagai produksi alumina serta penjualan kepada pihak ketiga.

Sedangkan untuk penjualan bijih bauksit tahun 2021 ditargetkan sebesar 2,73 juta wmt, meningkat sebesar 122% dibandingkan realisasi penjualan unaudited tahun 2020 sebesar 1,23 juta wmt. Peningkatan penjualan bijih bauksit seiring untuk pemenuhan permintaan pelanggan.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Mobil Rusak Akibat Banjir, Klaim Mungkin Ditolak Asuransi
apahabar.com

Ekbis

Jadi Pendemi Global, Rupiah Terpapar Kebijakan WHO
apahabar.com

Ekbis

Rupiah Jumat Pagi, Lanjut Terkoreksi ‘Second Wave’ Covid-19
apahabar.com

Ekbis

Di Tengah Pandemi Covid-19, Hipmi Harap Program Pemerintah Harus Tepat Dimanfaatkan
apahabar.com

Ekbis

Trump dan Biden Adu Mulut, Harga Emas Menciut
apahabar.com

Ekbis

GAPKI Dorong Industri Hilir Minyak Sawit Kalsel
apahabarcom

Bank Kalsel

Setoran Haji di Bank Kalsel Syariah Melonjak Drastis, Tembus Rp15,6 M
apahabar.com

Ekbis

Setelah Memutuskan Berhijrah, Wanita Ini Berbagi Ilmu Usaha Syariah
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com