Hasil MotoGP Portugal: Fabio Quartararo Sempurna, Marc Marquez Finis Ketujuh Bawaslu Perintahkan Copot Spanduk Denny-Difri di Martapura, Raziv: Error in Subject Duh, Pembayar Pajak Terbesar Kedua di Kalsel Curhat Jalan Rusak! Cari Lansia Diduga Tenggelam, Relawan Gabungan Tapin Dirikan Posko Usai Beri Makan Kucing, Kai Tj Diduga Tenggelam di Sungai Tapin

Doni Monardo: Angka Nakes Gugur karena Covid-19 di Indonesia Tertinggi Ke-5 Dunia

- Apahabar.com Kamis, 25 Februari 2021 - 20:58 WIB

Doni Monardo: Angka Nakes Gugur karena Covid-19 di Indonesia Tertinggi Ke-5 Dunia

Ilustrasi tenaga kesehatan. Foto-Kompas.com/Nurwahidah

apahabar.com, JAKARTA – Ketua Satgas Penanganan Covid-19, Doni Monardo mengatakan angka tenaga kesehatan (nakes) yang gugur karena Covid-19 di Indonesia tertinggi ke-5 dunia.

“Indonesia menjadi salah satu negara dengan peringkat gugur atau korbannya dokter, dan tenaga kesehatan lainnya yang terbesar di dunia atau tertinggi nomor urut ke-5 secara presentasi,” kata Doni pada sambutan Launching Buku: Pedoman Standar Perlindungan Dokter di Era Covid-19 Edisi ke-2, secara virtual, seperti dilansir Okezone.com, Kamis (25/2/2021).

Dokter termasuk nakes lainnya adalah kelompok rentan atau mereka yang berpotensi menjadi terpapar Covid-19.

Tercatat sudah ratusan orang yang gugur, termasuk dokter, perawat, bidan, petugas laboratorium dan semuanya.

Doni mengapresiasi setinggi-tingginya terhadap dilauncingnya buku standar perlindungan dokter di era Covid-19.

“Kami dari Satgas memberikan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada tim yang telah menyusun buku tentang standar perlindungan dokter di era Covid-19 yang sudah merupakan Jilid kedua,” kata Doni.

“Oleh karenanya, peluncuran buku ini menurut saya sangat strategis untuk bisa memberikan perlindungan yang lebih baik lagi kepada para dokter,” lanjut Doni.

Doni mengatakan, seharusnya ujung tombak dalam penanganan Covid-19 bukan dokter sendiri, namun juga masyarakat.

“Saya sering mengatakan, seharusnya kita janganlah membuat suatu pesan bahwa dokter adalah ujung tombak. Menurut saya ini benar, tetapi alangkah baiknya ujung tombaknya itu kita serahkan ke masyarakat. Walaupun dokter sendiri betul sebagai ujung tombak dalam penanganan Covid ini,” tukasnya.

Namun, tegas Doni, para dokter harus menjadi benteng terakhir dalam penanganan Covid-19. “Tetapi yang harus kita lakukan bersama adalah dokter harus menjadi benteng terakhir bangsa kita.”

Apalagi, kata Doni, dokter di Indonesia hanya sekitar 200.000 orang untuk melayani 270 juta warga Indonesia.

“Karena kalau kita hanya mengandalkan dokter saja, catatan kami di Satgas secara nasional Indonesia hanya memiliki 200.000 orang dokter untuk melayani 270 juta warga negara kita,” katanya.

“Kalau kita, sekali lagi belum optimal dalam upaya pencegahan dan juga melibatkan para dokter dalam kampanye protokol 3M, mungkin kasus di Tanah Air kita akan semakin tinggi. Tapi alhamdulillah, dokter telah menjadi bagian yang sangat penting dalam upaya bangsa kita menghadapi Covid ini,” imbuhnya.

Doni menambahkan, 300 lebih dokter telah gugur akibat Covid-19 dan mereka berjuang untuk misi kemanusiaan.

“300 lebih dokter yang telah gugur, yang telah wafat sebagai bagian dari mereka yang berjuang untuk misi kemanusiaan. Sehingga sekali lagi menjadi kewajiban kita untuk mencari cara yang terbaik bagaimana kita semua mampu mengurangi resiko, sehingga dokter tidak menjadi terpapar dan terinfeksi,” tandasnya.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Haji 2019; Calon Haji Diminta Jaga Kebugaran
apahabar.com

Nasional

Tersisa Dua Perajin, Batik Melayu Terancam Tanpa Penerus
apahabar.com

Nasional

Jabat Komisaris Baru Garuda, Yenny Wahid Dipuji Menteri Erick
apahabar.com

Nasional

Lagi, Caleg Terindikasi Money Politics di Banjarmasin Diperiksa
apahabar.com

Nasional

Tak Cuma Miras, TNI Sita Sejumlah Pucuk Senpi dari Malaysia
apahabar.com

Nasional

Pasca Tsunami, Kpu Diminta Data Kembali Pemilih Donggala
Kasus Positif Covid-19 di China Terus Menurun

Nasional

Kasus Positif Covid-19 di China Terus Menurun
apahabar.com

Nasional

Mengenal Kanker Paru yang Diderita Sutopo
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com