Kakek di Banjarmasin Meninggal Misterius di Hotel, Polisi Lakukan Pemeriksaan Polisi Tewas di Sungai Martapura, Sudah 2×24 Jam Faisal Diperiksa Intens Akhirnya, Tunggakan Honor Relawan Covid-19 di Banjarmasin Dibayar! Duh, Honor Relawan Covid-19 di Banjarmasin Belum Dibayar Perhatian! Bandara Syamsudin Noor Tetap Beroperasi Selama Larangan Mudik

Habib Banua Sedih Jokowi Legalkan Produksi Miras, Sentil Para Pembisik Presiden

- Apahabar.com Minggu, 28 Februari 2021 - 22:43 WIB

Habib Banua Sedih Jokowi Legalkan Produksi Miras, Sentil Para Pembisik Presiden

Habib Banua menyayangkan langkah pemerintah melegalkan masyarakat untuk memproduksi miras. Foto: Antara

apahabar.com, BANJARMASIN – Keputusan Presiden Joko Widodo melegalkan masyarakat untuk memproduksi minuman keras (miras) terus menuai pro dan kontra di Kalimantan Selatan.

Jika sebelumnya Majelis Ulama Indonesia (MUI), kini giliran Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD), Habib Abdurrahman Bahasyim menolak Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 10 tahun 2021.

Habib Banua sapaan akrab Abdurrahman mempertanyakan kompetensi orang orang terdekat Presiden yang tidak memberi masukan dengan baik.

“Saya sedih dengan Perpres ini, suatu keputusan yang sangat tidak mencerdaskan anak bangsa,” ujar senator tersebut.

Habib menganggap payung hukum tersebut hanya akan berdampak negatif pada pemuda sebagai generasi penerus.

“Karena miras menyebabkan akal menjadi rusak, mental menjadi terganggu, raga menjadi hancur,” ujar Habib Banua.

“Saya tidak mengerti dengan keputusan presiden ini, saya sedih karena presiden telah menerima masukan yang sangat menyesatkan,” pungkasnya.

Habib Banua menilai Presiden Jokowi seakan telah kehilangan dalam mengelola negara yang penuh dengan nilai-nilai luhur.

“Saya harap Presiden kembali membetulkan arah kompas pemerintahannya menuju pembangunan Indonesia yang maju dan beradab,” ujarnya.

Presiden Jokowi baru saja meneken Perpres Nomor 10 Tahun 2001 tentang Bidang Usaha Penanaman Modal. Beleid yang merupakan aturan turunan dari Undang-Undang (UU) Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja ini mulai berlaku per-tanggal 2 Februari 2021.

Di dalam Perpres tersebut, industri minuman keras ditetapkan sebagai daftar positif investasi (DPI) yang dapat dilakukan secara terbuka di Indonesia. Padahal, sebelumnya, industri miras masuk dalam kategori bidang usaha tertutup.

Bahkan, masih mengacu beleid baru itu, selain produksi minuman keras, pemerintah juga mengizinkan perdagangan eceran kaki lima minuman keras atau beralkohol. Syaratnya, yakni jaringan distribusi dan tempat harus disediakan secara khusus.

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Polsek Jejangkit Galakan Imbauan ‘Stop Karhutla’ pada Warga
Puting Beliung

Banjarbaru

Puting Beliung Hantam Liang Anggang; 9 Bangunan Ambruk, 3 Orang Luka-luka
Nelayan di Tanbu

Kalsel

Cuaca Buruk, Hasil Tangkapan Nelayan di Tanbu Menurun
apahabar.com

Kalsel

Ada Fakta Baru Penemuan Mayat Pria Sumenep di Pantai Oka Oka Kotabaru
apahabar.com

Kalsel

Mengintip Potensi Desa Ajung Balangan, dari Gunung Hauk hingga Madu Lokal
apahabar.com

Kalsel

Iuran BPJS Kesehatan Naik, Warga Kabupaten Banjar Bereaksi
apahabar.com

Kalsel

Ratusan Siswa Balangan Galakkan Jiwa Relawan
apahabar.com

Kalsel

Kehabisan Warga Miskin, Belasan Desa di Kotabaru Kembalikan Duit BLT
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com