Warga Banjarmasin Terpesona Menikmati Pantai Teluk Tamiang Kotabaru Duh! Anggaran Pembinaan Atlet Banjarmasin Tertunggak 6 Bulan Isu Lemahnya KPK Digaungkan, Mahasiswa Siap Geruduk DPRD Kalsel Kritik PSU Kalsel, Dosen Uniska Uhaib ‘Dihadiahi’ Somasi Tim BirinMu Heboh Dikira Disembunyikan Makhluk Gaib, Ibu Muda di HST Akhirnya Ditemukan

Kembali Perkasa, Rupiah Sentuh Level Psikologis Rp 14.000 per Dolar AS

- Apahabar.com Rabu, 3 Februari 2021 - 11:59 WIB

Kembali Perkasa, Rupiah Sentuh Level Psikologis Rp 14.000 per Dolar AS

Ilustrasi rupiah dan dolar AS. Foto-Antara/Puspa Perwitasari

apahabar.com, JAKARTA – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Rabu (3/2) pagi bergerak menguat.

Penguatan rupiah menyentuh level psikologis Rp 14.000 per dolar AS.

Pada pukul 9.57 WIB, rupiah menguat 27 poin atau 0,2 persen ke posisi Rp 13.998 per dolar AS dari posisi penutupan perdagangan sebelumnya Rp 14.025 per dolar AS.

“Potensi penguatan rupiah hari ini masih terbuka dengan minat pasar terhadap aset berisiko terlihat tetap tinggi,” kata Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures, Ariston Tjendra di Jakarta, seperti dilansir Antara, Rabu.

Indeks Dow Jones ditutup menguat dan indeks saham Asia pagi ini terlihat positif. Laporan-laporan pendapatan perusahaan yang positif membantu penguatan indeks.
​​​​
Ariston menuturkan, pasar juga masih memperhatikan perkembangan negosiasi stimulus di AS.

Partai Demokrat menjalankan agendanya di Kongres untuk meloloskan proposal stimulus tanpa dukungan penuh partai Republik.

Sementara itu, Partai Republik masih bernegosiasi dengan Presiden AS Joe Biden mengenai paket stimulus yang lebih kecil.

“Perilisan stimulus yang cepat bisa membantu meningkatkan sentimen minat terhadap risiko,” ujar Ariston.

Di sisi lain, tingkat imbal hasil (yield) obligasi pemerintah AS tenor 10 tahun juga terlihat menguat ke 1,11 persen dari sebelumnya 1,08 persen.

“Kenaikan yield ini bisa mendorong penguatan dolar AS dan menahan penguatan rupiah. Kondisi penularan Covid-19 di Indonesia yang meninggi juga bisa menahan penguatan rupiah,” kata Ariston.

Ariston memperkirakan rupiah pada hari ini akan bergerak di kisaran Rp 13.950 per dolar AS hingga Rp 14.080 per dolar AS.

Pada Senin (2/2) lalu, rupiah ditutup melemah 2 poin atau 0,02 persen ke posisi Rp 14.025 per dolar AS dari posisi penutupan hari sebelumnya Rp 14.023 per dolar AS.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Harga Minyak Dunia Anjlok, Pertamina Optimalkan Efisiensi Hulu Migas
apahabar.com

Ekbis

Target 1 Juta Barel, Pemerintah Siap Danai Penuh Survei Seismik 3D
apahabar.com

Ekbis

Awal Pekan, Harga Emas Antam Turun Rp 4.000
Danone

Ekbis

Tertekan, Danone Jual Aset di China
apahabar.com

Ekbis

Cegah Covid-19, Duta Mall Rutin Rapid Test Karyawan
apahabar.com

Ekbis

Pasar Cermati Perkembangan Pasca Donald Trump Positif Covid-19, Harga Emas Cenderung Flat
apahabar.com

Ekbis

Pasar Sekunder Ditutup, Duta Mall Ikut Waswas
apahabar.com

Ekbis

Aksi Buru Saham Murah, Simak Dampaknya pada IHSG Hari Ini
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com