Transkrip Rekaman Sengketa Pilgub Kalsel Beredar, Petinggi KPU Akui PPK Terima Duit Heboh Kades di Kelumpang Tersangka Pungli, Giliran Apdesi Kotabaru Buka Suara Terciduk Warga, Begal Sapi Tanah Bumbu Lari Tunggang-langgang di Kotabaru Mardani H Maming: Hipmi Optimis Pemimpin Muda Kalsel Mampu Bangkitkan Ekonomi Daerah Ketua DPRD Banjar: 100 Hari Program Bupati Harus Penangan Pascabanjir

Kementan Evaluasi Perkembangan Food Estate Kalteng

- Apahabar.com Jumat, 5 Februari 2021 - 21:36 WIB

Kementan Evaluasi Perkembangan Food Estate Kalteng

Petani tengah menggarap lahan pertanian di kawasan lumbung pangan (food estate) Kalteng. Foto-Antara/Kementan via Antara

apahabar.com, PALANGKA RAYA – Kementerian Pertanian (Kementan) RI mengadakan rapat koordinasi dengan Pemprov Kalteng untuk mengevaluasi perkembangan program lumbung pangan nasional atau Food Estate di Kabupaten Kapuas dan Pulang Pisau.

“Saya mendapatkan tugas dari bapak Menteri Pertanian RI untuk mengevaluasi perkembangan Food Estate yang dibangun di Kalteng dan nantinya bisa menjadi percontohan untuk provinsi lain,” kata Sekretaris Inspektur Jenderal Kementan RI, Bambang di Palangka Raya, seperti dilansir Antara, Jumat (5/2).

Bambang mengatakan, program Food Estate yang dilaksanakan pemerintah pusat di Kalteng mulai 2020 lalu memanfaatkan lahan kurang lebih 165 ribu hektare.

Dalam pelaksanaannya, sampai saat ini baru bisa diselesaikan seluas 30 ribu hektare. Itu pun dikerjakan secara bertahap, sedangkan sisanya akan digarap pada tahun ini.

“Dari 30 ribu hektare lahan yang digunakan Food Estate, masih ada beberapa yang harus dilakukan pembenahan dan penguatan, salah satunya pembuatan plang pintu pengatur keluar masuk air ke petak sawah di lahan tersebut,” katanya.

Bambang menegaskan, pembenahan hal tersebut tentu memerlukan waktu. Maka dari itu nantinya juga akan dilakukan pembuatan pengaturan air di sawah, sehingga tidak mengganggu pertumbuhan padi yang ditanam oleh para petani.

“Secara perlahan bersama stakeholder terkait, pemerintah akan membuatkan infrastruktur pengairan di lokasi sawah, sehingga petani bisa mengukur keluar dan masuknya air ke lokasi sawah,” ujarnya.

Sebelum meninggalkan ruang rapat bersama Sekretaris Daerah Kalteng, Fakhrizal Fitri beserta sejumlah instansi di pemprov setempat, Bambang menekankan terkait manfaat program Food Estate bagi provinsi yang memiliki luas dua kali dari Pulau Jawa itu.

Menurutnya, apabila Food Estate di Kalteng ini berkembang baik, banyak keuntungan yang akan didapatkan daerah ini. Selain menjadi lumbung pangan nasional, provinsi ini juga akan memiliki ekowisata dengan memoles lokasi yang sudah disentuh pemerintah pusat itu.

“Nantinya tidak hanya padi saja ditanam, di sana juga akan ditanami buah-buahan, seperti pohon kelapa, lengkeng dan sawit. Dan di lahan itu juga nantinya bisa digunakan untuk beternak, sedangkan makannya bisa memanfaatkan limbah dari pertanian yang sudah tergarap,” ujar mantan Dirjen Perkebunan itu.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalteng

RSUD Palangka Raya Siap Rawat Pasien Covid-19
apahabar.com

Kalteng

Gunung Timang Kini Punya Cagar Budaya Rumah Singa Ngenuh
apahabar.com

Kalteng

Tertangkap Tangan, Polres Kapuas Amankan Pelaku Illegal Mining
apahabar.com

Kalteng

Seleksi Kompetensi Bidang CPNS Kapuas Kalteng Dilaksanakan di Daerah asal Peserta
apahabar.com

Kalteng

Siswa Tak Mampu di Kapuas Terima Perlengkapan Sekolah
apahabar.com

Kalteng

Intip Pengrajin Cobek Desa Basungkai Kapuas, Tetap Produksi di Tengah Covid-19
apahabar.com

Kalteng

Gugus Tugas Covid-19 Barut Bagikan Ribuan Masker
Apahabar.com

Kalteng

Penyebab Bupati Barito Utara Kalteng Diopname di RS Banjarmasin
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com