POPULER KALSEL SEPEKAN: Panasnya Sidang MK, Penangkapan Pedofil Tapin, hingga Kisruh Elpiji Langka Update Covid-19 Kotabaru: Positif 4, Sembuh 11 Orang Pelambuan Membara, Belasan Rumah Terbakar Dini Hari Kebakaran Pelambuan, BPBD Banjarmasin Taksir Kerugian Rp1,2 Miliar Kandang Ternak di Kintap Tala Terbakar, Ribuan Ekor Ayam Terpanggang

Kepada Gubernur-Bupati, Jokowi: Banjir Jangan Terulang di Kalsel

- Apahabar.com Kamis, 18 Februari 2021 - 13:51 WIB

Kepada Gubernur-Bupati, Jokowi: Banjir Jangan Terulang di Kalsel

Presiden Jokowi tiba di Bendungan Tapin, Desa Pipitak Jaya, Kecamatan Piani, didampingi PJ Gubernur Kalsel, Safrizal hingga menteri PUPR. apahabar.com/Musnita Sari

apahabar.com, RANTAU – Presiden Joko Widodo menitipkan pesan kepada Gubernur Kalsel dan seluruh bupati dan wali kota di daerah tersebut agar melakukan intervensi untuk merehabilitasi lahan secara besar-besaran.

Hal itu guna mencegah kembali terjadinya banjir di Kalsel.

“Saya titip Pak Gubernur dan seluruh Bupati agar intrevensi terhadap rehabilitasi lahan itu sangat penting sekali. Penghutanan kembali, penanaman kembali di lahan-lahan terutama yang berkaitan dengan DAS [daerah aliran sungai] yang ada, perlu segera dilakukan secara besar-besaran,” kata Presiden Jokowi saat meresmikan Bendungan Tapin, Kalsel, seperti dilansir Antara, Kamis (18/2).

Jokowi menekankan intervensi dari pemerintah daerah untuk rehabilitasi lahan sangat penting sekali. Dia berharap tidak terjadi lagi banjir besar di Kalimantan Selatan seperti yang terjadi di awal tahun ini.

“Kita tidak mau lagi terkena banjir di masa-masa yang akan datang,” kata Kepala Negara.

Seperti diketahui, Kalsel sejak 14 Januari 2021 dilanda banjir besar. Sehari sesudahnya, pemerintah menetapkan status tanggap darurat bencana banjir dan air pasang di provinsi tersebut.

Pencegahan dan penanganan banjir, kata Jokowi, harus dilakukan secara komprehensif dari sektor hulu hingga ke hilir.

Terlebih, banjir di Kalsel pada awal tahun ini telah mengakibatkan dampak kerusakan yang sangat signifikan hingga sebanyak 10 kabupaten/kota terendam banjir.

Presiden Jokowi berharap dengan beroperasinya Bendungan Tapin, dapat turut mencegah terjadinya banjir.

“Gubernur juga sampaikan bahwa karena adanya Bendungan Tapin ini banjir di Kabupaten Tapin bisa dikurangi. Sangat drastis sekali. Hanya kecil sekali daerah yang terkena banjir, karena Kabupaten Tapin memiliki bendungan ini. Inilah fungsi bendungan selain mengairi sawah, menghasilkan listrik, selain air baku, juga dalam rangka pengendalian banjir,” katanya.

Bendungan Tapin yang diresmikan Presiden Jokowi pada Kamis (18/2) ini dibangun sejak 2015 dengan biaya Rp 986 miliar. Bendungan ini memiliki kapasitas 56,7 juta meter kubik air.

Bendungan ini juga mampu menyediakan air irigasi untuk 5.472 hektare lahan, serta air baku 0,5 meter kubik per detik dan juga menghasilkan tenaga listrik 3,30 mega watt.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Kabareskrim: Akan Ada Proses Hukum Lanjutan Pengacara Djoko Tjandra
apahabar.com

Nasional

Erick Thohir Tunjuk DarmawanPrasodjo Jabat Wadirut PLN?

Nasional

Kamis Berdarah di HSS, Suami Tikam Istri hingga Tewas!
apahabar.com

Nasional

10 Yutuber Terkaya di Indonesia 2018, Penghasilan Ratusan Juta per Bulan
apahabar.com

Nasional

Update Situng KPU Pukul 12.00 WIB, Jokowi-Ma’ruf Nyaris Unggul Lima Juta Suara
apahabar.com

Nasional

Anak Muda Bangun Sistem Online, Jokowi: Bisa Bantu Petani
apahabar.com

Nasional

Densus 88 Amankan 3 Terduga Teroris di Aceh
apahabar.com

Nasional

Dituding Laporkan Rommy ke KPK, Ini Kata Mahfud
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com