Mardani H Maming: Hipmi Optimis Pemimpin Muda Kalsel Mampu Bangkitkan Ekonomi Daerah Ketua DPRD Banjar: 100 Hari Program Bupati Harus Penangan Pascabanjir DPP Demokrat Pecat Marzuki Alie dan 6 Kader, Simak Alasannya Duh, Positif Covid-19 Kapuas Bertambah Lagi 50 Kasus Tiga Gus Pimpin Jatim, Bak Angin Segar Bagi Kinerja ASN

Tunggu Putusan DKPP, Bawaslu Kalsel Minta Direhabilitasi?

- Apahabar.com Selasa, 9 Februari 2021 - 15:30 WIB

Tunggu Putusan DKPP, Bawaslu Kalsel Minta Direhabilitasi?

Ketua Bawaslu Kalsel. Foto-net

apahabar.com, BANJARMASIN – Bawaslu Kalimantan Selatan tak memiliki persiapan khusus dalam menghadapi sidang putusan Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP), pada Rabu (10/2).

Bawaslu Kalsel diadukan soal dugaan pelanggaran kode etik penyelenggara pemilu (KEPP).

Pengadu atas nama Jurkani.

“Tak persiapan khusus, cuma memastikan jaringan saja agar proses mendengarkan sidang putusan lancar,” ucap Ketua Bawaslu Kalsel, Erna Kasypiah kepada apahabar.com, Selasa (9/2) siang.

Apabila DKPP memutuskan tak bersalah, maka dia berharap putusannya rehabilitasi nama baik teradu.

“Kalau dianggap tidak terbukti atau tidak bersalah, maka putusannya rehabilitasi nama baik teradu,” bebernya.

Kendati demikian, Bawaslu Kalsel menerima dan menghormati segala keputusan dari DKPP RI.

“Apapun itu, kami menghormati putusan DKPP,” tandasnya.

Sebelumnya, dalam perkara bernomor 178-PKE-DKPP/XI/2020 dan 179-PKE-DKPP/XI/2020 tersebut, Teradu berjumlah 5 orang.

Di antaranya Ketua Bawaslu Kalsel Erna Kasypiah.

Kemudian komisioner Iwan Setiawan, Aries Murdiono, Azhar Ridhanie, dan Nur Kholis Majid.

Dalam perkara 179, Teradu didalilkan telah melanggar prinsip kepastian hukum dan profesional dalam menindaklanjuti laporan Pengadu dengan nomor registrasi 01/LP/PG/Prov/22.00/X/2020.

Laporan tersebut disampaikan secara lisan pada tanggal 1 Oktober 2020 tentang pelanggaran administrasi pemilu.

Kemudian laporan itu dihentikan dengan alasan tidak memenuhi unsur-unsur pelanggaran pemilihan, pada tanggal 6 Oktober 2020.

Pengadu meyakini bukti dan saksi yang dihadirkan dapat membuktikan pelanggaran pemilihan.

“Bukti yang ajukan yakni uang dan barang tapih (sarung). Saksinya dua orang yang menerima langsung dari terlapor,” kata principal Pengadu, Jurkani.

Selanjutnya pada pokok perkara 178, Teradu didalilkan tidak profesional dan berkepastian hukum dalam menindaklajuti laporan Nomor 02/LP/PG/Prov/22.00/X/2020.

Laporan itu disampaikan Pengadu pada 28 Oktober 2020 terkait pelanggaran administrasi.

Lagi-lagi laporan ini harus dihentikan Teradu dengan dalih tidak memenuhi unsur pelanggaran pemilihan.

Pengadu keberatan dengan Teradu yang mengategorikan pelanggaran administratif menjadi tindak pidana pemilu.

Pelanggaran itu seharusnya ditangani Bawaslu Kalsel, namun malah dialihkan ke Sentra Gakkumdu.

“Para Teradu ini telah masuk angin, saya sudah mengirimkan jamu tolak angin dan karangan bunga kepada Bawaslu Kalsel,” ujar kuasa Pengadu, Muhammad Isrof Parhani.

Sementara itu, Teradu membantah seluruh dalil aduan yang disampaikan kuasa Pengadu dalam dua perkara tersebut.

Teradu menyebut pengaduan tidak memiliki dasar hukum serta objek pelanggaran kode etik tidak jelas.

Dalam persidangan, Teradu menjelaskan terdapat kekeliruan pokok aduan yang disampaikan Pengadu ke DKPP.

Perkara 178/2020 (nomor laporan 01/2020) terkait dengan pembagian uang dan sarung yang dilakukan Sahbirin Noor.

Sedangkan perkara 179/2020 (nomor laporan 02/2020) terkait dengan bantuan sosial beras Kemensos dan Bulog serta pembagian internet gratis kepada 24.000 siswa di Kalsel disertai tagline Paman Birin Bergerak.

“Pengadu tidak menguraikan secara rinci prinsip apa saja yang dilanggar para Teradu dan bagaimana prinsip tersebut dilanggar sehingga dalam batang tubuh uraian laporan Pengadu telah cacat formil dan tidak memenuhi syarat ketentuan materi pengaduan a quo,” kata Teradu I, Erna Kasypiah.

Bawaslu Kalsel, sambung dia, menindaklanjuti laporan 02/2020 (perkara nomor 178/2020) yang disampaikan Pengadu.

Baik itu untuk dugaan tindak pidana pemilu maupun dugaan pelanggaran administratif pemilu.

Bawaslu Kalsel telah membuat kajian awal untuk memeriksa keterpenuhan syarat formil, materiil, dan jenis pelanggaran laporan tersebut.

Selain itu, dilakukan proses klarifikasi pelapor, terlapor, pihak terkait, dan saksi ahli untuk dimintai keterangannya.

“Kami memanggil kepala Dinas Sosial, kepala Dinas Pendidikan, kepala Protokoler, kepala Bulog, dan sejumlah pimpinan redaksi untuk menyelaraskan adanya pelanggaran administrasi dan pidana pemilu, didampingi juga Sentra Gakkumdu. Dan kedua-duanya tidak memenuhi unsur tersebut,” ujarnya.

Untuk laporan 01/2020, Teradu mengungkapkan, langsung menggandeng Sentra Gakkumdu karena berkaitan dengan politik.

Dalam proses pengecekan dan klarifikasi, terdapat kendala siapa yang membagikan uang tersebut.

“Kami kesulitan siapa sebenarnya subjek yang membagikan uang ini, karena tidak langsung dibagikan oleh terlapor. Tidak ada penguatan-penguatan bukti lainnya seperti video, itu tidak ada,” sambungnya.

Pada pembahasan kedua, lanjut dia, perkara itu diputuskan oleh Sentra Gakkumdu karena unsur subjek aduan tidak terpenuhi, tidak ada penguatan dan penyelarasan bukti.

“Di Bawaslu kami juga melakukan pemeriksaan terhadap Sekda Kabupaten Hulu Sungai Utara. Kemudian juga memberikan laporan dan rekomendasi kepada KASN terkait dugaan keterlibatan Sekda ini, dan diterima oleh KASN,” pungkasnya.

Editor: Muhammad Robby - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Mahkamah Konstitusi

Politik

Ini Visi Misi Pasangan BirinMU untuk Kemajuan Banua
apahabar.com

Politik

Debat Pilwali Banjarmasin 2020: Haris Makkie Duluan, Ananda Kalah Cepat
apahabar.com

Politik

Pilkada Serentak 2020, Kapolres Tanbu Pastikan Anggotanya Netral

Politik

Syafruddin H Maming Imbau Masyarakat Gang Kelapa Kupas Tuntas Visi Misi Para Calon Bupati
apahabar.com

Politik

Sandiaga Menikmati Kuliner di Pasar Kuto Palembang
Pilgub

Politik

Hanya 55,24 Persen, Partisipasi Pemilih Pilgub Kalsel di Tabalong Menurun
apahabar.com

Politik

Nyoblos Bersama Istri, Saidi Mansyur Enggan Bicara Target Suara
apahabar.com

Politik

Gigih Perjuangkan Kepentingan Masyarakat dan Agamis, AnandaMu Pas Pimpin Banjarmasin
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com