Bantah Ijazah Rahmad Masud Palsu, Rektor Untri Siap Lapor Balik Satu Warga Kalsel Tertular Corona B117, Pj Safrizal Imbau Perketat Prokes Varian Baru Corona B117 Sudah Masuk Kalsel, Banjarmasin Belum Ada Temuan Resmi, Kejari Tanbu Tetapkan Tersangka Kasus Pengadaan Kursi Peserta KLB Demokrat Dijanjikan Rp 100 Juta, Ternyata Hanya Terima Rp 5 Juta

Zona Merah Bertambah, Polisi: 200 Titik di Banjarmasin Terapkan PPKM Mikro

- Apahabar.com Rabu, 17 Februari 2021 - 19:33 WIB

Zona Merah Bertambah, Polisi: 200 Titik di Banjarmasin Terapkan PPKM Mikro

Kapolresta Banjarmasin Kombes Pol Rachmat Hendrawan menginstruksikan Bhabinkamtibmas untuk mengaktifkan Kampung Tangguh Banua terutama di RT atau RW yang banyak masyarakatnya terpapar Covid-19. Foto: Kompas.com

apahabar.com, BANJARMASIN – Polresta Banjarmasin memastikan sebanyak 200 titik wilayah menerapkan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) skala mikro.

“Masing-masing kecamatan telah memberlakukan PPKM mikro, ada yang 30 dan ada juga yang sampai 50 jadi total sekitar 200 wilayah RT/RW menerapkannya,” terang Kapolresta Banjarmasin Kombes Rachmat Hendrawan, Rabu (17/2), dilansir Antara.

Mendukung kebijakan PPKM mikro, Polresta Banjarmasin juga memberdayakan Kampung Tangguh Banua yang ada di 52 kelurahan di ibu kota Kalsel.

“Saya sudah instruksikan Bhabinkamtibmas untuk mengaktifkan Kampung Tangguh Banua terutama di RT atau RW yang banyak masyarakatnya terpapar Covid-19,” jelas Rachmat.

Rachmat berharap masyarakat dapat mendukung setiap kebijakan pemerintah dalam upaya menekan penyebaran kasus Covid-19 agar pandemi ini segera berakhir.

“Karena pandemi ini kembali ke kita semua, kalau masyarakat patuh dan disiplin protokol kesehatan maka rantai penyebarannya bisa diputus,” tandasnya.

Di sisi lain, Kapolresta memastikan situasi kamtibmas di kota itu terjaga kondusif meski di masa pandemi sekali pun.

Tidak ada kejadian menonjol terkait peristiwa pidana kecuali kejahatan konvensional yang memang rutin terjadi.

Di mana Polresta Banjarmasin terus meningkatkan patroli untuk menjaga keamanan serta sambang Bhabinkamtibmas bersama-sama masyarakat menciptakan situasi kamtibmas yang kondusif.

Zona Merah Bertambah

Sepekan PPKM Mikro, Duh Zona Merah Banjarmasin Malah Bertambah!

Berjalan sepekan, pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) skala mikro di Banjarmasin rupanya belum mampu menekan laju pertumbuhan Covid-19.

Alih-alih menekan penyebaran virus corona, jumlah zona merah di Banjarmasin justru bertambah per Rabu (17/2).

Pantauan apahabar.com, zona merah baru tersebut adalah Pemurus Dalam, salah satu kelurahan di Banjarmasin Selatan.

“Ya benar, karena perubahan kriteria zonasi berdasarkan instruksi mendagri nomor 3 tahun 2021,” ujar Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Banjarmasin, Machli Riyadi dihubungi apahabar.com, siang tadi.

Untuk itu, Machli meminta warga Banjarmasin terus meningkatkan kewaspadaan. Serta kepedulian akan disiplin protokol kesehatan (prokes).

“Selalu jaga jarak dan memakai masker setiap kali beraktivitas bertemu orang banyak,” pungkasnya.

Tak hanya zona merah, empat kelurahan di Banjarmasin juga masuk zona oranye. Yaitu, Sungai Lulut, Kelayan Dalam, Sungai Jingah dan Sungai Miai.

Khusus zona kuning jumlahnya 32 kawasan. Sementara zona hijau 15 kelurahan.

Secara keseluruhan, angka penularan Covid-19 di Banjarmasin mencapai 4.996 kasus, 482 di antaranya kasus aktif, 4.328 kasus sembuh dan 186 kasus kematian.

Menurut Wali Kota Ibnu Sina, penyebaran ratusan kasus aktif Covid-19 di Banjarmasin perlu mendapat atensi khusus.

“Terjadi peningkatan kasus Covid-19 pascabanjir. Karena ada 500 kasus aktif, penambahannya ada 200 kasus dari kemarin,” ujar Ibnu kemarin.

Karenanya, Ibnu turut meminta warganya lebih patuh akan aturan PPKM Mikro yang berjalan hingga 22 Februari mendatang.

PPKM jenis ini mengutamakan pengawasan ketat hingga tingkat kelurahan.

Ibnu memerintahkan camat hingga lurah berlaku persuasif ke warganya. Salah satu caranya, mengaktifkan kembali posko ‘kampung tangguh’.

Posko ini dikelola Satgas Covid-19. Melibatkan lurah, babinsa TNI, bhabinkamtibnas Polri, hingga petugas puskesmas.

“Penanganan itu lebih detail dan fokus lebih ke rukun tetangga (RT). Jika ditemukan kasus Covid-19, maka yang dimerahkan tingkat RT saja. Misalnya 1 sampai 5 berarti zona kuning,” pungkasnya.

Makanya, ia menerangkan bahwa tak menutup kemungkinan satu RT bisa di-lockdown.

Inilah esensi daripada PPKM skala mikro hingga tingkat kelurahan. Terlebih di kawasan dengan jumlah ledakan kasus Covid-19 terbanyak, seperti Pemurus Dalam.

Lebih rinci, lockdown tingkat RT yang dimaksud adalah mengawasi seluruh aktivitas keluar-masuk masyarakat. Bahkan, jika perlu hanya ada satu pintu keluar-masuk saja.

“Untuk menghindar klaster atau wilayah penyebaran keluarga dan RT,” imbuhnya.

Lantas berapakah anggarannya?

Untuk menunjang skema tersebut, Ibnu sudah menyiapkan anggaran khusus. Sumbernya dari anggaran biaya tak terduga (BTT) tahun 2021.

Meski sebagian besar BTT atau sekitar Rp13 miliar sudah tersedot oleh penanggulangan bencana banjir dan air pasang, Ibnu bilang masih terdapat dana sisa.

“Kalau diperlukan bisa di luar anggaran Dinas Kesehatan (Dinkes),” katanya.

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Enam Bulan Pandemi Corona di Kalsel, ICU dan Ruang Isolasi Makin Sesak
apahabar.com

Kalsel

Ruas Jalan Menuju Terminal Baru Bandara Syamsudin Noor Dipastikan Selesai
apahabar.com

Kalsel

Aliran Listrik Kalselteng Kembali Normal
apahabar.com

Kalsel

Kursi Kosong Hiasi Rapat Paripurna Terakhir DPRD Kota Banjarbaru
apahabar.com

Kalsel

Setelah Tanbu, Debat Pilbup Kotabaru Menyusul
apahabar.com

Kalsel

Tanggul Eks Lubang Tambang di Tapin Jebol, Ulah Penambang Liar?
apahabar.com

Kalsel

Hadapi Pilkada, Polres Kotabaru Simulasi Sistem Pengamanan Kota
apahabar.com

Kalsel

Haul Sekumpul, Diprediksi Dibanjiri Penumpang Datang
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com