Memanas, Tim Ibnu-Ariffin Mau Polisikan Sosok Diduga Jurkam AnandaMu Buntut Transkrip! Waspada, Hujan Berpetir dari Kaltim hingga Kalteng Imbas Siklon Surigae Geger! Wanita Hampang Kotabaru Tewas Bersimbah Darah Didatangi Dinkes, 5 RS di Banjarmasin Langsung Bayar Tunggakan Darah Kebakaran di Tapin, Rumah dan Kendaraan Hangus Dilalap Api

Berubah Usai Nikah, Kesaksian Warga Tempat Pasutri Pelaku Bom Bunuh Diri Makassar Tinggal

- Apahabar.com Senin, 29 Maret 2021 - 20:25 WIB

Berubah Usai Nikah, Kesaksian Warga Tempat Pasutri Pelaku Bom Bunuh Diri Makassar Tinggal

Petugas memasang garis polisi di rumah kos L, jalan Tinumbu I Lorong 132A, nomor 15, Kelurahan Bunga Ejaya, Kecamatan Bontoala, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Senin (29/3/2021). Foto-Antara

apahabar.com, MAKASSAR – Jalan Tinumbu, Kelurahan Bunga Ejaya, Kecamatan Bontoala, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, jadi ramai.

Di sana, terdapat rumah kos L Jalan Tinumbu I Lr 132A yang jadi tempat tinggal pasangan suami istri atau pasutri pelaku bom bunuh diri Makassar, L dan YSF.

Sejumlah warga memberikan kesaksian keseharian L yang dinilai telah terdoktrin paham radikal sehingga melakukan perbuatan tersebut.

“Sudah menikah. Dia bersama istrinya baru tinggal di kos ini. Memang berubah dan sering tertutup setelah menikah,” kata Aisyah dilansir Antara, Senin (29/3/2021).

Selain itu, kata dia, istrinya jarang bergaul dengan warga dan lebih tertutup.

Untuk wajah istrinya tidak bisa dikenali karena tertutup cadar. Bahkan semenjak menikah, L juga jarang bergaul dan penampilannya berubah, begitupun pemahaman agamanya.

Sementara Ketua RT 001 RW 001 kelurahan setempat, Nuraeni, mengungkapkan keduanya menikah pada Agustus 2020, atau baru tujuh bulan.

Dari informasi, keduanya dinikahkan di Villa Mutiara, (lokasi penangkapan terduga teroris pada Januari 2020).

“Kalau dari keluarganya dirahasiakan, katanya menikah tengah malam. Kalau nama istrinya selalu disebut-sebut Dewi,” ujar Nuraeni.

“Selama sudah beristri, dia berubah, pakaiannya, penampilannya, semua berubah, dicukur rambutnya, sekarang sudah bagus. Karena sering saya perhatikan,” ungkap Nuraeni.

Namun demikan, dari sikapnya tidak ada yang mencurigakan, sebab anaknya sopan dan pendiam.

Belakangan, orang sekitar kaget saat mengetahui perbuatannya.

Diketahui, yang bersangkutan merupakan warga asli Tinumbu dan sudah lama tinggal di wilayahnya.

Ketua RT 003 setempat, Ismail mengatakan, pelaku tinggal rumah kos tersebut baru tiga bulan.

Pelaku juga jarang bergaul dengan warga begitupun istrinya setelah menikah.

Yang bersangkutan juga baru-baru menikah tapi terkesan tertutup. Istrinya memakai cadar jadi sulit di kenali wajahnya.

“Waktu baru pindah dia tidak melapor ke saya. Tidak ada juga tanda-tanda mencurigakan. Nama istrinya saya tidak tahu, wajahnya pun tidak kenal karena tertutup cadar. Istrinya tidak bergaul dengan warga,” beber dia.

Saat ditanyakan apa saja yang dibawa tim Densus 88 Anti Teror, kata dia, tidak diketahui pasti.

Pasalnya, sudah dibungkus kertas lalu dimasukkan dalam kantong plastik.

“Ada tadi dibawa barang-barang yang bersangkutan, saya tidak tahu persis tadi waktu digeledah karena kami di luar. Tapi waktu keluar polisi sudah bawa barang,” tutur dia.

Sedangkan untuk pekerjaan pelaku, tambah Ismail, bekerja serabutan dan tidak jelas bekerja apa.

Namun L adalah warga asli Tinumbu. Baru setahun usia pernikahan mereka.

Babinsa Kecamatan Bontoala, Baharuddin di sekitar lokasi kejadian saat ditanya wartawan, mengatakan memang pelaku sering cekcok dengan saudaranya.

Dia menduga, kemungkinan soal pemahaman agama, sehingga memilih pindah rumah dengan kos tidak jauh dari rumah ibunya.

“Dia (pelaku) pindah kos karena sering cekcok dengan saudaranya dan perilakunya sering membantah orang tuanya kalau ada sedikit masalah. Mungkin begitu kalau orang sudah dicuci (pikirannya). Sampai saat ini kita Babinsa tidak ada yang tahu dari mana asal perempuan ini,” ucapnya.

Untuk kepribadian, kata Baharuddin, baik dan sabar, dan tiap hari beraktifitas seperti biasa tidak ada masalah.

Saat ditanyakan untuk status perempuan yang ikut bersama L sebagai pengantin (eksekusi bom), apakah itu istrinya, tidak ada yang mengetahui sampai sekarang.

Dikonfimasi apakah inisial L itu warganya dengan nama asli Muhammad Lukman, dia membenarkan dan orang asli Tinumbu.

Sedangkan nama orang tuanya, H Wahida, bapaknya sudah meninggal 20 tahun lalu.

“Soal kepribadian dia sering beraktivitas sama-sama tidak ada kecurigaan. Tidak tahu apa pekerjaannya, karena orang tuanya hanya berjualan kue,” katanya.

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Nasional

Detik-detik Saat Tsunami Menerjang Konser Seventeen
apahabar.com

Nasional

Anies Tunggu Pemerintah Pusat Terkait Operasi Ojek Kala PSBB
apahabar.com

Nasional

Pasca Kerusuhan, Situasi Pontianak Kembali Normal
Ambil Paksa Jenazah

Nasional

Ngamuk, Puluhan Orang Ambil Paksa Jenazah Covid-19 di RSUD Brebes
apahabar.com

Nasional

Menhub Pastikan Pelabuhan di Banten Beroperasi Normal
apahabar.com

Nasional

Soal Salam Lintas Agama, Begini Saran PKUB
Sriwijaya

Nasional

Lagi, 2 Jenazah Korban Sriwijaya Air SJ-182 Teridentifikasi
apahabar.com

Nasional

Ternyata Ini Alasan Yang Membuat Pasutri Gantung Diri
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com