Kakek di Banjarmasin Meninggal Misterius di Hotel, Polisi Lakukan Pemeriksaan Polisi Tewas di Sungai Martapura, Sudah 2×24 Jam Faisal Diperiksa Intens Akhirnya, Tunggakan Honor Relawan Covid-19 di Banjarmasin Dibayar! Duh, Honor Relawan Covid-19 di Banjarmasin Belum Dibayar Perhatian! Bandara Syamsudin Noor Tetap Beroperasi Selama Larangan Mudik

Dua Warga Karawang Terpapar Mutasi Corona B117, Begini Kronologinya

- Apahabar.com Kamis, 4 Maret 2021 - 07:30 WIB

Dua Warga Karawang Terpapar Mutasi Corona B117, Begini Kronologinya

Ilustrasi vaksinasi. Foto-Kompas.com

apahabar.com, JAKARTA – Dua warga Karawang positif terpapar mutasi Corona B117.

Juru Bicara Satgas Covid-19 Kabupaten Karawang Fitra Hergyana mengungkapkan kronologi kedua Pekerja Migran Indonesia (PMI) itu kini sudah dinyatakan negatif Covid-19.

Fitra mengatakan dua orang pekerja migran asal Karawang tersebut pulang ke Indonesia menggunakan pesawat berbeda, namun sama-sama mendarat di Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

Kasus pertama yakni M, warga Kecamatan Lemah Abang, mendarat di Bandara Soetta pada 28 Januari 2021. Kemudian kasus kedua A yang berasal dari Kecamatan Pedes mendarat pada 31 Januari 2021.

Fitra menyebut mereka langsung menjalani tes swab PCR begitu tiba di Bandara Seotta. Hasil tes keduanya positif dan langsung menjalani isolasi di Jakarta.

“Setelah menjalani isolasi, hasil tes swab mereka negatif dan sudah diizinkan pulang ke Karawang. Jadi keduanya pulang ke Karawang dengan hasil negatif,” kata Fitra, kutip CNN Indonesia.

Fitra menyebut keduanya terdeteksi terpapar corona varian baru asal Inggris itu berdasarkan laporan Kementerian Kesehatan terhadap sampel mereka. Pihaknya pun langsung melakukan tracing dan testing kepada keluarga mereka berdua.

“Atas dasar itu, dua tim dari Dinkes Karawang, Dins Provinsi Jabar, dan Balitbang Kemenkes langsung bergerak cepat, untuk sampel langsung dilaksanakan Whole Genom Sequencing di Kemenkes,” ujarnya.

Mutasi virus yang diketahui pertama kali ditemukan di Inggris itu kini telah menyebar di 33 negara. Virus SARS-CoV-2 B117 dinilai lebih cepat menyebar.

Sebelumnya, Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan pemerintah telah membangun sistem ketahanan kesehatan nasional untuk menekan penyebaran mutasi virus SARS-CoV-2 B117 yang sudah terdeteksi di Indonesia.

Salah satu ketahanan tersebut adalah dengan memperkuat pengamanan protokol kesehatan di pintu masuk bandara dan pelabuhan.

Upaya itu juga dilakukan guna mengantisipasi sebaran virus mutasi covid-19 lainnya seperti yang berasal dari Brasil, hingga Afrika Selatan.

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Usai Upacara Militer, Jenazah Letkol Dono Dimakamkan
gratifikasi

Nasional

Hebat! Cerita 3 Orang Tolak Gratifikasi Hingga Diganjar Penghargaan
apahabar.com

Nasional

TKN: Jokowi Dapat Kartu Truft pada Debat Pamungkas
IHSG

Nasional

Masuk Zona Merah, IHSG Dibuka Melemah
apahabar.com

Nasional

KPK Ungkap Modus Anggaran Covid-19 Diselewengkan untuk Kepentingan Pilkada
apahabar.com

Nasional

Mumtaz Rais Ungkap Soal Ribut dengan Pimpinan KPK di Pesawat
apahabar.com

Nasional

Polda Jatim Tetapkan Veronica Tersangka Hoaks Asrama Mahasiswa Papua
apahabar.com

Nasional

Tutup Debat, Prabowo-Sandi: Kepemilikan Freeport hingga Janji Tak Ambil Gaji
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com