Kanwil Kemenkum HAM Kalsel Dorong UMKM Bentuk Perseroan Perseorangan Catat, Vaksinasi Covid-19 Kabupaten Banjar Berhadiah Umrah Longsor di Maradapan Pulau Sembilan Kotabaru, Puluhan Rumah Terdampak Aksi Heroik Bripka Aan Kotabaru Bantu Ibu Melahirkan di Ambulans Resmi Dilepas, Kapolres Optimis Tim Voli Kotabaru Rebut Juara Piala Kapolda Kalsel

Duh, 63,5% Penyintas Corona di RI Alami Gejala Long Covid-19

- Apahabar.com     Rabu, 10 Maret 2021 - 17:42 WITA

Duh, 63,5% Penyintas Corona di RI Alami Gejala Long Covid-19

Ilustrasi/ Virus Corona B117. Foto-net

apahabar.com, JAKARTA – Sejumlah orang yang sudah sembuh dari Corona mengaku masih mengalami gejala seperti saat terinfeksi Covid-19.

Hingga kini, para ahli masih berupaya mengungkap fenomena yang juga disebut sebagai long Covid-19.

Melansir CNBC Indonesia, Rabu (10/3), berdasarkan riset dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia dan Rumah Sakit Persahabatan, ada banyak orang yang mengalami long Covid-19.

Riset dilakukan dengan menyurvei 463 orang pada Desember 2020 hingga Januari 2021.

“Hasil awal penelitian kami menunjukkan bahwa sebanyak 63,5 persen dari seluruh populasi yang kita survei ternyata memiliki gejala yang menetap atau long Covid,” kata dr Agus Dwi Susanto, SpP, spesialis paru sekaligus Ketua Perhimpunan Dokter Paru Indonesia.

Penelitian yang dilakukan oleh dr Agus bersama rekannya menemukan dari persentase tersebut, gejalanya cukup bervariasi dari kelelahan, sakit kepala, sesak napas, sampai mual-muntah. Kondisi ini tentu berpengaruh pada aktivitas sehari-hari pasien.

“Jadi, infeksinya mungkin sudah sembuh, tapi secara fungsional, kapabilitasnya, mereka belum sembuh,” terangnya.

Sejauh ini, penelitian terkait perbedaan gejala umum dan long COVID, serta lama gejala bisa bertahan masih sangat terbatas. Studi saat ini masih berfokus pada pasien COVID-19 yang memiliki gejala parah.

Bisakah kembali normal?

Long Covid-19 sendiri menjadi masalah baru yang juga terjadi di seluruh dunia akibat pandemi. Kondisi ini tentu harus menjadi perhatian serius bagi banyak pihak.

dr Agus optimistis pasien long COVID bisa kembali normal, meski mungkin butuh waktu dan penyembuhan yang tidak sebentar. Seperti yang dialami pasiennya yang kala itu nilai fungsi parunya hanya sekitar 48% pasca sembuh.

Namun setelah menjalani pengobatan selama dua bulan, CT scan dan spirometri menunjukkan nilai kapasitas parunya bisa mencapai 78,9 persen, mendekati nilai normal 80%.

“Saya enggak jamin total, tapi saya punya record seperti itu. Dan menurut penelitian lain, sekitar 20% tidak bisa dikembalikan kondisinya sementara 80% lainnya bisa. Tapi sayangnya memang kita belum punya data di Indonesia,” pungkasnya.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Pesan Megawati untuk Calon Kepala Daerah: Mau Pintar, Baca Buku Soekarno
apahabar.com

Nasional

Haji 2019; Bawa Power Bank, Siap-Siap Bongkar Koper
apahabar.com

Nasional

Penusuk Ustaz Zaid Maulana di Aceh Ternyata Pecatan Polisi
Gunung Sinabung

Nasional

Gunung Sinabung Kembali Erupsi, Semburkan Abu Vulkanik Setinggi 2.000 Meter
apahabar.com

Nasional

Kadin Sampaikan Jaminan untuk Buruh di UU Cipta Kerja Bertambah
Covid-19

Nasional

Covid-19 Mengganas, Eks Ketua IDI: Kalau Mau Tarik Rem Darurat, Sekarang Saatnya
Komnas HAM

Nasional

Ada Fakta Baru, Komnas HAM Undur Pengumuman Laporan TWK KPK
apahabar.com

Nasional

Polda Kalsel Berduka: Terima Kasih Brigadir Pol Arie.!! Jasamu Dikenang
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com