Kabar Duka, Satu Lagi Perawat di Banjarmasin Gugur karena Covid-19 Update Banjir Bandang NTT: Meninggal 177 Orang, 45 Masih Hilang Persiapan Terbatas, Pereli Binuang H Rihan Variza Naik Podium Kejurnas Sprint Rally Gugur Bertugas, Polisi Pemburu Buron di Sungai Martapura Tinggalkan 3 Anak Pegawainya Mencuri, Pangeran Khairul Saleh Minta KPK Evaluasi Diri

Kasus Benur KKP, KPK Sita Rp 3 Milar dari Saksi Syammy Dusman

- Apahabar.com Rabu, 24 Maret 2021 - 00:00 WIB

Kasus Benur KKP, KPK Sita Rp 3 Milar dari Saksi Syammy Dusman

Terdakwa Direktur PT Dua Putera Perkasa Pratama (DPPP) Suharjito berjalan meninggalkan Gedung Merah Putih KPK usai menjalani pemeriksaan di Jakarta, Selasa (23/3). Foto-Antara/Indrianto Eko Suwarso/rwa

apahabar.com, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyita Rp 3 miliar dari seorang saksi karyawan swasta bernama Syammy Dusman.

Penyitaan tersebut terkait dalam penyidikan kasus dugaan suap perizinan ekspor benih lobster (benur) di Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

KPK pada Selasa (23/3), memeriksa Syammy sebagai saksi untuk tersangka mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo (EP) dan kawan-kawan dalam penyidikan kasus tersebut.

“Syammy Dusman [karyawan swasta], pada yang bersangkutan dilakukan penyitaan sejumlah uang yang diduga terkait dengan perkara,” kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya di Jakarta seperti dilansir Antara.

Saksi Syammy sebelumnya juga pernah diperiksa KPK pada Senin (1/3).

Melalui pemeriksaan Syammy, KPK menduga Edhy membagikan uang ke berbagai pihak yang sumbernya diduga dari kumpulan pemberian para eksportir benur yang mendapatkan izin di KKP pada tahun 2020.

Saat ini, KPK masih melakukan penyidikan terhadap enam tersangka yang merupakan penerima suap kasus tersebut, yaitu Edhy Prabowo (EP), staf khusus Edhy sekaligus Wakil Ketua Pelaksana Tim Uji Tuntas (Due Diligence) Safri (SAF), staf khusus Edhy sekaligus Ketua Pelaksana Tim Uji Tuntas (Due Diligence) Andreau Misanta Pribadi (AMP).

Selanjutnya, Amiril Mukminin (AM) selaku sekretaris pribadi Edhy, pengurus PT Aero Citra Kargo (ACK) Siswadi (SWD), dan Ainul Faqih (AF) selaku staf istri Edhy.

Sementara itu, pemberi suap adalah Direktur PT Dua Putera Perkasa Pratama (DPPP) Suharjito yang saat ini sudah berstatus terdakwa dan dalam proses persidangan di Pengadilan Tipikor Jakarta.

Suharjito didakwa memberikan suap senilai total Rp 2,146 miliar yang terdiri atas 103.000 dolar AS (sekitar Rp 1,44 miliar) dan Rp 706.055.440 kepada Edhy.

Suap diberikan melalui perantaraan Safri dan Andreau, Amiril, Ainul, dan Siswadhi Pranoto Loe selaku Komisaris PT Perishable Logistics Indonesia (PT PLI) sekaligus pendiri PT ACK.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Elektabilitas Jokowi di Kalsel Terus Meningkat
apahabar.com

Nasional

Review Arahan Presiden, Paman Birin: Dapat Barangnya, Bukan Realisasi Belanjanya
ABK China di Kotabaru Terindikasi Corona, Warga Diminta Tenang

Nasional

ABK China di Kotabaru Terindikasi Corona, Warga Diminta Tenang
apahabar.com

Nasional

Timor Leste Sampaikan Belasungkawa Atas Kepergian BJ Habibie
apahabar.com

Nasional

WHO: Karantina Wilayah Tidak Cukup untuk Kalahkan Virus Corona
apahabar.com

Nasional

Pasca-Bom Medan, Berapa Terduga Teroris yang Ditangkap?
apahabar.com

Nasional

Pemerintah Lagi Siapkan Subsidi Pulsa, Siapa Sasarannya?
apahabar.com

Nasional

Lebaran 2019, Pertamina Berangkatkan Belasan Ribu Pemudik
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com