Dikira Ijazah, Ternyata SKCK Prof Denny Berserakan di Martapura, Bawaslu Angkat Bicara Prof Yusril: Penetapan Tersangka Eks Sekda Tanbu Labrak HAM Legislator Kalsel Kecam e-Sport Disponsori Judi Online KPU Banjar Tanggapi Santai Protes BirinMu Soal Pembukaan Kotak Suara Ricuh Safari Subuh Denny dan ‘Paman Bakul’ Disetop, Pelanggaran ASN Jalan Terus

Megawati Sebut Indonesia Miliki Teknik Wastra Terlengkap di Dunia

- Apahabar.com Sabtu, 27 Maret 2021 - 21:53 WIB

Megawati Sebut Indonesia Miliki Teknik Wastra Terlengkap di Dunia

Megawati Soekarnoputri, dalam An Exotic Journey to Nusantara karya Desainer Samuel Wattimena. Foto: Jurnas.com

apahabar.com, JAKARTA – Presiden ke-5 Republik Indonesia Megawati Soekarnoputri menyebutkan Indonesia memiliki teknik wastra atau teknik kain tradisional yang berkaitan dengan sejarah terlengkap di dunia.

Megawati mengatakan, wastra nusantara setiap helai benang, bubuhan motifnya adalah karya yang memiliki ciri khas, simbol, warna, ukuran hingga material yang digunakan dari hulu ke hilir dipengaruhi kultur sosial masyarakat Indonesia, seperti sistem pengetahuan, budaya, lingkungan, kepercayaan, dan lambang strata sosial.

“Indonesia memiliki teknik wastra atau kain tradisional terlengkap di dunia, dan nenek moyang kita berhasil membuatnya menjadi identitas nusantara, seperti batik, songket, sulam, ikat, tapis, dan lainnya, banyak, banyak lainnya,” sebut Megawati di Jakarta, seperti dilansir Antara, Sabtu (27/3).

Ketua Umum PDI Perjuangan ini pada pagelaran An Exotic Journey to Nusantara karya desainer Samuel Wattimena yang digelar secara virtual menyinggung salah satu fesyen yakni batik.

Mengawati mengatakan, perajinnya telah tumbuh subur di berbagai daerah, sehingga dari tahun ke tahun batik selalu mengalami perkembangan.

Sekitar abad ke-17, motif batik didominasi bentuk hewan dan tanaman, kemudian berkembang pada motif menyerupai awan serta relief candi. Berkembangnya kesenian batik meluas di Indonesia setelah akhir abad ke-18 atau awal abad ke-19.

Lalu kata dia pada akhir abad ke-19 muncul batik saudagar di Kerajaan Surakarta dan Yogyakarta. Ciri batik saudagar mudah dikenali lewat ornamen klasik yang dimodifikasi sesuai selera.

Beberapa masa setelahnya, muncul desain batik khas kota-kota pesisir utara Jawa, termasuk Pekalongan, dan Cirebon. Desain tersebut menunjukkan pengaruh Cina lewat penggunaan warna-warna cerah, bunga, dan motif awan.

“Sepanjang sejarahnya, perkembangan batik Indonesia dipengaruhi juga oleh para pedagang asing dan juga pendatang. Beberapa sumber menyebutkan batik Indonesia mencapai puncak kreativitasnya pada 1890 hingga 1910. Pada zaman tersebut telah muncul batik Belanda, batik China, atau batik Hokokai,” kata Megawati.

Sekitar 1955, Presiden Sukarno mendorong terciptanya gaya baru batik, yaitu Batik Indonesia. Bung Karno menginginkan batik yang menampilkan nilai seni budaya sebagai jati diri bangsa sekaligus menyuarakan pesan persatuan Indonesia.

Pada waktu itu, Ibu Sud, Go Tik Swan, seorang penari yang kemudian menjadi pengusaha batik di Surakarta diminta Bung Karno untuk membuat Batik Indonesia.

“Akhirnya ditemukanlah bahwa batik Indonesia adalah perpaduan batik klasik dan batik pasisiran, perpaduan batik klasik berwarna cokelat hitam dan kebiruan, sedang batik pasisiran yang kaya warna,” kata Megawati.

Batik Indonesia dikembangkan menggunakan warna-warna cerah. Kemudian beberapa desain baru muncul, seperti cendrawasih, sandang pangan, udang.

“Bung Karno menginginkan desain batik Indonesia tersebut mencerminkan penggabungan rasa persatuan, nasionalisme dan romantisme, yang mampu mendukung proses ‘nation building’,” kata Megawati.

Akhirnya, batik menjadi warisan budaya dunia milik Indonesia setelah ditetapkan oleh UNESCO pada 2 Oktober 2009. Bahkan, Pemerintah Indonesia pun menjadikan 2 Oktober sebagai Hari Batik Nasional yang selalu diperingati setiap tahunnya.

Megawati menyadari arus global tidak terhindarkan. Namun, dengan karakter kuat sebagai bangsa, Indonesia dapat menjaga kebudayaan nusantara, kebudayaan Indonesia.

“Seperti yang kita lihat saat ini, bagaimana kekayaan wastra Nusantara tidak kehilangan ciri khas dan karakternya. Meski dalam perjalanannya terpengaruh sentuhan budaya lain, justru itulah yang menambah kekayaan wastra Nusantara sebagai satu wadah percampuran kebudayaan dunia,” pungkasnya.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Gaya

Viral! Sentil Omnibus Law, Video DPO Bintang Emon Ditonton Jutaan Kali
apahabar.com

Gaya

Penyajian Nasi Astakona Bakal Catat Rekor Muri
apahabar.com

Gaya

Riset: Perokok Punya IQ Lebih Rendah
Tanaman Herbal Untuk Perkuat Imunitas Tubuh Hindari Covid-19

Gaya

Tanaman Herbal Untuk Perkuat Imunitas Tubuh Hindari Covid-19
apahabar.com

Gaya

Ini Prediksi Tren Kuliner di Indonesia 2019 Versi Go-Food
Betrand

Gaya

Wow! Lagu “Kita Semua Sama” Betrand Peto Trending YouTube 5 Negara
apahabar.com

Gaya

Jubir Pemerintah: Menggunakan Masker Lebih Penting dari Pelindung Wajah
apahabar.com

Gaya

Anyaman Kulit Ketupat, Pekerjaan Turun Temurun Warga Desa Kalian  
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com