Tanpa Naturalisasi, Berikut Pemain Tambahan Timnas Indonesia di Piala AFF 2020 Kartu Prakerja Lanjut di 2022, Anggaran Rp 11 Triliun Disiapkan Nyangkut Jembatan Lagi, Damkar Banjar Turun Tangan Atasi Rumpun Bambu Longsor Kotabaru Tewaskan 4 Warga Maradapan, Cek Faktanya Korupsi Eks Bupati HST: KPK Periksa Pejabat Bank Kalsel

Pertumbuhan Ekonomi AS Akan Meningkat, Saham Asia Diprediski Menguat

- Apahabar.com     Senin, 15 Maret 2021 - 10:09 WITA

Pertumbuhan Ekonomi AS Akan Meningkat, Saham Asia Diprediski Menguat

Ilustrasi - Seorang pejalan kaki yang memakai masker pelindung tercermin di layar yang menampilkan nilai tukar yen Jepang terhadap dolar AS dan harga saham di sebuah pialang, di tengah wabah penyakit virus corona (Covid-19), di Tokyo. Foto-Reuters/Issei Kato via Antara

apahabar.com, TOKYO – Saham-saham Asia diprediksi menguat sementara imbal hasil obligasi AS mendekati tertinggi 13 bulan pada perdagangan Senin (15/3).

Prediksi penguatan saham-saham Asia, ketika para investor berekspektasi pertumbuhan ekonomi AS akan meningkat dengan cepat setelah disahkannya paket stimulus besar-besaran.

Melangsir Antara, Indeks berjangka S&P500 AS naik 0,25 persen di awal perdagangan Asia, sedikit di bawah rekor level tertinggi yang disentuh minggu lalu, sementara Nikkei Jepang naik 0,1 persen dan indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang sedikit berubah.

“Dengan paket ekonomi 1,9 triliun dolar AS disetujui, ada ekspektasi kuat atas pemulihan ekonomi, yang akan mendukung saham-saham siklikal,” kata Masahiro Ichikawa, kepala strategi di Sumitomo Mitsui DS Asset Management.

Dewan Perwakilan Rakyat AS memberikan persetujuan akhir minggu lalu untuk RUU bantuan Covid-19, memberi Presiden Joe Biden kemenangan besar pertama di masa jabatannya.

Beberapa investor berspekulasi sebagian dari pembayaran bantuan langsung tunai 1.400 dolar AS kepada rumah tangga dapat mengalir ke pasar saham, seperti halnya dengan pembayaran langsung serupa yang dilakukan tahun lalu untuk bantuan virus corona.

Investor juga mencurigai paket 1,9 triliun dolar AS, yang jumlahnya lebih dari 8,0 persen PDB negara itu, tidak hanya dapat meningkatkan pertumbuhan tetapi juga memicu inflasi yang merugikan obligasi.

Meningkatnya ekspektasi inflasi dapat mendorong Federal Reserve untuk memberi sinyal akan mulai menaikkan suku bunga lebih cepat ketika mengumumkan proyeksi ekonomi terbaru pada akhir pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) pada Rabu (17/3/2021).

“Menyusul paket stimulus fiskal, tidak dapat dihindari bahwa perkiraan PDB Fed akan direvisi, dan beberapa anggota FOMC mungkin berpikir suku bunga harus bergerak naik lebih cepat dari yang mereka antisipasi pada Desember lalu,” tulis ekonom ANZ.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun berdiri di 1,638 persen pada awal perdagangan Senin, setelah naik setinggi 1,642 persen pada Jumat (12/3/2021) tertinggi yang terakhir terlihat pada Februari tahun lalu.

Di atas berlanjutnya optimisme ekonomi AS dan meningkatnya ekspektasi pasokan utang setelah stimulus, ketidakpastian tentang apakah Fed akan memperpanjang pelonggaran peraturan darurat dalam apa yang disebut “rasio leverage tambahan” (SLR) menambah rasa tidak nyaman.

Imbal hasil obligasi AS yang lebih tinggi membuat dolar naik terhadap mata uang utama lainnya.

Euro tergelincir menjadi 1,1953 dolar AS dari tertinggi minggu lalu 1,1990 dolar AS, sementara dolar AS bertahan di 109,07 yen, dekat tertinggi sembilan bulan di 109,235 pada Selasa lalu (9/3/2021). Pound Inggris tergelincir 0,25 persen menjadi 1,3934 dolar AS

Bitcoin merosot ke 59.691 dolar AS, dari rekor tertinggi 61.781 dolar AS yang dicapai pada Sabtu (13/3/2021) setelah Reuters melaporkan seorang pejabat senior pemerintah India mengatakan Delhi akan mengusulkan undang-undang yang melarang mata uang kripto, mendenda siapa pun di negara itu yang berdagang atau bahkan memegang aset digital semacam itu.

Harga minyak didukung oleh pengurangan produksi oleh produsen-produsen minyak utama dan optimisme tentang pemulihan permintaan seiring pulihnya ekonomi global dari resesi yang dipicu pandemi. Minyak mentah berjangka AS diperdagangkan pada 65,93 dolar AS per barel, naik 0,5 persen.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Rupiah Menguat

Ekbis

Yield Obligasi AS Turun, Rupiah Berpeluang Lanjut Menguat
apahabar.com

Ekbis

Kolaborasi ShopeePay-MyTelkomsel, Hadirkan Alternatif Pembayaran Digital di Penjuru Indonesia
Adaro

Ekbis

Kopkar Adaro Raih Sertifikat sebagai Koperasi Berkualitas Kalsel

Ekbis

Kejar Target Rp1.200 Triliun, Menteri Bahlil Usul Tambahan Anggaran
apahabar.com

Ekbis

Dewan Minta Pemprov Kalsel Segera Beri Stimulus Pelaku UMKM
Hasnur

Ekbis

Siap-Siap! Hasnur Mau Lepas Saham Perusahaan Kapalnya ke Publik
apahabar.com

Ekbis

Optimisme Vaksin Covid-19, IHSG Awal Pekan Diprediksi Menguat
apahabar.com

Ekbis

Saham Regional Asia Naik, IHSG Ikut Menguat
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com