Persiba Balikpapan Gasak PSIM Yogyakarta 2-0 Tarif Air Bersih Naik, Dewan Kotabaru Minta Pelayanan PDAM Ikut Membaik Indomaret Izin Masuk Barabai Bukan Pepesan Kosong Gaji ke-13 Sudah Cair Rp 8 Triliun, ASN Banjarmasin Sabar Dulu… Ratusan Anggota Polda Kalsel Naik Pangkat, Irjen Rikwanto Beri Wanti-wanti

PP UMKM Buka Peluang Kaum Milenial Kembangkan Koperasi Inovatif

- Apahabar.com     Minggu, 14 Maret 2021 - 21:01 WITA

PP UMKM Buka Peluang Kaum Milenial Kembangkan Koperasi Inovatif

Ketua Komite Eksekutif ICCI Firdaus Putra HC mengatakan PP UMKM buka peluang kaum milenial kembangkan koperasi inovatif. Foto-Antara

apahabar.com, JAKARTA – Ketua Komite Eksekutif ICCI (Indonesian Consortium Cooperative Inovation) Firdaus Putra H.C menilai Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2021 tentang Kemudahan, Pelindungan, dan Pemberdayaan Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (PP UMKM) membuka peluang lebih besar bagi kaum milenial untuk mengembangkan koperasi inovatif.

“Bagi kaum milenial, ini menjadi ‘opportunity’ yang bagus karena memberikan dukungan inovasi sektor digital sehingga bisa mengembangkan usaha secara bersama dalam payung koperasi alih-alih menggunakan PT,” katanya dilansir dari Antara, Minggu (14/03).

Menurut pria yang juga menjabat sebagai Chief Operating Officer Kopkun Grup itu, PP Nomor 7 Tahun 2021 sebagai aturan turunan UU Cipta Kerja sudah cukup supportif dalam mendukung anak-anak muda berinovasi di sektor KUMKM.

Dengan keleluasaan pengaturan di bidang digital sebagai habitat yang akrab bagi generasi muda, anak-anak muda bisa berinovasi dalam berkoperasi.

Firdaus mencontohkan konsep pengembangan koperasi multipihak yang bisa diterapkan ke sektor-sektor baru seperti ekonomi digital, ekonomi kreatif, hingga film.

Selain itu, pendirian koperasi yang cukup sembilan orang dari sebelumnya 20 orang, menurut Firdaus sudah sangat baik dan dapat memberi efek kejut.

“Dengan penurunan drastis syarat jumlah pendiri memberi pesan bahwa ada upaya nyata untuk mempermudah masyarakat mendirikan koperasi,” katanya.
Baca juga: Teten pastikan KUMKM dapat kemudahan dalam PP nomor 7/2021

Di sisi lain, aturan pengadaan barang dan jasa pemerintah yang memberikan kuota 40 persen atau sekitar Rp300-500 triliun untuk koperasi dan UMKM menjadi peluang besar yang lain untuk dapat digarap.

“Lalu keran inovasi bagi koperasi ini dibuka sampai struktur organisasi Kementerian Koperasi dan UKM diubah, sekarang ada Deputi Bidang Perkoperasian. Ini menunjukkan pemerintah sudah berusaha untuk inline dengan semangat zaman karena sekarang semua bicara inovasi. Inovasi menjadi kata kunci,” katanya.

Firdaus menegaskan PP tersebut menjadi jawaban bagi tantangan zaman yang terus berubah dan berbeda dibandingkan dua dekade sebelumnya.

“Koperasi bisa terdisrupsi kalo tidak melakukan inovasi. Bisa mati. Jadi dengan aturan ini semangat kita sudah sama tinggal melaksanakannya di lapangan,” katanya.

Aturan penyelenggaraan Rapat Anggota yang bisa dilakukan secara online akan didukung dengan makin mudah lagi bila pendirian koperasi juga dapat dilakukan secara online.

“Dengan kemudahan itu, saya memproyeksikan akan banyak tumbuh koperasi-koperasi primer nasional yang diinisiasi dari berbagai kota/kabupaten di Indonesia. Dulu membuat koperasi primer nasional sangat terkendala dengan syarat minimum anggota tiga provinsi dan jumlah 20 orang. Dengan pelaksanaan secara online, hal itu bisa dengan mudah dilakukan,” katanya.

Dengan kemudahan itu, akan banyak anak-anak muda mendirikan koperasi dalam berbagai varian baru.

Koperasi pekerja atau worker coop bakal tumbuh di saat banyak pengangguran karena pandemi. Lalu jenius-jenius kreatif juga akan mulai melirik koperasi startup atau startup coop sebagai alternatif.

“Model koperasi platform atau platform coop juga akan bermunculan. Ditambah koperasi komunitas atau community coop yang berbasis sektor kreatif juga akan tumbuh pesat,” kata Firdaus.

Ia juga memperkirakan ke depan amalgamasi, merger atau akuisisi akan menjadi lumrah di dunia koperasi.

Sebab, koperasi primer nasional dengan pendirian lintaswilayah cenderung membuat ikatan kewilayahan menjadi lebih cair.

“Ikatan kewilayahan yang saya maksud adalah sebagai keintiman (“intimacy”) orang dengan lokus hidupnya,” tandasnya.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Vaksinasi Mandiri

Nasional

Vaksinasi Mandiri, RI Sudah Amankan 22,5 Juta Vaksin Covid-19
apahabar.com

Nasional

Corona Masuk Indonesia, Presiden: Solidaritas Kita Sedang Diuji
apahabar.com

Nasional

Tertembak Saat Demo Hong Kong, Jurnalis Indonesia Buta Permanen
Habib Rizieq Shihab

Nasional

Resmi, Polisi Tetapkan Habib Rizieq Tersangka
Sri Purnomo

Nasional

Sempat Divaksin Sinovac, Bupati Sleman Positif Covid-19

Nasional

Hari Ini, Kivlan Zen Jalani Sidang Tuntutan Kasus Kepemilikan Senpi Ilegal
apahabar.com

Nasional

Kadivhumas Polri Nostalgia di Polresta Banjarmasin
tilang

Nasional

Tak Perlu Lakukan Tilang, Calon Kapolri Harap Polantas Hanya Atur Lalin
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com