Kabar Duka, Satu Lagi Perawat di Banjarmasin Gugur karena Covid-19 Update Banjir Bandang NTT: Meninggal 177 Orang, 45 Masih Hilang Persiapan Terbatas, Pereli Binuang H Rihan Variza Naik Podium Kejurnas Sprint Rally Gugur Bertugas, Polisi Pemburu Buron di Sungai Martapura Tinggalkan 3 Anak Pegawainya Mencuri, Pangeran Khairul Saleh Minta KPK Evaluasi Diri

Sebut Ikan Mas Hama, Begini Penjelasan LIPI

- Apahabar.com Minggu, 28 Maret 2021 - 10:45 WIB

Sebut Ikan Mas Hama, Begini Penjelasan LIPI

Ikan mas. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Pusat Penelitian Biologi LIPI menyebut ikan mas sebagai hama, namun tetap bisa dikonsumsi manusia.

“Oh iya, kalau dalam hal konsumsi dari sisi untuk kecukupan protein hewani itu nggak masalah, nggak apa, artinya dari sisi konsumsi bagi manusia ya,” kata Peneliti Pusat Penelitian Biologi LIPI, Haryono, seperti dilansir detik.com, Sabtu (27/3).

Haryono menyebut hama yang dimaksud bukan kepada manusia, melainkan kepada hewan lain di dalam air. Menurutnya, ini bisa terjadi lantaran ikan mas rakus dan berkembang biak dengan cepat.

“Kalau yang hama ini artinya terhadap sesama biota akuatik apakah hewan atau tumbuhan air yang di habitatnya, karena ikan ini kenapa dimasukkan sebagai hama pengganggu karena memang ikan ini kan rakus dan cepat perkembagannya tinggi, sekali berkembang biak jumlahnya ratusan ribu telurnya, cepat berkembang sehingga akan mengancam dari ikan-ikan asli itu sendiri,” ucapnya.

Lebih lanjut, Haryono menjelaskan ikan mas juga dapat mengganggu ikan lainnya yang lebih kecil. Menurutnya, ikan mas yang cenderung omnivora (pemakan segala) akan memakan ikan lain yang berukuran lebih kecil.

“Kalau hama itu bisa dua hal, satu mengganggu artinya mengganggu langsung atau tidak langsung sebagai kompetitor, kompetitor dalam hal ini makanan dan ruang, atau bisa langsung dia memakan ikan-ikan kecil, ada dua pengertian dalam 2 hal ini hama. Dia mungkin omnivora ya pemakan segala, selain makan tumbuhan hewan dan juga mungkin ikan lain yang lebih kecil, anak kecil juga dimakan, sehingga dia bisa sebagai pemakan ikan-ikan asli,” ujarnya.

Sebelumnya, seperti dilansir ABC Australia, Rabu (24/3/2021), sebuah penelitian di Australia menemukan sebanyak 360 juta ekor ikan mas tinggal di saluran air Australia di tahun yang ‘basah’ ini.

Sementara itu, di ‘tahun biasa’, jumlah ikan mas bisa turun hingga 200 juta. Data itu didasari ilmuwan yang terlibat dalam penyusunan Rencana Pengendalian Ikan Mas Nasional di Australia.

Kepala ilmuwan Institut Arthur Rylah Bidang Penelitian Lingkungan, Jarod Lyon, mengatakan 96 persen ikan mas yang teridentifikasi ditemukan di daerah pantai timur Australia.

Menurutnya, di beberapa lahan basah, jumlah ikannya bisa mencapai 1.000 kg per hektare, yang dampaknya jauh melebihi apa yang selama ini kita ketahui.

Dr Lyon mengatakan beberapa titik yang diteliti meliputi lahan basah di Victoria, dataran banjir di ‘Lower Murray-Darling’ Australia Selatan, dan daerah tangkapan air Sungai Lachlan.

Ikan mas, yang dikenal dengan nama ‘common carp’ (Cyprinus carpio) di Australia, terkenal sebagai ikan pemakan lumpur dan perusak kualitas air.

Dr Lyon mengatakan ikan tersebut mengancam keanekaragaman hayati di Australia.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Sejarah Mayor Muller, Utusan Belanda yang Lenyap di Belantara Kalimantan
apahabar.com

Nasional

Ada 70 Hoax Beredar Selama Januari 2019
apahabar.com

Nasional

Pemimpin Agung Iran Kutuk Serangan AS di Irak
apahabar.com

Nasional

Hari Pertama 2019, Talaud Sudah 2 Kali Diguncang Gempa
Kaltim Butuh Pemulihan, Bukan Ibu Kota!

Nasional

Kaltim Butuh Pemulihan, Bukan Ibu Kota!
apahabar.com

Nasional

Banyak Tak Percaya Data Covid-19, KSP: Pemerintah Tak Mungkin Bohong
ampahar,com

Nasional

19 Karyawan PLN Hilang Diterjang Tsunami di Tanjung Lesung
apahabar.com

Nasional

Begini Kondisi Habib Rizieq yang Sempat Masuk IGD
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com