AnandaMu Dihentikan, Kasus SARA Ustaz HA Berlanjut ke Polisi! Dinilai Cacat Hukum, Kuasa Hukum AF Pertanyakan SPDP dari Kejari Tanbu di Praperadilan Besok, Bandara SAMS Sepinggan Balikpapan Mulai Terapkan Tes GeNose Rancangan Van Der Pijl Mulai Bias, Sejarawan Kalsel Ingatkan Lagi Sejarah Kota Banjarbaru Triwulan I, Bank Kalsel Laporkan Laba Rp 121 Miliar

Cerita Yolanda, PSK di Banjarmasin 3 Kali Layani Pria Hidung Belang karena Pandemi

- Apahabar.com Jumat, 9 April 2021 - 10:02 WIB

Cerita Yolanda, PSK di Banjarmasin 3 Kali Layani Pria Hidung Belang karena Pandemi

Tiga anak di bawah umur ikut terjaring razia penyakit masyarakat (pekat) oleh Satpol PP dan Damkar Banjarmasin, Jumat (9/4) dini hari. apahabar.com/Bahaudin Qusairi

apahabar.com, BANJARMASIN – Bukan nama sebenarnya, Yolanda wanita kupu kupu malam asal Kota Banjarmasin ingin segera mengubah hidupnya 180 derajat. Dari wanita penghibur menjadi istri sah seorang suami.

“Kalau laki-lakinya mampu oke aja,” ucapnya sembari menutupi wajahnya.

Remaja 18 tahun tersebut adalah satu dari puluhan terduga pekerja seks komersial (PSK) yang terjaring operasi penyakit masyarakat (pekat) pada Jumat (9/4) dini hari.

Dengan sedikit malu-malu, Yolanda menyinggung tipe laki laki idamannya saat mengobrol ringan dengan media ini. Menurutnya, pasangan seumur hidup ideal tidak mesti berwajah ganteng. Apalagi yang hanya bermodalkan kekayaan dari keluarga.

“Asal bisa menjamin,” tegasnya.

Namun pikiran positif tersebut sering kali hilang saat dirinya ingin mencari uang. Tak memiliki pekerjaan, memaksa Yolanda masih bergelut di bisnis esek-esek tersebut.

Terjaring Ngamar, Remaja di Banjarmasin Berdalih COD Tas di Hotel

Kenapa tidak? Pandemi Covid-19 membuatnya kepayahan menghasilkan pundi-pundi rupiah.

Angin segar bantuan langsung tunai dari pemerintah hanya menjadi selentingan kabar positif baginya. Selama pandemi, tiga laki laki hidung belang bisa dilayaninya dalam sehari.

“Ya kejar target, biasa dalam sehari hanya satu pria,” ujarnya.

Yolanda biasa beroperasi di satu hotel saja. Praktis ada royalti untuk tempat penginapan tersebut. Tarif biasa untuk menyewa Yolanda berkisar Rp300 ribu. Rp100 ribu dari uang pelanggan tersebut dipotong untuk pihak hotel.

Namun begitu dirinya pernah mendapatkan tawaran hingga Rp2 juta untuk satu malam. Menginapnya pun tak sembarangan. Lokasi yang dipilih pelanggan umumnya adalah hotel berbintang di ibu kota Kalsel.

“Di-booking ke hotel lain. Tapi tidak bisa ke luar daerah jauh pada itu,” tuturnya.

Pahit manis menjadi PSK sudah dialami Yolanda. Termasuk ketika menjadi korban pembegalan saat menunggu pria hidung belang di pasar. Kala itu, dua laki-laki tak dikenal datang merampas handphone yang baru saja dibelinya.

Satpol PP dan Damkar Kota Banjarmasin sebelumnya menjaring sejumlah terduga pekerja seks komersial (PSK), Jumat dini hari (9/4).

Ironisnya, kebanyakan di antara mereka adalah anak di bawah umur. Mereka yang dominan wanita itu lantas digiring petugas ke Balai Kota Banjarmasin guna pendataan.

Baca selengkapnya di halaman selanjutnya: 

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Imlek

Banjarmasin

Sembahyang Imlek, Warga Tionghoa Doakan Covid-19 Segera Berlalu
Banjarmasin Ibnu

Banjarmasin

Ultah ke-46, Wali Kota Banjarmasin Siap Jadi yang Pertama Divaksin
Uniska

Banjarmasin

Viral Mahasiswa Bakar Jas Almamater Uniska, “Maaf, Gak Sengaja Ketumpah Bensin!”
Banjarmasin

Banjarmasin

Vaksin Covid-19 di Banjarmasin Belum Kedaluwarsa Sudah Ludes
apahabar.com

Banjarmasin

Digugat, Begini Respon Satgas Normalisasi Sungai Banjarmasin
dinkes banjarmasin

Banjarmasin

Pernah Divaksin, Begini Kondisi Terkini Kadinkes Banjarmasin Jalani Perawatan Covid-19
pasar kuripan banjarmasin

Banjarmasin

Pemilik Dideadline Pukul 16.00 WITA, 14 Kios Pasar Kuripan Banjarmasin Dibongkar Malam Ini

Banjarmasin

Ditutup Selama Libur Nataru, Siring Tendean Banjarmasin Tetap Dikunjungi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com