Peluncuran Vaksin AS Picu Kenaikan Harga Minyak Cuaca Kalsel Hari Ini, Hujan Berpetir Masih Mengancam PPKM Mikro Saat Ramadan, ASN di Banjarmasin Diminta Lebih Proaktif Tekan Inflasi, Kalsel Atensi Sistem Supply Chain Bahan Pokok Milan Lockdown, Eh Ibrahimovic Tepergok di Restoran

PAMA Dicerai ADARO, Kades Warukin Tabalong Lepas Tangan!

- Apahabar.com Senin, 5 April 2021 - 17:04 WIB

PAMA Dicerai ADARO, Kades Warukin Tabalong Lepas Tangan!

Para kepala desa yang masuk ring 1 di sepanjang jalan hauling konsesi tambang dilaporkan tak menerima pemberitahuan langsung dari ADARO. Foto: Ist

apahabar.com, TANJUNG – Dedy Unjang, Kepala Desa (Kades) Warukin, Tanta, Kabupaten Tabalong kecewa karena hanya mengetahui informasi berakhirnya kontrak kerja sama PT Pamapersada Nusantara (Grup Astra) dengan PT Adaro Energy Tbk (ADRO) lewat media massa. Karenanya, ia akan lepas tangan jika terjadi pergolakan di masyarakat.

“Kami lepas tanggung jawab jika terjadi pergolakan di masyarakat. Kami belum menerima pemberitahuan ataupun sosialisasi secara langsung dari ADARO Indonesia,” ujar Dedy kepada apahabar.com, Senin (5/4).

Lebih jauh, para kepala desa yang masuk ring 1 di sepanjang jalan hauling konsesi tambang milik ADARO, kata Dedy juga merasakan hal serupa.

“Tidak diberitahu,” ujarnya.

Sebagai perusahaan multinasional yang menambang di daerah, kata dia, seharusnya ADARO intens menjalin komunikasi dengan warga.

“Beri kami pemahaman, beri kami pengertian. Kami hanya mendengar PAMA habis kontrak, itu pun kami dengar pembicaraan di masyarakat dan media. Jadi ADARO belum turun ke desa-desa ring 1, kalau terjadi gejolak kami mau bicara apa dengan masyarakat,” ucapnya.

Dedy mafhum jika ADARO perusahaan besar. Namun, ia meminta agar manajemen perusahaan bisa lebih sensitif dengan warga.

“Dampak dari berakhirnya kontrak PAMA sangat luar biasa nantinya, dan berpengaruh dari segi ekonomi, ketenagakerjaan,” ujarnya.

Sebagai pengingat, BUMA bakal merekrut karyawan secara besar-besaran di Tabalong jika PAMA tidak memperpanjang kontrak sejumlah karyawannya.

Salah satu kontraktor pertambangan batu bara terbesar di Indonesia itu berjanji memprioritaskan tenaga lokal. Selaku kontraktor pertambangan, PAMA memiliki sebanyak 2.800 karyawan. Itu belum termasuk jumlah karyawan di subkontraktor mereka, dan tenaga kontrak mereka.

Artinya sejak Juli 2021 mendatang, segala pekerjaan PAMA yang berhubungan dengan pertambangan akan diambil alih BUMA. Sementara pekerjaan angkutan batu bara melewati jalan hauling ADARO ke Pelabuhan Kelanis tidak dilanjutkan PT BUMA.

“Jangan-jangan dari kejadian ini akan terjadi seperti bahari (dulu) BUMA diserang, padahal BUMA hanya menjadi korban. Kami tidak membela BUMA tapi ini adalah fakta,” cerita Dedy.

31 Juli mendatang, kontrak kerja PAMA dengan ADARO berakhir. PT BUMA akan menggantikan posisi PAMA sebagai partner kerja salah satu perusahaan tambang terbesar Indonesia yang berbasis di Tabalong, hingga Barito Timur itu.

Dedy Unjang juga menuturkan keberadaan PAMA selama ini sangat berarti bagi warga. Tak hanya menyediakan lapangan pekerjaan, PAMA disebut juga melakukan pemberdayaan warga.

“Bahkan untuk mencetak sumber daya yang handal mereka memberikan beasiswa bagi warga Warukin yang kuliah,” ujarnya.

Terakhir, kata dia, ada 1 orang yang dibiayai PAMA untuk kuliah di Institut Teknologi di Cikarang hingga lulus.

“Tiap ajaran baru, selalu ada warga yang dikuliahkan PAMA, ini yang juga kami harapkan kepada ADARO Indonesia sepeninggal PAMA, ” pinta Dedy.

Bantuan PAMA, kata dia, di luar CSR ADARO. Termasuk pembinaan sekolahan. “Mereka selalu membagikan sapi kurban, santunan bagi anak yatim yang jumlahnya lebih 100 orang bagi warga Warukin,” ujarnya.

Lantas, bagaimana kelanjutan dari program PAMA yang di luar CSR Adaro?

“Kenapa ADARO yang diminta? karena BUMA tidak ada hubungannya dengan itu, soalnya ADARO yang memutuskan hubungan dengan PAMA,” ujarnya.

“Jadi kami meminta kepada ADARO apa yang dilakukan PAMA selama ini diteruskan mereka, jangan sampai nantinya lepas dari tanggung jawab, ” tegas Dedy.

“Kami tidak peduli ADARO yang manakah, karena yang memutuskan hubungan ini ADARO, andai yang memutuskan hubungan ini BUMA, maka kami akan menuntut ke BUMA, ” tandasnya.

Target Turun, Bos Adaro Jual Saham Rp 3,52 M

Sebagaimana diketahui, ADARO dikenal sebagai perusahaan pertambangan batu bara dengan cadangan terbesar. Sementara, asumsi produksi batu bara perseroan mencapai 52 juta ton per tahun, jangka waktu penambangan (life time) perseroan itu bahkan dilaporkan lebih dari 20 tahun.

Namun volume produksi batu bara ADARO, seperti dilansir Investor.id, tahun 2021 direvisi turun dari 54 juta ton menjadi 52 juta ton. Sedangkan harga jual diperkirakan bertahan pada level US$ 70 per ton. Dengan asumsi tersebut, perkiraan pendapatan ADARO tahun 2021 diturunkan dari US$ 2,68 miliar menjadi US$ 2,54 miliar. Estimasi laba bersih juga dipangkas dari US$ 338 juta menjadi US$ 323 juta.

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com

Share :

Baca Juga

Tabalong

Kesbangpol Tabalong bersama Tim Terpadu Gelar Rakoor Program P4GN-PN
PDAM Tabalong

Tabalong

Teknisi PDAM Tabalong Bantu Perbaikan IPA PDAM HST yang Rusak karena Banjir
apahabar.com

Tabalong

Relawan Desa Hayup Tabalong Tangani Longsor Oprit Jembatan
apahabar.com

Tabalong

Meski Nol Positif, di Tabalong Masih Banyak Zona Merah
apahabar.com

Tabalong

8.713 Sertifikat Tanah akan Diterbitkan Gratis di Tabalong

Tabalong

Puluhan Kades di Tabalong Akhiri Masa Tugas, Sementara Dijabat ASN Kecamatan

Tabalong

Tabalong Masuk Daerah Berisiko Rendah Covid-19 di Kalimantan Selatan
Pemasok Sabu

Kalsel

Kembangkan Kasus, Polisi Tangkap Pemasok Sabu kepada 2 Remaja di Tabalong
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com