Serangan Udara Israel di Gaza, Ratusan Warga Palestina Tewas H+3 Idulfitri, Penerbangan di Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin Masih Sepi Bawa Sabu dari Kaltim, Warga HST Ditangkap di Pos Penyekatan Jaro Tabalong Banjir Satui Tanbu, Ratusan Warga Masih Mengungsi, Puluhan Ribu Terdampak Cuaca Cerah, Banjir di Satui Tanbu Berangsur Surut

Detik-Detik Penangkapan Pembunuh Cucu Mantan Bupati Tapin Oleh ‘Macan Kalsel’

- Apahabar.com Sabtu, 1 Mei 2021 - 22:15 WIB

Detik-Detik Penangkapan Pembunuh Cucu Mantan Bupati Tapin Oleh ‘Macan Kalsel’

Hampir sepekan melakukan pencarian, tim gabungan yang dipimpin Subdit III, Ditreskrimum Polda Kalsel akhirnya mengamankan terduga pembunuh cucu mantan bupati Tapin di Kabupaten Hulu Sungai Selatan, Sabtu (1/5). Foto: Ist

apahabar.com, RANTAU – Sedang asyik membongkar makam, Tim Disaster Victim Investigation (DVI) Polda Kalsel, dan Satreskrim Polres Tapin dikejutkan dengan kabar penangkapan terduga pembunuh Nor Baiti Rahmah (NBR).

Sebelumnya, cucu mantan bupati Tapin Ahmad Makkie itu tewas di kediaman tantenya Jalan Ahmad Yani, Rantau Kanan, Tapin, Minggu 25 April lalu.

Pagi itu, jasad dara 17 tahun itu ditemukan dalam kondisi terlentang dengan sejumlah luka di sekujur tubuhnya.

Wajah gadis dengan segudang prestasi itu penuh luka lebam hingga telinga kirinya mengeluarkan darah.

Dor, Dor! Pembunuh Cucu Mantan Bupati Tapin Menyerah di Kandangan

Usai menjalani visum, jasad NBR kemudian dimakamkan di kuburan Muslimin Al-Mubarak, Jalan Ahmad Yani RT 04, Kupang, Rantau.

Pantauan apahabar.com, sejumlah petugas Polres Tapin terjun membantu autopsi Tim DVI Bidang Kedokteran Polda Kalsel. Termasuk petugas dari RSUD Ulin Banjarmasin.

Namun yang terlihat hanya dua tenda dengan meja kursi di dalamnya serta tirai hijau dipagari garis polisi. Pembongkaran makam guna keperluan autopsi itu dilakukan secara tertutup sejak pukul 08.00, pagi tadi.

Bukan tanpa sebab polisi membongkar makam. Dari beragam temuan luka, kuat dugaan remaja putri yang juga cucu daripada mantan Bupati Tapin, Ahmad Makkie itu tewas dibunuh.

Kasat Reskrim Polres Tapin, AKP I Kadek Dwi Suryawandika memastikan pihaknya telah mengantongi izin keluarga.

“Sudah dapat izin dari pihak keluarga, jadi dilakukan autopsi untuk mengetahui penyebab kematian,” singkatnya kepada media ini.

Dua jam melakukan autopsi, polisi langsung berangkat ke Kabupaten Hulu Sungai Selatan.

“Setelah autopsi sekitar jam 10, saya balik langsung berangkat ke Kandangan bersama anggota melakukan penangkapan tersangka,” ujarnya.

Tapin

Tim gabungan Polda Kalsel dan Polres Tapin membongkar makam Baiti. Foto: apahabar.com/Sandi

Benar saja, terduga pelaku sedang bersembunyi dari kejaran Subdit III, Ditreskrimum ‘Macan Kalsel’. Tepatnya di kediaman neneknya, kawasan Desa Batang Kulur, Kandangan, HSS.

Tim gabungan sudah mengamati rumah tersebut sejak kemarin. Sayangnya, siang itu target yang sempat terlihat tiba-tiba menghilang.

“Sudah kami pantau, kebiasaan keseharian beda gelagatnya sudah di monitor. Pada hari Jumat siang tersangka tidak ada di rumahnya, makanya kita cari,” lanjutnya.

Tak mudah untuk menangkap pelaku. Dalam penggerebekan itu, polisi sampai melepaskan sejumlah tembakan. Penggerebekan tersebut dipimpin oleh Kanit II, Opsnal Subdit III, AKP Gita Suhandi

“Pelaku mencoba melawan,” ujar salah seorang petugas Tim Macan Kalsel. Walhasil, sebutir timah panas dari tembakan terukur petugas bersarang di kaki kiri pelaku.

Usai diamankan, pelaku belakangan diketahui bernama Maulid alias Alid. Pemuda 33 tahun ini berdomisili di Rantau Kanan, kelurahan yang sama dengan rumah tante korban. Ia juga residivis kasus penjambretan.

Jasad korban ditemukan sekitar pukul 08.00. Pukul 05.00 sebelumnya, pelaku berhasil memasuki rumah tante korban untuk melakukan perampokan.

Belum lagi melancarkan aksinya, sebut Kadek, Alid terpergok oleh korban. Sontak saja korban meneriakinya maling.

Alid kemudian mengejar korban sampai di kamar dan langsung memukuli korban.

“Tersangka ini panik langsung membunuh korban pakai tangan kosong,” ujar Kadek.

Usai menghabisi korban, Alid langsung menuju lantai bawah. Ia berhasil melarikan diri melalui sebuah jendela kamar.

“Karena takut ketahuan pelaku langsung melarikan diri melalui jendela kamar korban dan turun dengan cara berpegangan pada pipa paralon,” ujarnya.

Usai diamankan, polisi langsung membawa Alid ke Mapolres Tapin. Polisi juga mengamankan sprai, daster dengan noda daerah, celana dalam biru, pecahan gelas plastik, guling hingga sebuah iPhone merah dengan bercak darah. Polisi membantah adanya dugaan motif lain dalam kasus pencurian dengan kekerasan disertai pembunuhan ini.

“Sudah diperiksa, tidak ada indikasi ke sana [pemerkosaan],” ujar Kadek mengakhiri.

Dilengkapi oleh M Syahbani 

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

HSS

Tim Evaluator Kemenpan RB Evaluasi SAKIP Pemkab HSS Secara Daring
apahabar.com

HSS

6 Bulan Tutup, Wilayah Adat Desa Haratai Akhirnya Dibuka untuk Umum
Dalam Pagar

HSS

Komitmen Dalam Dunia Pendidikan, Bupati HSS Resmikan Ponpes Dalam Pagar Kandangan
apahabar,com

HSS

Wabup: HSS Siap Pertahankan Opini WTP
apahabar.com

HSS

Serap Aspirasi Masyarakat, “Kopi Darat Bupati Menjawab” Kembali Digelar
apahabar.com

HSS

Panitia Kurban di HSS Diminta Tak Gunakan Kantong Plastik
apahabar.com

HSS

85 Santri Perpisahan di Ponpes Dalam Pagar Kandangan
apahabar.com

HSS

Operasi Sikat Intan 2019 di HSS, 240 Botol Miras Diamankan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com