Respons BirinMu, Eks KPK dan HW Cs Jadi Panglima Gugatan II H2D di MK Duduk Perkara Heboh Piton Patuk Majikan di Q-Mall Banjarbaru Drama #SAVEKPK di Banjarmasin, Supian HK Dicari-cari Mahasiswa Kalsel Kalah Jumlah, Polisi Pastikan Aksi #SaveKPK di Banjarmasin Kondusif Skenario Kelolosan di Grup B dan C: Harapan Terakhir Denmark, Ukraina Cari Imbang

Pimpinan Hamas Surati Jokowi, Ini Isinya!

- Apahabar.com Kamis, 20 Mei 2021 - 16:33 WIB

Pimpinan Hamas Surati Jokowi, Ini Isinya!

Presiden Joko Widodo. Foto-Lukas-Biro Pers

apahabar.com, JAKARTA – Pimpinan Kelompok Hamas, Ismail Haniyeh mengirim surat kepada Presiden Jokowi, meminta RI menggalang dukungan dari negara-negara mayoritas Muslim untuk menentang serangan Israel ke Jalur Gaza dan Tepi Barat, Palestina.

“Kami mengajak Anda untuk segera bertindak dan menggalang dukungan dari negara Arab, Muslim dan dunia dan menyatakan sikap secara jelas dan tegas meminta penjajah Israel segera menghentikan serangan dan teror terhadap Jalur Gaza yang dikepung,” demikian isi surat Haniyeh kepada Jokowi, seperti dikutip dari Anadolu Agency, Kamis (20/5).

Haniyeh juga meminta Jokowi menekan Israel supaya berhenti melakukan pelanggaran dan kekerasan di Yerusalem serta seluruh penduduknya. Bentuk pelanggaran Israel itu antara lain mendirikan pemukiman ilegal, memaksa menggusur penduduk Palestina yang bermukim di kawasan Sheikh Jarrah, dan tindakan diskriminasi rasial.

Selain itu, Haniyeh juga meminta Jokowi mendesak Israel segera angkat kaki dari kompleks Masjid Al-Aqsa yang disucikan dan tidak melanggar hak kaum Muslim yang hendak beribadah di sana.

Kutip dari CNN Indonesia, dalam penutupnya, Haniyeh mendoakan Jokowi dan berharap ada perkembangan sikap yang diambil Indonesia terkait hal itu.

Sampai berita ini dibuat belum ada tanggapan dari Istana Kepresidenan terkait surat dari Haniyeh itu.

Jumlah penduduk Jalur Gaza, Palestina yang tewas akibat serangan Israel sampai saat ini mencapai 228 orang, di antaranya ada 64 anak-anak dan 38 perempuan. Sedangkan korban luka mencapai 1.620 orang.

Selain itu, jumlah korban meninggal dalam bentrokan antara aparat Israel dan penduduk Palestina di Tepi Barat sampai saat ini mencapai 28 jiwa, termasuk empat anak-anak.

Sedangkan jumlah korban meninggal di pihak Israel akibat serangan roket milisi Palestina dari Jalur Gaza mencapai 12 orang.

Peperangan antara Israel dan Hamas meletus pada 10 Mei, beberapa hari sebelum Idulfitri. Alasan Hamas menggelar serangan roket adalah membalas sikap aparat keamanan Israel yang menghalangi dan menyerang warga Palestina yang tengah beribadah di kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem.

Hamas juga beralasan serangan itu untuk membalas sikap pemukim ilegal Israel yang hendak mengusir para penduduk Palestina yang menetap di kawasan Sheikh Jarrah, sebelah timur Yerusalem.

Sedangkan Israel menyatakan membalas serangan Hamas dan berupaya melindungi penduduknya dari teror.

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

BNPB soal Anak Gunung Krakatau: ‘Tubuhnya’ Tambah Tinggi 4-6 Meter Tiap Tahun
apahabar.com

Nasional

OJK Keluarkan Izin Bank Syariah Indonesia
Sunda Empire

Nasional

Tiga Petingginya Tersangka, “Sunda Empire” Disinyalir Miliki Ribuan Anggota
apahabar.com

Nasional

Tolak Seruan Jihad ke Papua, NU Jayapura: Serahkan Aparat
apahabar.com

Nasional

Harapan Pemindahan Ibu Kota Warnai Detik-Detik Proklamasi di Penajam
Giant

Nasional

8 Fakta Gerai Giant Seluruh Indonesia Ditutup, Tangis Karyawan Pecah
apahabar.com

Nasional

Paman Birin Optimistis Proyek KA Terealisasi: ‘Biar Lagu Kereta Malam Berhenti’
apahabar.com

Nasional

Dikepung Asap, Rute Sementara Lion Air Dialihkan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com