Tatah Belayung Geger, Wanita Muda Diduga Nekat Akhiri Hidup Kabut Asap Berhari-hari, Karhutla di Kalsel Masih Terjadi Meski Dilanda Banjir, Harga Sembako di Palangkaraya Aman BREAKING! Sorak-Sorai & Selawat Sambut Keluarnya Tim KPK dari Rumah Bupati HSU Rumah Bupati HSU Masih Diobok-obok KPK, Petugas Angkut Boks dan Kardus

Sekelumit Kisah Octavia, Ibu Muda yang Tewas Tertabrak Mobil BPK di Banjarmasin

- Apahabar.com     Kamis, 20 Mei 2021 - 11:41 WITA

Sekelumit Kisah Octavia, Ibu Muda yang Tewas Tertabrak Mobil BPK di Banjarmasin

Oktavia menjadi korban serudukan maut mobil barisan pemadam kebakaran dikenal sebagai sosok penyayang. Karenanya, banyak yang menyesalkan kepergian remaja beranak satu tersebut. Foto: Ist

apahabar.com, BANJARMASIN – Kisah tragis dialami Oktavia (19), korban serudukan maut armada barisan pemadam kebakaran (BPK) di Jalan Ahmad Yani, Kilometer 5.

Sejak empat hari lalu, fakta-fakta baru di balik insiden kecelakaan maut yang dialami Octavia terus tersingkap hingga menjadi perhatian publik.

Yang paling menyorot perhatian ternyata Oktavia adalah seorang ibu muda. Punya anak perempuan yang masih teramat kecil. Usianya baru lima bulan. Namanya Ayana Diyan Saputri.

Sekelumit kisah tentang Oktavia pun keluar dari mulut sang kakak. Dia adalah Ayu Lestari, anak tertua dari tiga bersaudara.

“Via adik saya nomor dua. Satu lagi ada adik saya laki-laki. Paling bungsu,” ujar Ayu kepada media ini, Rabu (19/5).

Sedari kecil mereka tinggal di sebuah rumah yang tak begitu mewah. Alamatnya Jalan Belitung Darat, Gang Simpang Pilot, RT 17 Nomor 80, Kecamatan Banjarmasin Barat.

Ayu teramat sayang dengan adiknya. Dia mengenang Octavia sebagai adik yang baik. Tentu banyak kenangan manis yang sukar dilupakan.

Lantas kenangan apa yang paling membekas dari Octavia? Ayu tak langsung menjawab. Dia terdiam sejenak. Bibirnya bergetar, matanya pun mulai berkaca-kaca.

Rupanya mereka juga sering cekcok, lantaran Ayu keras dalam mendidik. Tapi Octavia tak pernah marah. Apalagi menanggapi kasar. Itu yang paling istimewa dari adiknya.

“Saya termasuk orang yang keras mendisiplinkan adik-adik. Tapi Via tak suka ngambek kalau dibilangin. Biar dimarahi dia tetap tak pernah marah dengan saya. Sama yang tua selalu hormat,” kenang Ayu.

Ayu bilang, Octavia hanyalah gadis yang tak sempat mengenyam pendidikan tinggi. Pendidikannya berakhir di bangku SMP. Meski begitu, Ayu tetap mengagumi kepribadian si adik.

Oktavia dikenal sebagai anak yang suka bergaul, murah hati, dan tentu punya banyak teman. Sangat jarang ada kabar negatif yang sampai ke telinga Ayu tentang adiknya itu.

Dan satu lagi yang paling dia ingat tentang kepribadian yang baik Octavia adalah, soal perhatiannya terhadap keluarga. Itu selalu menjadi nomor satu.

“Kalau lagi ada uang pasti kami diajak makan di luar. Kalau beli sesuatu tak pernah lupa sama orang di rumah. Saya selalu ditanya ‘kakak mau beli apa?’ kalau dia sedang di luar. Selalu ingat sama orang,” imbuhnya.

Fakta-Fakta Kecelakaan Mobil BPK yang Tewaskan Ibu Muda di Banjarmasin

Ayu sungguh tak menyangka tragedi maut itu bakal menimpa adiknya. Tak ada firasat sedikit pun. Malam sebelum kejadian pun tampak seperti biasa. Tak ada tanda bahwa adiknya akan pergi untuk selama-lamanya.

“Octavia memang bekerja. Tapi saat lebaran itu kan libur. Terus keluar sama temannya. Saya kurang tahu persis kejadiannya. Seandainya tahu itu bakal terjadi kami pasti akan larang dia keluar rumah,” ungkap Ayu.

Pascakepergian Octavia, banyak orang yang bertamu ke rumah untuk menyampaikan santunan atau sekedar memberikan support. Dari tetangga, hingga pemerintah.

“Bahkan yang datang ada yang tak kami kenal. Alhamdulillah dan kami ucapkan terima kasih banyak,” tuturnya.

Saat ini ujar Ayu, keluarga telah mengikhlaskan sepenuhnya kepergian Octavia. Tak ada niat untuk memperpanjang masalah. Termasuk menuntut Pemkot Banjarmasin atas pemadaman lampu jalanan.

“Tak ada niat menggugat. Kami pikir positif saja. Mungkin sudah takdirnya sampai,” katanya.

Meski begitu, ada yang mengganjal di hati Ayu. Rupanya soal pernyataan menohok Pj Walikota Banjarmasin Akhmad Fidayeen. Yang seolah menganggap kecelakaan itu karena kesalahan Octavia.

“Saya sempat jengkel mengetahui itu. Selebihnya tak ada niat apa-apa. Kami tak mau menambah masalah,” imbuhnya.

Bergeser ke kisah Ayana, putri Octavia. Saat ini dia diasuh oleh sang nenek. “Dia pintar. Enggak ada cari-cari ibunya. Karena mungkin sudah sering sama neneknya,” kata Ayu.

Lantas ke mana ayah Ayana? Ayu tak mau menjawab secara spesifik. Ada hal yang tak bisa dijelaskan. Namun yang pasti saat ini dia tak tahu di mana. Dan tak mau tahu tentang ayah Ayana.

“Kami sudah berputus dengan pihak sana sebelum anak ini lahir. Kami tak tahu lagi dan kami tak mau tahu,” katanya.

Kini Octavia telah tiada, hanya Ayana pengobat kerinduan keluarga. Ayu bertekad bersama keluarga untuk membesarkan Ayana.

“Kami akan besarkan Ayana dengan usaha jualan. Semoga ini cukup untuk menghidupinya hingga dewasa,” pungkasnya.

Fakta-Fakta Kecelakaan 

Banjarmasin

Sederet fakta terungkap dalam kecelakaan Oktavia. Berikut sederet fakta yang dirangkum apahabar.com dalam kecelakaan maut pada Minggu, 16 Mei dini hari tersebut.

1.Sopir Tak Miliki SIM

Penabrak Oktavia adalah mobil BPK ‘Jarwo’. Minibus tersebut dikemudikan oleh Fuad Erliansyah.

Baca selengkapnya di halaman selanjutnya: 

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

PKS

Banjarmasin

Pimpin PKS Kota Banjarmasin, Mathari Target 3 Besar Pemilu 2024
Kalsel

Banjarmasin

Kalsel Berpotensi Diguyur Hujan, Waspadai Petir dan Angin Kencang
Jambu Biji

Banjarmasin

Viral! Biker “Misterius” Asal Banjarmasin Beli Satu Buah Jambu Biji Seharga Ratusan Ribu
Bandarmasih

Banjarmasin

Blakblakan Direktur Umum PDAM Bandarmasih Soal Mandeknya Penyertaan Modal
Jurkani

Banjarmasin

Jurkani Dituntut Satu Tahun Penjara Perkara Baku Hantam di Masjid Nurul Iman
Mural

Banjarmasin

Lihat Mural ‘Wabah Sebenarnya adalah Kelaparan’ yang Mejeng di Jalan Banjarmasin!
Banjarbaru

Banjarmasin

Direkomendasi Kemenkes, PMI Banjarmasin Resmi Laksanakan Plasma Konvalesen
Vaksinasi Covid-19

Banjarmasin

Capaian Vaksinasi Covid-19 di Banjarmasin Baru 20 Persen
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com