Prostitusi Online di Banjarmasin Seret Anak-Anak, Sudah Puluhan Remaja Terjaring! 8 Tuntutan Mahasiswa Kalsel Saat Aksi #SaveKPK Sampai ke Sekretariat Presiden Belasan Terduga Pelaku Prostitusi Online Diamankan Polres Banjarbaru, 6 Masih di Bawah Umur Cuaca Kalsel Hari Ini, 11 Wilayah Waspada Hujan Disertai Petir Respons BirinMu, Eks KPK dan HW Cs Jadi Panglima Gugatan II H2D di MK

Besok PSU Pilgub Kalsel, Penyelenggara Pemilu Pastikan Tak Ada Pemilih Baru

- Apahabar.com Selasa, 8 Juni 2021 - 10:06 WIB

Besok PSU Pilgub Kalsel, Penyelenggara Pemilu Pastikan Tak Ada Pemilih Baru

Logistik PSU Pilgub Kalsel. Foto-Istimewa

apahabar.com, BANJARMASIN – Pihak penyelenggara Pemilu memastikan tak ada pemilih baru dalam PSU Pilgub Kalsel yang digelar Rabu, 9 Juni besok.

KPU Kalsel memastikan Daftar Pemilih Tetap (DPT) di 7 Kecamatan di zona PSU merupakan masyarakat yang memang telah memberikan hak suara pada 9 Desember 2020 lalu. Warga yang terdata akan menerima undangan C6 KPU untuk berpartisipasi.

Komisioner KPU Kalsel Bidang Divisi Program dan Data, Siswandi Reyaan menerangkan DPT di 7 kecamatan yang menggelar PSU totalnya sebanyak 266.757. Dia memastikan tidak ada penambahan jumlah pemilih.

Jumlah itu belum termasuk DPPh dan DPTb yang telah didata. Untuk DPPh jumlah yang memiliki hak pilih sebanyak 286 orang, sedangkan DPTb sebanyak 3.461 pemilih.

Verifikasi data DPT, pihak KPU hanya melakukan pencermatan di lapangan. Guna memastikan bahwa DPT 9 Desember lalu, masih ada dan tak berstatus TNI-Polri.

“Kita tidak melayani pemilih baru yang benar-benar baru. Misalnya contoh pada 9 Desember 2020 lalu yang bersangkutan itu belum memiliki hak pilih karena belum berusia 17 tahun. Nah sekarang bulan Juni misalnya sudah mendapatkan KTP itu tidak boleh dilayani,” tuturnya, Selasa (8/6/2021).

Siswandi menambahkan, warga yang termasuk DPT, DPPh dan DPTb agar membawa KTP dan undangan pemberitahuan memilih datang ke TPS. Sebab itu, sebutnya, wajar saja menjelang PSU bila ramai warga mengurus kependudukan KTP ke instansi terkait.

“Ini bagian dari syarat memilih di TPS. Jadi tidak ada yang salah dengan imbauan kawan-kawan lakukan, itu salah satu bentuk untuk melindungi hak pilih dari para pemilih yang akan memilih di TPS pada 9 Juni,” pungkasnya.

Sementara itu, Bawaslu Kalsel akan melakukan pengawasan ketat syarat memilih di TPS. Guna menjamin KPPS melaksanakan tugas benar-benar sesuai ketentuan, salah satunya tidak ada pemilih baru pada PSU dan sesuai DPT.

“Kalau sekarang ada KTP-nya hilang atau apalah itu, tentunya harus diurus dulu ke instansi yang berwenang,” tegas Komisioner Bawalsu Kalsel, Aris Mardiono.

Masalah absensi kehadiran juga menjadi perhatian Bawalsu. Aris menegaskan warga yang hadir di TPS harus sesuai DPT, DPPh dan DPTb.

“Karena ini PSU bukan pemilihan reguler, tidak ada pemilih baru,” pungkasnya.

Sekadar diketahui putusan MK lalu pada Maret lalu, terdapat 7 kecamatan yang harus menggelar PSU. Tujuh kecamatan itu adalah Kecamatan Banjarmasin Selatan (Kota Banjarmasin), Kecamatan Sambung Makmur, Kecamatan Aluh-Aluh, Kecamatan Martapura, Kecamatan Mataraman, dan Kecamatan Astambul (Kabupaten Banjar) dan Kecamatan Binuang Kabupaten Tapin.

Total TPS dari 7 kecamatan tersebut adalah sebanyak 827 TPS. Kabupaten Banjar zona tergemuk dengan jumlah 502 TPS, selanjutnya Kota Banjarmasin 301 TPS dan Kabupaten Tapin 24 TPS.

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Persentase Sembuh 87,77 Persen, Hanya HST Zona Merah Covid-19 di Kalsel
apahabar.com

Kalsel

Pengembalian Berkas Nihil, Musda ke-XV BPD Hipmi Kalsel Tertunda
apahabar.com

Kalsel

Misteri Pembunuhan Istri Muda Pembakal HST, Ibu Korban Yakin Ada Pelaku Lain
apahabar.com

Kalsel

Hari Ini, PPDB SMP Banjarmasin Dibuka via Online
apahabar.com

Kalsel

Balangan Expo 2019 Resmi Dibuka
apahabar.com

Kalsel

Pengurus IPPNU Banjar Resmi Dilantik, Simak Harapan Wabup Saidi Mansyur
apahabar.com

Kalsel

BMKG: 11 Wilayah Kalsel Berpotensi Hujan Lebat
ULM

Kalsel

Peduli Pendidikan, Berikut Sokongan Dana Yayasan H Maming untuk ULM
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com