Persiba Cuci Gudang, Coret Tujuh Pemain Jelang Delapan Besar Liga 2 Paman Birin Minta Wali Kota dan Bupati Maksimalkan Serapan Anggaran 2022 Kasus Covid-19 di 21 Daerah Naik, Pemerintah Meminta Masyarakat Tetap Waspada Truk Terguling di A Yani Banjarmasin, Satu Orang Tewas Sopir Truk Terguling di A Yani Banjarmasin Bakal Tersangka!

Megaproyek Kilang Minyak Oman Rp300 Triliun, Warga Kotabaru Sabar Dulu…

- Apahabar.com     Rabu, 23 Juni 2021 - 20:27 WITA

Megaproyek Kilang Minyak Oman Rp300 Triliun, Warga Kotabaru Sabar Dulu…

Calon lokasi pembangunan megaproyek kilang minyak senilai triliunan rupiah di Pulau Laut Selatan, Kotabaru. Foto: Istimewa

apahabar.com, KOTABARU – Angin segar datang dari rencana investasi perusahaan minyak asal Oman di Kotabaru. Tak tanggung-tanggung, mereka berencana membangun kilang minyak senilai Rp300 triliun.

Meski demikian, wacana investasi raksasa di bidang migas itu kemungkinan takkan terealisasi dengan mulus. Sekretaris Daerah Kotabaru, Said Akhmad menyambut baik ihwal rencana perusahaan asal Oman berinvestasi di Kotabaru.

Investasi sendiri diyakini akan membawa dampak positif. Dan, meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD), hingga lapangan kerja.

Untuk tahapan rencana investasi telah diadakan rapat koordinasi antara Pemkab Kotabaru dengan pihak investor asing tersebut.

“Jadi kami terakhir memang sudah ada rapat virtual dengan Oman langsung. Tapi, sampai saat ini investasi itu masih terkendala soal pandemi Covid-19,” ujar Said, dijumpai apahabar.com, Rabu (23/6).

Hal serupa diungkapkan, Syairi Mukhlis, Ketua DPRD Kotabaru, terkait rencana investasi Oman yang dinilai akan berdampak baik bagi daerah.

Eksekutif, dan legislatif telah beberapa kali mengadakan pertemuan membahas dampak positifnya perusahaan bagi daerah.

Dewan tentu akan memberikan dukungan kepada investor. Itu selama dapat berkontribusi bagi daerah, dan masyarakat sekitar.

“Intinya, kami menyambut baik rencana itu, dan kami berharap perusahaan nanti bisa mengutamakan tenaga kerja lokal,” ujar Syairi.

Senada, Camat Pulau Laut Selatan, Yusuf, menyambut baik, dan mendukung penuh rencana investasi Oman tersebut.

Dukungan diberikan demi peningkatan PAD daerah, dan terbukanya lapangan pekerjaan bagi warga Pulau Laut Selatan, dan Kotabaru pada umumnya.

“Kami berharap perusahaan itu nanti dapat memberikan dampak positif bagi daerah hingga pada gilirannya berimbas pada kesejahteraan masyarakat Saijaan,” ucap Yusuf.

Sebagai informasi, Pemkab Kotabaru telah mengeluarkan izin investasi terhadap perusahaan kilang minyak asal Oman tersebut.

Sementara ini, perusahaan memerlukan lahan 1.500 hektare untuk membangun industri hilir pengolahan minyak mentah menjadi bahan bakar siap pakai. Lahan itu berada di kawasan Kecamatan Pulau Laut Selatan.

Perusahaan asal Oman itu akan membangun industri hilir untuk pengolahan minyak mentah menjadi bahan jadi siap pakai, seperti minyak sebagai bahan bakar dan lainnya.

“Saat ini manajemen tengah menghitung biaya pembebasan lahan, karena lahan yang diperlukan cukup luas, yakni sekitar 1.500 hektare,” kata Sekda.

Ganti Rugi 800 KK

Wacana Investasi Oman Senilai Rp 300 Triliun di Kotabaru Disambut ‘Karpet Merah’

Berdasarkan data Pemkab, pihak perusahaan telah menghitung populasi penduduk yang ada di daerah pantai untuk pembangunan pipa dan pelabuhan.

“Berdasarkan data sementara jumlah perumahan yang akan diganti rugi sekitar 800 kepala keluarga (KK) di Pulau Laut Selatan, itu kalau jadi,” terang Sekda, dilansir Antara, belum lama tadi.

Dalam pembebasan tersebut tidak semudah seperti yang diduga. Karenanya, pihaknya memberikan alternatif.

Alternatif itu adalah penggunaan tanah seluas 4.000 hektare milik Pemkab Kotabaru, yang kini masih berupa kandang ternak.

Nantinya, Pemkab Kotabaru bisa menawarkan solusi kepada pihak perusahaan. Apakah dengan sistem sewa atau menjadi saham.

“Dengan alternatif tersebut, kami berharap investor tetap membangun kilang minyak di Kotabaru, karena dampak positifnya cukup luas, seperti akan terjadi penyerapan tenaga kerja yang cukup banyak, dan peredaran uang cukup besar di Kotabaru,” tambahnya.

“Oleh karena itu, kami berharap semua pihak komitmen untuk memberikan kemudahan perizinan masuknya investor tersebut. Jangan belum apa-apa perusahaan dimintai ini dan itu, hal itu akan membuat perusahaan tidak nyaman,” Said mengakhiri.

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Jelang Musprov, Ekonom Tantang Kadin Kalsel Gaet Investor Asing ke Banua!
apahabar.com

Ekbis

Super Hadiah Madurasa Dapat Sepeda Motor 
apahabar.com

Ekbis

Perekonomian Kalsel Tumbuh 4,01 Persen
apahabar.com

Ekbis

Bursa Kawasan Turun, IHSG Awal Pekan Diperkirakan Melemah

Ekbis

Jelang Maulid, Pertamina Prediksi Kebutuhan LPG 3 Kg Bakal Naik
apahabar.com

Ekbis

Bank Indonesia Sebut Kalsel Alami Inflasi di Agustus 2020

Ekbis

Meski Dibayangi Sentiman Tenaga Kerja AS, IHSG Awal Pekan Berpeluang Menguat
apahabar.com

Ekbis

New Agya Tampil Lebih Modern, Jawab Kebutuhan Anak Muda
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com