Belasan Terduga Pelaku Prostitusi Online Diamankan Polres Banjarbaru, 6 Masih di Bawah Umur Jelang Iduladha, Kalsel Siapkan Belasan Ribu Hewan Kurban MK Tunda Sidang, H2D Tetap Pede Diskualifikasi BirinMU Prostitusi Online di Banjarmasin Seret Anak-Anak, Sudah Puluhan Remaja Terjaring! 8 Tuntutan Mahasiswa Kalsel Saat Aksi #SaveKPK Sampai ke Sekretariat Presiden

Optimistis RI Lepas Resesi, Rupiah Menguat 1% Lebih di Mei

- Apahabar.com Selasa, 1 Juni 2021 - 17:03 WIB

Optimistis RI Lepas Resesi, Rupiah Menguat 1% Lebih di Mei

Ilustrasi rupiah. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Rupiah mampu membukukan penguatan melawan dolar Amerika Serikat (AS) sepanjang bulan Mei.

Ekspektasi Indonesia lepas dari resesi di kuartal II-2021 membuat rupiah mampu menguat melawan dolar AS, bahkan dalam 2 bulan beruntun.

Melansir data dari Refinitiv, rupiah sepanjang Mei menguat 1,14% ke Rp 14.275/US$. Sementara di bulan April penguatan tercatat sebesar 0,55%.

Pada Kamis (10/5/2021) lalu rupiah bahkan sempat menyentuh Rp 14.120/US$, yang merupakan level terkuat sejak 26 Februari lalu.

Sementara itu melawan mata uang lainnya, dari benua Asia, Eropa, hingga Amerika, rupiah menunjukkan kinerja yang bervariasi.

Mata Uang Garuda melemah melawan semua mata uang Eropa, plus dolar Kanada. Sementara di Asia, kinerja rupiah lebih baik, melemah melawan yuan China, rupee India, dan peso Filipina, mata uang lainnya sukses dilibas.

Tanda-tanda Indonesia lepas dari resesi di kuartal II-2021 terlihat dari menanjaknya ekspansi sektor manufaktur yang berkontribusi nyaris 20% terhadap produk domestik bruto.

IHS Markit awal Mei lalu melaporkan aktivitas manufaktur yang dicerminkan dengan Purchasing Managers’ Index (PMI) pada April 2021 sebesar 54,6. Naik dari bulan sebelumnya yaitu 53,2 dan mencapai titik tertinggi sepanjang sejarah pencatatan.

“Kunci dari perbaikan ini adalah pertumbuhan pemesanan baru (new orders) yang sangat pasar. Dunia usaha melakukan ekspansi yang signifikan, dan mencatat rekor tertinggi sejak survei dilakukan pada April 2011,” sebut keterangan resmi IHS Markit, Senin (3/5/2021).

PMI menggunakan angka 50 sebagai titik mula. Angka di atas 50 menunjukkan dunia usaha tengah dalam fase ekspansi.

Menteri Keuangan Sri Mulyani yang cukup optimis dengan prospek pertumbuhan ekonomi RI. Bahkan sebelumnya mengatakan pada Q2 2021, ekonomi Indonesia akan tumbuh hingga 8%.

Dia mengatakan, sinyal pemulihan ekonomi ditunjukkan dengan kembalinya tingkat kepercayaan masyarakat ke level optimis pada angka 101,5. Angka ini jauh melampaui periode awal pandemi sejalan dengan tren mobilitas masyarakat yang mengalami peningkatan secara konsisten sejak bulan April.

Sementara itu Bank Indonesia (BI) meyakini pertumbuhan ekonomi Indonesia pada Kuartal II-2021 bisa tumbuh melesat hingga kisaran 7%.

Deputi Gubernur Bank Indonesia, Dody Budi Waluyo menjelaskan, salah satu pemicu yang membuat perekonomian Indonesia pada kuartal II-2021 tumbuh tinggi, adalah beberapa sektor ekonomi yang sudah mulai pulih.

Tiga sektor utama yang mulai pulih dan mengalami peningkatan, kata Dody diantaranya adalah sektor industri pengolahan, perdagangan, dan konstruksi.

“Kami percaya ekonomi di Kuartal II-2021 tumbuh 7% karena didukung tiga sektor, manufaktur, perdagangan, dan konstruksi,” ujarnya dalam Indonesia Investment Forum 2021 secara virtual, Kamis (27/5/2021).

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Ekbis

Nilai Tukar Rupiah Diprediksi Stabil di Tahun Politik
Hipmi Maming

Ekbis

Bangkitkan Ekonomi Indonesia, Hipmi Hidupkan Ekspor UMKM ke Australia
apahabar.com

Ekbis

Rupiah Menguat Dipicu Sentimen Positif
apahabar.com

Ekbis

Proses Sertifikasi Halal akan Dipermudah
apahabar.com

Ekbis

Pagi Ini, Harga Emas Melambung Lagi
apahabar.com

Ekbis

Konsumsi BBM dan LPG di Kalimantan Naik
apahabar.com

Ekbis

Sektor Industri Mulai Bangkit, Batik Motif Corona Mulai Diminati Pasar
apahabar.com

Ekbis

Penjualan Kendaraan Baru dan Bekas Diprediksi Stagnan hingga Akhir Tahun
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com