Cuaca Kalsel Hari Ini: Cerah Berawan, BMKG Minta Waspada Karhutla! Siap-Siap, Perpanjangan PPKM Level IV Banjarbaru Diputuskan Hari Ini POPULER SEPEKAN: Pilgub Kalsel Berakhir, ‘Musuh Harat’ LAPAN Ungkap Fenomena Matahari Memutih Sebab Suhu Dingin Indonesia PPKM Level IV, Sejumlah Cafe hingga Rumah Makan di Banjarmasin Didatangi Petugas

Peneliti Ungkap Biang Kerok Lonjakan Kasus Covid-19 di Indonesia

- Apahabar.com     Rabu, 16 Juni 2021 - 14:16 WITA

Peneliti Ungkap Biang Kerok Lonjakan Kasus Covid-19 di Indonesia

Ilustrasi. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA -Ketua Tim Peneliti Whole Genome Sequence (WGS) SARS-CoV-2 Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat, dan Keperawatan Universitas Gadjah Mada (FK-KMK UGM), dr Gunadi PhD, SpBA, mengatakan faktor utama yang menyebabkan terjadinya lonjakan kasus karena adanya interaksi sosial yang masif dan pelanggaran protokol kesehatan saat libur Idul Fitri.

Hal ini diperburuk dengan adanya varian virus Corona baru yang lebih cepat penyebarannya.

“Karena interaksi sosial yang tinggi ditambah tidak disiplin menjalankan protokol kesehatan meningkatkan transmisi virus sehingga mendorong lonjakan kasus,” kata dr Gunadi dikutip dari situs resmi Kementerian Kesehatan, Rabu (16/6/2021).

Dalam kesempatan tersebut, juru bicara vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan dr Siti Nadia Tarmizi mengatakan lonjakan kasus yang terjadi saat ini dilatarbelakangi pergerakan masyarakat yang terus meningkat sejak awal Ramadan hingga puncaknya setelah Idul Fitri.

Belum lagi, sudah banyak masyarakat yang mulai abai terhadap protokol kesehatan.

“Diperkirakan jumlah orang yang berpindah dari satu kota ke kota lainnya selama arus mudik ataupun arus balik mencapai 5 hingga 6 juta orang. Kondisi ini yang menjadi penyebab lonjakan kasus ditambah kendornya protokol kesehatan di masyarakat sehingga laju penularan virus di masyarakat penyebab semakin meningkat,” terang dr Nadia.

Para ahli tak hentinya mengingatkan untuk selalu disiplin menjalankan protokol kesehatan, tak terkecuali bagi mereka yang telah divaksinasi.

“Kita tentu saja tidak ingin lonjakan kasus yang terjadi di sejumlah provinsi dan mengakibatkan angka keterisian rumah sakit melonjak drastis terjadi di daerah tempat kita tinggal,” pungkas dr Nadia.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Telkomsel Ajak Content Creators Maknai Sumpah Pemuda dan Hari Pahlawan
apahabar.com

Nasional

Habib Rizieq Shihab Umumkan Rencana Pulang, Komentar Ahok Menyejukkan : Selamat Kembali ke Tanah Air
Vaksin

Nasional

Penerima Vaksin Lengkap di Indonesia Bertambah 138.684 Jiwa
Peretas

Nasional

Cara Mengetahui Data Pribadi Bocor, Begini Tips Proteksi
apahabar.com

Nasional

Hari Ini, Megawati Akan Resmikan 20 Kantor PDI Perjuangan Secara Daring
apahabar.com

Nasional

Hilang 30 Tahun, Pendaki Asal Spanyol Ditemukan Wafat
PPKM

Nasional

PPKM Diperpanjang, Tracing Covid-19 Dikoordinir TNI-Polri
apahabar.com

Nasional

Mematuhi Protokol Kesehatan Vaksin Terbaik Melawan Covid-19
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com