Hari Ini, Belasan Pasien Covid-19 Tanah Bumbu Sembuh! Khawatir Ada Korban, Warga Kotabaru Ramai-Ramai Tangkap Buaya Liar Banjarbaru Masuk PPKM Level IV, Wali Kota Tunggu Instruksi Presiden Komisi VII DPR-RI Kunjungan Kerja ke PLN Palangka Raya Skenario Jika Kalsel Terapkan PPKM Level III: Serba Terbatas!

Rupiah Melemah Tertekan Ekspektasi Investor Atas Pengetatan Moneter The Fed

- Apahabar.com     Selasa, 29 Juni 2021 - 11:14 WITA

Rupiah Melemah Tertekan Ekspektasi Investor Atas Pengetatan Moneter The Fed

FOTO: Nilai tukar rupiah pagi ini melemah terhadap Dollar AS. Foto-Antara

apahabar.com, JAKARTA – Nilai tukar (kurs) Rupiah yang ditransaksikan antar-bank di Jakarta, Selasa (29/6) pagi, melemah.

Lantaran, tertekan ekspektasi investor terhadap pengetatan kebijakan moneter bank sentral AS The Fed.

Seperti dilansir Antara, pada pukul 9.33 WIB, Rupiah melemah 38 poin atau 0,26 persen ke posisi Rp 14.483 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp 14.445 per dolar AS.

Pengamat pasar uang Ariston Tjendra di Jakarta, Selasa, mengatakan, pelaku pasar mewaspadai data tenaga kerja AS yang akan dirilis Jumat (2/7) malam pekan ini.

“Data yang lebih bagus dari ekspektasi bisa mendorong penguatan dolar lebih lanjut karena ekpektasi pengetatan moneter AS,” ujar Ariston.

Seperti diketahui, The Fed mempertimbangkan perkembangan dua data ekonomi untuk menentukan kebijakan moneter ke depan yaitu data inflasi dan tenaga kerja.

Data inflasi AS sudah menunjukan kenaikan melebihi target 2 persen dan bila data tenaga kerja juga terlihat menunjukkan perbaikan yang signifikan.

Pasar akan berekspektasi pengetatan moneter AS sudah dekat dan hal itu bisa mendorong penguatan dollar AS.

Selain itu, lanjut Ariston, situasi pandemi Covid-19 dalam negeri yang belum menunjukkan perbaikan, masih menjadi penekan rupiah.

“Pembatasan aktivitas yang lebih ketat sudah diputuskan kemarin. Ini bisa menekan perekonomian bila berlangsung lebih lama,” ujar Ariston.

Ariston mengatakan rupiah hari ini berpotensi bergerak ke kisaran Rp 14.450 per dolar AS hingga Rp 14.500 per dolar AS.

Pada Senin (28/6) lalu, rupiah ditutup melemah 20 poin atau 0,14 persen ke posisi Rp 14.445 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp 14.425 per dolar AS.

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Covid-19

Nasional

Kasus Kematian Akibat Covid-19 di RI Tembus 39 Ribu

Nasional

Dubes Perjelas Status 11 Negara yang Diizinkan Masuk Arab Saudi
apahabar.com

Nasional

Tingkatkan Pelacakan Kontak Covid-19, Kemenkes Latih Nakes Daerah
apahabar.com

Nasional

Polisi: Tersangka Kebakaran Kejagung Bertambah 3 Orang
apahabar.com

Nasional

Wapres JK Sebut Alasan KTP-EL Belum Bisa Multifungsi
Ridho Rhoma

Nasional

Ditangkap dengan Barbuk Ekstasi, Ridho Rhoma Positif Amphetamin
apahabar.com

Nasional

Ajaran Baru Sekolah Juli, Pembelajaran Tatap Muka Tidak Berlaku di Kalsel
apahabar.com

Nasional

Sosiolog: Artis Terjun ke Dunia Prostitusi demi Jaga Eksistensi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com