BREAKING! Gugatan Jilid II Denny Indrayana Rontok, MK Kuatkan Kemenangan BirinMu Coffee Shop Banjarmasin Dibobol Maling, Terekam CCTV Pelaku Telanjang Bulat PPKM Level IV, Covid-19 di Banjarmasin-Banjarbaru Malah Naik…. LEGAWA! Tim H2D Ucapkan Terima Kasih ke Warga Kalsel MK Jelaskan Insiden Cegat Mobil di Gugatan Jilid II Denny Indrayana

Cuaca Kalsel Hari Ini: Banjarmasin Cerah, 3 Kabupaten Hujan Ringan

- Apahabar.com     Senin, 19 Juli 2021 - 06:00 WITA

Cuaca Kalsel Hari Ini: Banjarmasin Cerah, 3 Kabupaten Hujan Ringan

Ilustrasi cuaca cerah. Foto-Istimewa

apahabar.com, BANJARMASIN – Hujan ringan diprediksi masih akan melanda sebagian wilayah di Kalimantan Selatan pada Selasa (20/7) hari ini.

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) dalam situs resminya menyebut hujan ringan akan terjadi pada siang hari di Batulicin, Pelaihari, dan Kotabaru.

Sementara di Banjarmasin, Banjarbaru, dan Martapura diprediksi cerah berawan pada pagi hingga malam hari.

Begitu pun dengan sejumlah daerah lainnya seperti Amuntai, Barabai, Kandangan, Marabahan, Paringin, Rantau dan Tanjung.

Sementara terkait dengan suhu dingin yang belakangan melanda Indonesia, BMKG menyebut kondisi itu bukan karena Aphelion, tetapi merupakan fenomena alam biasa.

Melansir CNNIndonesia, BMKG menjelaskan ada dua penyebab yang membuat udara di Indonesia jadi lebih dingin.

1. Australia sedang musim dingin

Pasalnya, pada bulan Juli, wilayah Australia berada dalam periode musim dingin. Berlawanan dengan kawasan utara Bumi yang sedang mengalami musim panas lantaran Matahari sedang melakukan gerak semu tahunan ke utara.

Karena mengalami musim dingin, maka sifat dari massa udara yang berada di Australia ini dingin dan kering. Selain itu, angin ini juga melewati perairan Samudera Indonesia yang memiliki suhu permukaan laut juga relatif lebih dingin saat berhembus ke arah Indonesia.

Akibatnya, suhu di beberapa wilayah di Indonesia terutama bagian selatan khatulistiwa (Pulau Jawa, Bali dan Nusa Tenggara) terasa juga lebih dingin.

2. Curah hujan berkurang

Secara fisis, uap air dan air merupakan zat yang cukup efektif dalam menyimpan energi panas. Selain itu, adanya tutupan awan juga mampu meningkatkan suhu atmosfer yang ada di bawahnya agar udara tetap hangat.

Tetapi, karena curah hujan dan tutupan awan berkurang selama musim kemarau di Pulau Jawa, Bali, NTB, dan NTT, maka membuat berkurangnya kandungan uap air di atmosfer dan tutupan awan.

Akibatnya, radiasi yang dilepaskan oleh bumi ke luar angkasa pada malam hari tidak tersimpan di atmosfer dan energi yang digunakan untuk meningkatkan suhu atmosfer di atmosfer lapisan dekat permukaan bumi tidak signifikan.

Selain itu kandungan air di dalam tanah menipis dan uap air di udara pun sangat sedikit jumlahnya yang dibuktikan dengan rendahnya kelembaban udara.

Hal inilah yang menyebabkan suhu udara di Indonesia saat malam hari di musim kemarau relatif lebih rendah dibandingkan saat musim hujan atau peralihan.

Peneliti Cuaca dan Iklim BMKG, Siswanto mengatakan fenomena alam ini yang kemudian membuat udara terasa lebih dingin terutama pada malam hari. Kondisi lebih dingin pada periode puncak musim kemarau ini oleh orang Jawa diistilahkan “bediding”, umumnya berlangsung dari Juli hingga September.

 

 

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Kalsel

Fenomena Air Pasang di Banjarmasin, Dinas PUPR: Sesuai Prediksi BMKG
apahabar.com

Kalsel

Tinggikan Kabel, Warga Tabalong Tewas Tersengat Listrik
apahabar.com

Kalsel

Esok, Warga Binaan Lapas Banjarmasin Baru Ketemu Keluarganya
Sembuh

Kalsel

Update Covid-19 Kotabaru: Positif 4, Sembuh 11 Orang
apahabar.com

Kalsel

Warga Paringin Waswas Hujan Deras
apahabar.com

Kalsel

Jadi Pembina Upacara Bendera, Ini Amanat Pelda Mujiono Kepada Murid SDI An Nuriyah
datu kelampayan

Kalsel

Punya Silsilah ke Datu Kelampayan, Guru Wildan: Cucuk Paman Birin
apahabar.com

Kalsel

Ikut Main Logo, Ibnu Sina Minta Permainan Tradisional Dilestarikan
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com