Fakta Baru Duel Maut di Sungai Miai Banjarmasin, Hanya Gara-Gara Rumput Resmikan Pabrik Bio Diesel di Tanah Bumbu, Jokowi Bakal Naik Helikopter Sisihkan 20 Peserta, 3 Barista Banjarbaru Sabet Gelar Juara Brewers Cup 2021 Terungkap, Penyebab Kematian Ibu Muda di Hotel Berbintang Banjarmasin Ribuan Gram Sabu hingga Ratusan Butir Ekstasi di Banjarmasin Dimusnahkan

HUT Bhayangkara ke-75, Ini Pesan Presiden Jokowi

- Apahabar.com     Kamis, 1 Juli 2021 - 12:09 WITA

HUT Bhayangkara ke-75, Ini Pesan Presiden Jokowi

Presiden Jokowi. Foto: Tangkapan layar YouTube Setpres

apahabar.com, JAKARTA – Presiden Joko Widodo meminta Polri tidak lengah dalam melakukan penegakan hukum dan memberikan perlindungan masyarakat. Hal itu disampaikannya saat memimpin upacara Hari Bhayangkara ke-75 dari Istana Negara.

“Saya mengucapkan selamat Hari Bhayangkara ke-75 dan juga menyampaikan apresiasi yang setinggi-tingginya atas kerja keras jajaran Polri dalam menangani pandemi COVID-19,” kata Jokowi dalam pidatonya yang disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden seperti dilansir Detikcom, Kamis (1/7).

Kendati demikian, Jokowi meminta Polri untuk tidak lengah menjalankan tugas pokoknya. Dia meminta Polri untuk tidak lengah dalam melakukan penegakan hukum dan memberikan perlindungan ke masyarakat.

“Di tengah keseriusan Polri terlibat aktif dalam penanganan pandemi Covid-19 jangan lengah dalam menjalankan tugas-tugas pokoknya, Polri jangan lengah sedikitpun dalam menjaga keamanan, ketertiban masyarakat dan penegakan hukum. Polri jangan pernah lengah dalam memberikan perlindungan, memberikan pengayoman dan pelayanan kepada masyarakat dengan sebaik-baiknya,” tuturnya.

“Sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang sangat cepat, bentuk-bentuk ancaman terhadap kepentingan masyarakat bangsa dan negara juga semakin kompleks. Polri harus berpacu menguasai IPTEK agar tidak kalah dengan pelaku kejahatan. Penggunaan kewenangan Polri harus juga didukung oleh perkembangan teknologi mutakhir,” sambung Jokowi.

Jokowi mengingatkan Polri agar bijak dalam menggunakan kewenangannya saat melakukan penangkapan, penahanan hingga penggeledahan. Sebab, lanjutnya, Indonesia merupakan negara demokrasi.

“Saya ingatkan penggunaan kewenangan Polri melakukan penangkapan, melakukan penahanan, melakukan penggeledahan, melakukan penyitaan dan seterusnya harus dilakukan secara bijak, harus dilakukan secara bertanggungjawab. Ingat bahwa negara kita adalah negara Pancasila, negara demokrasi, negara yang menjunjung tinggi hak-hak asasi manusia,” kata dia.

Jokowi juga mengingatkan agar Polri tidak hanya tampil tegas dan tanpa pandang bulu. Polri, kata dia, juga harus tampil sebagai pengayom, berwajah ramah dan Presisi.

“Polri bukan hanya harus tampil tegas dan tanpa pandang bulu tetapi juga harus tampil sebagai pengayom dan pelindung masyarakat. Polri juga harus berwajah ramah dan selalu bersifat melayani masyarakat luas. Polri harus presisi. Dalam menjalankan wewenangnya harus akurat dalam membuat keputusan harus merujuk pada peraturan perundang-undangan dan harus menjunjung tinggi norma-norma martabat masyarakat,” papar Jokowi.

Karena itu, Jokowi meminta agar pengembangan sumber daya manusia (SDM) di Polri harus diperhatikan secara serius. Dia meminta agar rekrutmen dan promosi dilakukan secara transparan.

“Untuk memenuhi kebutuhan tersebut pengembangan SDM Polri harus diperhatikan secara serius rekrutmen, pendidikan dan promosi harus dilakukan secara transparan dan akuntabel. Harus mencari karakter yang sesuai dengan tugas-tugas Polri dan harus menguasai perkembangan IPTEK terbaru,” ujarnya.

Lebih lanjut, Jokowi juga meminta Polri untuk membenahi dan memperkuat manajamen dan kelembagaannya. Jokowi mengatakan, pembenahan itu untuk mendukung transformasi menuju Polri yang Presisi.

“Dalam rangka menghadapi tantangan zaman dan tuntutan masyarakat yang semakin kompleks, Polri harus membenahi dan memperkuat manajemen dan kelembagaannya. Polri harus membenahi secara komprehensif kebijakan perencanaan, kebijakan pengorganisasian, kebijakan penganggaran, serta monitoring dan evaluasi dengan memanfaatkan ilmu pengetahuan dan teknologi terkini untuk mendukung Polri yang modern,” ungkapnya.

“Selamat bertugas dan teruslah memberikan pengabdian terbaik kepada rakyat, bangsa dan pada negara. Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa senantiasa mempermudah kita dalam menjalankan amanah ini. Dirgahayu Kepolisian Negara Republik Indonesia, teruslah bertransformasi menuju polri yang presisi menjadi abdi utama nusa dan bangsa,” pungkas Jokowi.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Jokowi Minta Dukungan MK Terkait “Omnibus Law”
apahabar.com

Nasional

Jokowi: Banyuwangi Siap Terapkan Prakondisi Normal Baru Sektor Pariwisata
apahabar.com

Nasional

KPK: Pejabat Negara Tidak Boleh Gunakan Mobil Dinas untuk Mudik
apahabar.com

Nasional

Aryadi Menangis, Usai Lihat Jasad Levie

Nasional

Presiden Jokowi: Peningkatan Ekspor Pertanian Turut Dongkrak Kesejahteraan Petani
apahabar.com

Nasional

Cegah Indikasi Penimbunan Masker dan Antiseptik, Polres Banjarbaru Intens Lakukan Pengawasan
Bunuh

Nasional

Sadis! Usai Bunuh Ibu Kandung Lalu Tusuk Ayah Sendiri
apahabar.com

Nasional

Helikopter Ditumpangi Caleg DPR dari PPP Jatuh di Desa Jayaratu Tasikmalaya
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com