Kalsel Tidak Izinkan Tenaga Kerja Asing Masuk Berhasil ke Antariksa, Miliarder Dunia Jeff Bezos Disebut Titisan Alien Demang Lehman Sosok Panglima Perang Banjar, Penelusuran Misteri Kematian dan Makamnya Hari Ini, Belasan Pasien Covid-19 Tanah Bumbu Sembuh! Khawatir Ada Korban, Warga Kotabaru Ramai-Ramai Tangkap Buaya Liar

Komitmen Akhiri Perang, Pemimpin: Selesaikan Masalah Tanpa Orang Asing

- Apahabar.com     Minggu, 18 Juli 2021 - 21:45 WITA

Komitmen Akhiri Perang, Pemimpin: Selesaikan Masalah Tanpa Orang Asing

Pemimpin tertinggi Taliban Haibatullah Akhunzada. Foto-Net

apahabar.com, KABUL – Pemimpin tertinggi Taliban Haibatullah Akhunzada berkomitmen mengakhiri perang. Dia mengaku sangat mendukung penyelesain politik untuk konflik Afghanistan.

Hal itu disampaikan Haibatullah Akhunzada saat Taliban tengah melancarkan serangan dan menguasai sejumlah wilayah negara tersebut.

“Terlepas dari keuntungan dan kemajuan militer, Emirat Islam (Afghanistan) sangat mendukung penyelesaian politik di negeri ini. Setiap peluang pembentukan sistem Islam, perdamaian dan keamanan yang muncul dengan sendirinya akan dimanfaatkan Emirat Islam,” kata Akhunzada lewat pesan tertulis yang dirilis pada Minggu (18/7), seperti dikutip Republika dari Aljazirah.

Meski berkomitmen mencari solusi untuk mengakhiri perang, Haibatullah Akhunzada mengecam partai-partai oposisi yang menurutnya membuang-buang waktu. “Pesan kami tetap bahwa alih-alih mengandalkan orang asing, mari kita selesaikan masalah kita di antara kita sendiri dan selamatkan tanah air kita dari krisis yang ada,” ujarnya.

Delegasi Taliban dan Pemerintah Afghanistan kembali melanjutkan pembicaraan damai di Doha, Qatar, pada Sabtu (17/7). Proses itu sempat terhenti sebelumnya. Saat ini Taliban diyakini telah menguasai sekitar setengah dari 400 distrik di Afghanistan. Mereka pun mengontrol beberapa akses penyeberangan perbatasan penting dan mengepung beberapa ibu kota provinsi yang vital.

Keberhasilan Taliban menguasai kembali wilayah-wilayah di Afghanistan terjadi setelah Amerika Serikat (AS) dan sekutu NATO-nya menarik pasukannya dari negara tersebut. Selama ini Washington merupakan sekutu utama Afghanistan dalam melawan serta memerangi Taliban.

Pada Februari tahun lalu, Taliban dan AS memang terlebih dulu menyepakati perjanjian damai. Salah satu poin kesepakatan adalah personel militer AS dan sekutu NATO-nya harus hengkang dari Afghanistan dalam 14 bulan jika Taliban memenuhi komitmennya. Itu menjadi salah satu kondisi yang hendak diciptakan Taliban sebelum memulai pembicaraan damai dengan Pemerintah Afghanistan.

Konflik Afghanistan dengan Taliban telah berlangsung selama dua dekade, yakni sejak 2001. Peperangan tersebut diperkirakan telah memakan setidaknya 47.600 korban jiwa.

Editor: Muhammad Bulkini - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Ilustrasi, pengungsi Afghanistan. Foto-Net

Global

8000 Keluarga Jadi Pengungsi Akibat Konflik Afghanistan
Corona

Global

WASPADA! Varian Baru Corona Terdeteksi Masuk Asia
apahabar.com

Global

Trump Hingga PM India Ucapkan Belasungkawa untuk Tsunami Selat Sunda
Joe Biden

Global

Hari Pertama Jabat Presiden, Joe Biden Cabut Larangan Masuk Negara Muslim
Pesawat pengebom China, Xian H-6. Foto-net

Global

28 Pesawat Militer China Masuki Wilayah Taiwan, di Antaranya ‘Pengebom Nuklir’
apahabar.com

Global

Iran Tahan 10 Tersangka Terindikasi Serangan Bom Bunuh Diri
apahabar.com

Global

Diancam Digempur China, Taiwan Minta Bantuan Internasional
apahabar.com

Global

Putin: Pemimpin Ukraina Dalangi Bentrok Angkatan Laut
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com