BREAKING! Gugatan Jilid II Denny Indrayana Rontok, MK Kuatkan Kemenangan BirinMu Coffee Shop Banjarmasin Dibobol Maling, Terekam CCTV Pelaku Telanjang Bulat PPKM Level IV, Covid-19 di Banjarmasin-Banjarbaru Malah Naik…. LEGAWA! Tim H2D Ucapkan Terima Kasih ke Warga Kalsel MK Jelaskan Insiden Cegat Mobil di Gugatan Jilid II Denny Indrayana

Presiden Haiti Tewas Ditembak Secara Brutal, AS dan Kolombia Turun Tangan

- Apahabar.com     Sabtu, 10 Juli 2021 - 16:02 WITA

Presiden Haiti Tewas Ditembak Secara Brutal, AS dan Kolombia Turun Tangan

Para tersangka pembunuhan Presiden Haiti Jovenel Moise yang ditembak mati di rumahnya di Port-au-Prince, Haiti. Foto-Antara

apahabar.com, BOGOTA – Amerika Serikat atau AS dan Kolombia turun tangan mengungkap kasus pembunuhan brutal Presiden Haiti, Jovenel Moise yang tewas ditembak mati secara brutal di rumahnya, Rabu (7/7) lalu.

AS dan Kolombia telah mengirim penegak hukum dan pejabat intelejen mengungkap masalah pelik yang sedang dihadapi warga Haiti tersebut.

Terlebih, dalam kasus pembunuhan Presiden Haiti, polisi setempat telah melakukan penangkapan terhadap warga AS dan Kolombia.

Di lansir dari Antara, Sabtu (10/7), polisi di Haiti mengatakan pembunuhan presiden Moise di Port-au-Prince dilakukan oleh unit komando yang terdiri dari 26 tentara bayaran Kolombia dan 2 tentara bayaran Haiti-Amerika.

Kedua warga Amerika Haiti itu diidentifikasi sebagai James Solages, 35, dan Joseph Vincent, 55, keduanya dari Florida.

Tujuh belas orang ditangkap, termasuk Solages dan Vincent, setelah baku tembak dengan pihak berwenang Haiti di Petionville, pinggiran bukit di ibu kota Port-au-Prince, tempat Moise tinggal.

Tiga lainnya tewas dan delapan masih buron, menurut polisi Haiti. Pihak berwenang sedang memburu dalang operasi tersebut, kata mereka.

Seorang hakim yang menyelidiki kasus tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa Moise ditemukan terbaring telentang di lantai kamar tidurnya, dengan 12 luka tembak dan mata kirinya didorong masuk.

Pintu depan kediaman tertutup lubang peluru dan telah dibuka paksa, sementara kamar lain digeledah.

“Tubuhnya penuh dengan peluru. Ada banyak darah di sekitar mayat dan di tangga,” kata hakim pengadilan Petionville, Carl Henry Destin.

Sikap Gedung Putih

Sementara itu Gedung Putih AS berjanji mengirim pejabat senior dari Biro Investigasi Federal (FBI) dan Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) ke Haiti sesegera mungkin untuk menilai situasi dan melihat cara terbaik yang dapat mereka bantu.

Dua sumber penegak hukum AS, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas penyelidikan aktif, mengatakan bahwa badan-badan tersebut sedang menyelidiki hubungan AS dengan pembunuhan itu.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan: “Kami mengetahui penangkapan dua warga AS di Haiti dan sedang memantau situasi dengan cermat. Karena pertimbangan privasi, kami tidak memiliki komentar lebih lanjut.”

Kepala direktorat intelijen nasional Kolombia dan direktur intelijen polisi nasional juga akan melakukan perjalanan ke Haiti bersama Interpol untuk membantu penyelidikan, kata Presiden Kolombia Ivan Duque, Jumat.

“Kami menawarkan semua bantuan yang mungkin untuk menemukan kebenaran tentang materi dan pelaku intelektual pembunuhan itu,” tulis Duque di Twitter.

Pejabat Haiti belum memberikan motif pembunuhan Moise atau menjelaskan bagaimana para pembunuh melewati detail keamanan.

Dia telah menghadapi protes massa terhadap pemerintahannya sejak menjabat pada 2017 -pertama karena tuduhan korupsi dan pengelolaan ekonominya, kemudian atas cengkeramannya yang meningkat pada kekuasaan.

Moise sendiri telah berbicara tentang kekuatan gelap yang bermain di balik kerusuhan: sesama politisi dan oligarki korup yang merasa usahanya untuk membersihkan kontrak pemerintah dan untuk mereformasi politik Haiti bertentangan dengan kepentingan mereka.

Penyelidik di Kolombia menemukan bahwa 17 tersangka telah pensiun dari tentara Kolombia antara 2018 dan 2020, komandan angkatan bersenjata Jenderal Luis Fernando Navarro mengatakan kepada wartawan pada Jumat.

Jorge Luis Vargas, direktur polisi nasional Kolombia, mengatakan penyelidikan awal menunjukkan bahwa 11 tersangka Kolombia telah melakukan perjalanan ke Haiti melalui kota resor Punta Cana di Republik Dominika, yang berbagi pulau Hispaniola dengan Haiti.

Dua lainnya melakukan perjalanan melalui udara ke Panama, sebelum terbang ke ibu kota Dominika, Santo Domingo dan kemudian Port-au-Prince, kata Vargas.

Krisis Haiti

Presiden Haiti Jovenal Moise ditembak mati oleh penyerang tak dikenal di kediaman pribadinya tadi malam dalam sebuah “aksi tidak manusiawi dan barbar”, kata Perdana Menteri Sementara Claude Joseph pada Rabu.

Istri Moise terluka dalam peristiwa itu dan mendapat perawatan medis, kata Joseph dalam sebuah pernyataan.

Serangan itu terjadi di tengah meningkatnya gelombang kekerasan terkait politik di negara Karibia yang miskin itu.

Dengan situasi Haiti yang terpecah secara politik, ditambah krisis kemanusiaan dan kelangkaan makanan, ada kekhawatiran kekacauan makin meluas.

“Semua tindakan diambil untuk menjamin kelangsungan negara dan untuk melindungi bangsa,” kata Joseph.

Suara tembakan terdengar di seluruh ibu kota. Port-au-Prince mencatat aksi kekerasan meningkat ketika geng-geng saling berperang dan polisi menguasai jalan-jalan.

Kekerasan itu dipicu oleh meningkatnya kemiskinan dan ketidakstabilan politik.

Moise telah menghadapi protes sengit sejak menjabat sebagai presiden pada 2017.

Tahun ini oposisi menuduhnya berusaha memaksakan kediktatoran dengan melampaui mandatnya dan menjadi lebih otoriter. Tuduhan itu dibantah oleh Moise.

Editor: Ahmad Zainal Muttaqin - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Internasional

Thailand Menghapus Ganja dari Daftar Narkotika
apahabar.com

Internasional

Jepang Latihan Militer di Laut China Selatan, Pemerintah Cina Geram

Internasional

Darurat! PBB Agendakan Pertemuan Jumat Bahas Israel-Palestina
apahabar.com

Internasional

Pengakuan Sang Adik, Wawancara Puteri Diana Tahun 1995 Diwarnai Tipu Daya
Bill Gates

Internasional

Seram! Bill Gates Ramal 2 Peristiwa Mengerikan Usai Pandemi
apahabar.com

Internasional

Lagi, Hotel Dekat Masjidil Haram Terbakar
apahabar.com

Internasional

Mulai 1 Juli, Mesir Buka Semua Bandara dan Penerbangan Internasional
Covid-19

Internasional

Kasus Kematian Akibat Covid-19 di Brasil Tembus 500 Ribu
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com