Dievakuasi ke Banjarmasin, 7 Korban KM Ladang Pertiwi Selamat DITANGKAP! Terduga Pembunuh Undur di Bungur Tapin Fakta Baru Duel Maut di Arena Judi Datarlaga HST KM Ladang Pertiwi Tenggelam, Penumpang Dievakuasi ke Banjarmasin Makin Gacor, Atlet Panjat Tebing Kiromal Katibin Pertajam Rekor Dunia

Akhir Agustus, Menkes Targetkan Capai 100 Juta Vaksinasi

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menargetkan Indonesia mampu mencapai 100 juta dosis suntikan vaksin hingga akhir Agustus.
- Apahabar.com     Selasa, 17 Agustus 2021 - 07:02 WITA

Akhir Agustus, Menkes Targetkan Capai 100 Juta Vaksinasi

Ilustrasi - Petugas medis menyuntikkan vaksin Moderna Covid-19 kepada tenaga kesehatan di Puskesmas Krueng Baruna Jaya, Kabupaten Aceh Besar, Aceh, Jumat (13/8/2021). Foto-Antara/Ampelsa/foc

apahabar.com, JAKARTA – Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menargetkan Indonesia mampu mencapai 100 juta dosis suntikan vaksin hingga akhir Agustus.

Hal itu menyusul dengan banyaknya stok vaksin yang telah diterima Indonesia.

“Kita sedang bekerja keras supaya kita bisa mencapai 100 juta di akhir bulan ini,” ujar Menkes Budi Gunadi saat menyampaikan keterangan pers yang dipantau secara daring dari Jakarta, seperti dilansir dari Antara Selasa (17/8).

Berdasarkan data laju harian vaksinasi Covid-19 di Indonesia hingga Senin, masyarakat yang telah mendapat vaksin dosis pertama mencapai 54.382.680 jiwa, sedangkan mereka yang telah mendapatkan dosis kedua/lengkap berjumlah 28.524.986 jiwa.

Apabila ditotalkan sejak pertama kali program vaksinasi berjalan di Indonesia mencapai 82.907.666 juta jiwa.

Ia menyatakan optimistis target 100 juta suntikan hingga akhir Agustus bisa tercapai, sebab Indonesia sempat menyentuh angka 1,6 juta suntikan vaksin per hari.

“Dan kemarin kita sempat 1,6 juta per hari, belum seperti yang Bapak Presiden inginkan [dua juta suntikan per hari, red.], tapi dengan kerja keras kita bisa capai,” ujar Menkes Budi Gunadi.

Di samping itu, optimisme Budi makin mantap karena dahulu Indonesia memerlukan waktu hingga tujuh bulan, mulai dari 13 Januari hingga 8 Juli, untuk melakukan 50 juta suntikan vaksinasi. Saat ini hingga pertengahan Agustus bisa bertambah sekitar 30 juta suntikan.

“Jadi sekitar 27 minggu untuk dapat 50 juta [suntikan vaksin, red.]. Saya diberi target dari Pak Menko dan Pak Presiden, ‘Jangan 27 minggu, berikutnya bisa ga selanjutnya tujuh minggu mencapai 50 juta berikutnya?’,” kata dia.

Dengan percepatan laju vaksinasi itu, ia optimistis bisa mematahkan prediksi salah satu majalah yang menyebut Indonesia baru bisa menyelesaikan vaksinasi selama 10 tahun.

“Kita ingin sampaikan mungkin kita tidak sebodoh itu untuk bisa menyelesaikan vaksinasi ini dengan lebih cepat,” kata dia.

Di sisi vaksin, dahulu Indonesia membutuhkan waktu selama tujuh bulan untuk mendapatkan 90 juta dosis vaksin, namun saat ini dalam satu bulan mampu memperoleh 70 juta dosis vaksin.

“Jadi kita bayangkan kita masih nyuntik yang tadinya tujuh bulan dalam satu bulan kita masih suntik,” kata dia.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Buku “Satu Malam di Baitullah Bersama Jokowi” Diluncurkan
apahabar.com

Nasional

Bersiap, Pendaftaran CPNS Dibuka Oktober 2019
Sopir Vanessa Angel

Nasional

Resmi Tersangka, Berikut Pengakuan Sopir Vanessa Angel ke Polisi
apahabar.com

Nasional

Tinjau RS Darurat Wisma Atlet, Presiden Berharap Tidak Sampai Digunakan
apahabar.com

Nasional

Pemimpin Agung Iran Kutuk Serangan AS di Irak
apahabar.com

Nasional

Imam Masjid Ditusuk di Dada, Pisau Pelaku Ditemukan Bengkok

Nasional

Hashtag #Anak STM dan #MahasiswaBergerak Trending Twitter, Demo Tolak UU Cipta Kerja di Sejumlah Daerah Ricuh
Eruspi Anak Krakatau

Nasional

Imbas Erupsi Anak Krakatau, BMKG: Waspada Gelombang Tinggi
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com