OTT KPK di Amuntai HSU: Kadis PU hingga Eks Ajudan Bupati Diamankan, Modusnya Fee Proyek BREAKING! Polisi HSU Bekuk Pembunuh Brutal di Amuntai Tengah Terbongkar! Pembunuh Paman Es Kandangan Pura-Pura Anak di Bawah Umur Usai Penarikan Besar dalam Persediaan AS, Harga Minyak Melonjak OTT di Amuntai HSU, KPK Tangkap Pegawai-Pengusaha hingga Segel Ruang Bidang

Erick Thohir: Saya Tak Anti Impor dan Swasta, Aturan Main Harus Diperbaiki

- Apahabar.com     Rabu, 18 Agustus 2021 - 20:35 WITA

Erick Thohir: Saya Tak Anti Impor dan Swasta, Aturan Main Harus Diperbaiki

Menteri BUMN Erick Thohir mengaku tidak anti terhadap impor komoditas. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Menteri BUMN Erick Thohir menegaskan dirinya tidak anti terhadap impor komoditas. Namun, aturan main (rule of the game) harus diperbaiki.

“Saya tidak anti impor, saya tidak anti swasta, tetapi rule of the game-nya harus sama-sama kita perbaiki,” ujar Erick, kutip Okezone, Rabu (18/8/2021).

Dia menjelaskan, Indonesia tengah mengalami defisit anggaran karena pandemi Covid-19. Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sepanjang 2020 sebesar Rp 956,3 triliun. Jumlah tersebut setara 6,09 persen dari produk domestik bruto (PDB).

Di tahun 2021, Kemenkeu justru optimistis defisit fiskal lebih rendah dari asumsi yang ditetapkan sebelumnya. Dimana, defisit APBN bisa ditekan pada angka Rp 939,6 triliun atau lebih rendah Rp 66,8 triliun dari target Rp 1.006,4 triliun.

Untuk 2022, pemerintah mematok defisit APBN sebesar 4,85 persen terhadap PDB atau Rp 868 triliun untuk mendukung pemulihan ekonomi setelah pandemi Covid-19.

“Negara kita lagi terus defisit, covid ini menghantam seluruh negara di dunia. Artinya apa? Kita harus meningkatkan ekspor kita dan mengurangi impor kita. Kalau tidak negara kita sulit, salah satunya bagaimana gula menjadi tulang punggung yang penting,” katanya.

Erick juga memastikan, 5-6 tahun ke depan Indonesia tak lagi melakukan impor gula konsumsi. Langkah tersebut seiring dengan upaya Holding Perkebunan Nusantara atau PTPN III (Persero) memperkuat lini bisnisnya di sektor pangan tersebut.

Dia membeberkan, upaya swasembada pangan sudah di dibahas dalam rapat terbatas (ratas) antara Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan seluruh Menteri Kabinet Indonesia Maju. Adapun keputusannya, pemerintah melalui BUMN Pangan akan memperkuat pangan pokok dalam negeri.

“Swasembada ini menjadi bagian kenapa di dalam ratas terakhir dihadiri oleh semua, Bapak Presiden, Bapak Menko, Kemenkeu, Menteri Perindustrian, Menteri Pertanian, kita mendapat dukungan penuh,” ungkap dia.

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Jokowi Hanya Unggul di Kotabaru
apahabar.com

Nasional

PN Jaksel Bantah Tudingan Ratna Sarumpaet, Ini Jawabannya
Vaksinasi

Nasional

Usai Divaksin, Guru Honorer di Sulsel Merasa Lumpuh
apahabar.com

Nasional

Ikut Aksi Mahasiswa, Pelajar Banjarmasin Diamankan Polisi
apahabar.com

Nasional

Jenazah Tiba di Indonesia, SBY Menangis Haru
apahabar.com

Nasional

Hanyut, Dua Korban Banjir Bandang Masamba Ditemukan
Pasien Covid-19

Nasional

Kembali Terjadi, Jenazah Pasien Covid-19 Diambil Paksa dari Rumah Sakit
apahabar.com

Nasional

51 Orang di Kawasan Tambang PT Freeport Positif Covid-19
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com