Bantuan Rp 300 Disetop, Puluhan Ribu Keluarga di Banjarmasin Terdampak Fakta Baru! Motif Lain Pembunuhan Paman Es Kandangan di Paramasan OTT Amuntai, Belasan Nama Baru Dua Hari Diperiksa KPK BREAKING! KPK Periksa 10 Nama Terkait OTT Amuntai, dari Sekda hingga Swasta Salah Tangkap Mahasiswa HMI di Barabai, Rafi Boyong Selongsong Peluru ke Polda

Kemenkes Sebut 80% Kasus Baru Covid-19 di Indonesia dari Varian Delta

- Apahabar.com     Rabu, 18 Agustus 2021 - 21:42 WITA

Kemenkes Sebut 80% Kasus Baru Covid-19 di Indonesia dari Varian Delta

Ilustrasi Covid-19 varian delta. Foto-Detikcom

apahabar.com, JAKARTA – Juru Bicara Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmizi mengatakan saat ini varian Delta mendominasi pelaporan kasus Covid-19 di seluruh dunia.

“Varian Delta, merupakan varian baru yang saat ini mulai mendominasi pelaporan varian di hampir seluruh negara di dunia,” kata Nadia dalam konferensi pers secara virtual, kutip Okezone, Rabu (18/8/2021).

Nadia pun mengingatkan bahwa kemampuan penularan varian Delta ini lebih tinggi serta memunculkan gejala dan keparahan lebih tinggi. “Dengan kemampuan penularan yang lebih tinggi, serta potensi untuk memunculkan gejala dan keparahan lebih tinggi, maka kita harus selalu waspada.”

Nadia mengatakan di Indonesia terus berupaya melakukan kegiatan sequencing DNA untuk memantau penyebaran varian baru baik dari yang berasal dari luar maupun dari lokal.

Dia mengatakan per tanggal 18 Agustus bahwa dari 500.000 sequencing dari penemuan kasus baru Covid-19 dimana tercacat 80% adalah dari varian Delta.

“Per tanggal 18 Agustus sudah lebih dari 500 ribu sequencing dilakukan dengan 80% hasil adalah varian Delta,” kata Nadia.

Nadia pun menghimbau provinsi-provinsi untuk lebih waspada dan meningkatkan testing dan tracing mengingat jumlah varian Delta yang terdeteksi cukup tinggi di Provinsi Aceh, Sumatera Utara, Jawa Barat, Jawa Tengah, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Barat, Sulawesi Selatan, Maluku dan Papua dengan angka testing rate di bawah rata-rata nasional.

“Bagi provinsi-provinsi yang belum melaporkan atau belum menemukan varian ini untuk tetap diharapkan memiliki kewaspadaan yang sama dengan provinsi yang sudah melaporkan varian-varian baru ini,” tegas Nadia.

Nadia meminta agar provinsi-provinsi tersebut meningkatkan upaya testing, tracing dan laporkan kasus-kasus yang masuk kriteria untuk dilakukan pemeriksaan sequencing ke laboratorium rujukan sequencing yang telah ditunjuk.

“Sekali lagi upaya pengendalian dan vaksinasi yang kita lakukan saat ini masih terbukti efektif untuk mencegah penularan dan mencegah keparahan serta kematian akibat infeksi varian Delta ini,” paparnya.

Editor: M Syarif - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Menimbang Tekan Gugat Cerai dengan Kelas Pranikah
apahabar.com

Nasional

Alasan Kuat Paman Birin Pede Kalsel Jadi Ibu Kota RI
apahabar.com

Nasional

Baca Jadwal Tentatif Seleksi CPNS 2019
apahabar.com

Nasional

Pengamanan Objek Vital di Papua Barat Diperketat

Nasional

Bentrok Polisi dan Pendukung Rizieq di Tol Jakarta Cikampek, 6 Orang Tewas

Nasional

Isak Tangis Warnai Pemakaman Herman Seventeen
apahabar.com

Nasional

Ledakan di Sibolga Sumut Berasal dari Bom di Rumah Teroris
apahabar.com

Nasional

Presiden Setuju Hidung Belang Dipenjara 5 Tahun, Tapi Mangkrak di DPR
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com