Resmi Somasi Asprov PSSI Kalsel, Persebaru Banjarbaru Siap Adu Bukti Jadwal Siaran Langsung Timnas Putri Indonesia di Piala Asia 2022, Dapat Ditonton Gratis Mengejutkan, Pelatih Risto Vidakovic Tinggalkan Borneo FC Pesantrenpreneur: Mardani H Maming Bertekad Cetak Santri Pengusaha Fakta Baru Megaproyek Tandingan Jembatan ‘Basit’: Digagas Era Soeharto, Studi Kelayakan Diatensi

Varian Delta Diduga Picu Peningkatan Covid-19 di Kalsel

Dinas Kesehatan Kalimantan Selatan mengindikasikan lonjakan kasus penularan Covid-19 secara signifikan dipicu oleh masuknya varian Delta. "Kita..
- Apahabar.com     Minggu, 8 Agustus 2021 - 21:54 WITA

Varian Delta Diduga Picu Peningkatan Covid-19 di Kalsel

Indikasi masuknya varian Delta menguat setelah peningkatan kasus saat ini dilaporkan mencapai tiga sampai empat kali lipat dibanding Juni lalu. apahabar.com/Bahaudin Qusairi

apahabar.com, BANJARMASIN – Varian Delta diindikasikan menjadi pemicu terjadinya lonjakan kasus secara signifikan di Kalimantan Selatan.

“Kita masih menunggu hasil pemeriksaan spesimen yang dikirim. Memang belum ada surat resmi tapi indikasi-indikasi itu tidak menutup kemungkinan varian Delta sudah ada,” kata Kepala Dinas Kesehatan Kalimantan Selatan Muhamad Muslim di Banjarmasin, Minggu (8/8) dilansir Antara.

Peningkatan kasus saat ini dilaporkan mencapai tiga sampai empat kali lipat dibanding Juni lalu. Lonjakan signifikan terjadi selama Juli hingga memasuki satu pekan di Agustus. Kasus harian bertambah antara 600 hingga 900 orang.

Angka kematian juga demikian. Dalam sepekan terakhir, per hari antara 25 sampai 49 orang harus meregang nyawa karena positif Covid-19.

Sebagian besar dari kasus kematian, menurutnya disebabkan karena terlambatnya penanganan dari mereka yang terpapar. Pasien yang datang ke rumah sakit umumnya sudah dalam kondisi gejala berat bahkan kritis.

“Memang ada masyarakat yang menunda-nunda untuk dirawat ke rumah sakit. Bisa juga sebelumnya tidak menyadari bahwa dia terpapar Covid-19, mungkin dikira sakit biasa. Makanya penting apabila mengalami sakit terlebih menunjukkan gejala mirip Covid-19, segeralah dites. Tahap awal bisa antigen dulu agar cepat terdeteksi dan pengobatannya juga maksimal,” ujarnya.

Atas kemungkinan telah menyebarnya varian Delta, Muslim pun mengingatkan masyarakat dapat lebih meningkatkan kewaspadaan melalui disiplin protokol kesehatan.

“Prokes jangan sampai kendor. Lengah sedikit saja kita bisa terpapar dan jika imunitas tak kuat dan ada faktor komorbid maka sangat berbahaya,” ucapnya.

Varian Delta Masuk Kalsel, PJ Gubernur Imbau Gunakan Masker Dua Lapis

Sebelumnya, Badan Litbangkes, Pusdatin dan Paskhas Kementerian Kesehatan RI dalam Laporan Mingguan Penanganan Covid-19, 24-30 Juli menyebut varian Delta telah teridentifikasi di Kalimantan Selatan.

Laporan tersebut menyebut hasil sekuensing virus SARS-CoV-2 dari 510 kasus konfirmasi di Indonesia pada minggu epidemiologi ke-30 ditemukan 165 kasus varian Delta atau 32,35%.

Daerah baru yang resmi dijamah varian Delta pada minggu tersebut adalah Kalimantan Selatan, Sulawesi Utara, Maluku, dan Papua Barat. Khusus Kalsel dari jumlah varian Delta yang ditemukan adalah satu dari total 50 sekuens per 30 Juli.

Hal senada juga diungkapkan oleh Hidayatullah Muttaqin, Anggota Tim Pakar Covid-19, Lambung Mangkurat (ULM).

“Temuan Litbangkes ini menguatkan dugaan sebelumnya bahwa gelombang ketiga Covid-19 Kalsel ada peran aktor varian Delta,” ujar Taqin kepada apahabar.com, Kamis (5/8).

Lantas seberapa berbahayakah varian mutasi dari India dengan garis turunan B.1.617.2 ini?

Oleh WHO (Organisasi Kesehatan Dunia), kata Taqqin, varian ini dimasukkan sebagai Variants of Concern (VOC) karena lebih berbahaya.

Varian ini memiliki kecepatan penularan lebih tinggi 60 persen dari varian Alpha Inggris, dua kali lebih besar risiko penderita masuk rumah sakit, dapat menurunkan efektivitas vaksin dan munculnya kasus reinfeksi.

“Karakteristik varian Delta inilah yang identik dengan cepatnya pertumbuhan kasus di Kalsel dari bulan Juli tadi yang menyebabkan lonjakan pasien Covid-19 di rumah sakit,” ujarnya.

Dalam bulan Juli jumlah kasus bertambah sebanyak 11.925 kasus konfirmasi dan 285 orang meninggal dunia. Kasus konfirmasi di bulan Juli tersebut naik 9,1 kali lipat dibandingkan bulan Juni sedangkan kasus kematian melonjak 5,6 kali lipat.

“Adanya rilis resmi dari Litbangkes Kementerian Kesehatan mengenai ditemukannya varian Delta di Kalimantan Selatan tersebut, maka ini menjadi pelecut kita semua untuk meningkatkan kewaspadaan dan upaya pencegahan penularannya,” imbaunya.

Semua pihak memiliki peran penting dalam penanganan pandemi Covid-19.

Pemerintah membuat strategi kebijakan yang tepat, cepat dan implementatif dan partisipasi masyarakat sangat menentukan keberhasilannya.

“Kita harus menurunkan mobilitas penduduk secara signifikan dan menaikkan penerapan protokol kesehatan agar kasus penularan dapat diturunkan,” ujarnya.

Jika varian Delta memiliki kecepatan penularan yang lebih tinggi maka masyarakat perlu menghindari adanya kerumunan.

Termasuk kegiatan vaksinasi perlu dirancang secara lebih baik ke depannya agar potensi kerumunan dapat dimitigasi.

“Sementara strategi 3T (testing, tracing dan treatment) perlu di-booster dalam rangka menemukan secepat-cepatnya dan sebanyak-banyak warga yang telah terinfeksi Covid-19 untuk diisolasi. Sedangkan yang bergejala berat atau memiliki komorbid dan berusia lanjut perlu segera mendapatkan treatment di rumah sakit,” pungkas Taqqin.

Varian Delta Terdeteksi di Kalsel, Pemicu Lonjakan Kasus Juli

Editor: Fariz Fadhillah - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Jurkani

Banjarmasin

Memanas Lagi, Giliran Jurkani Polisikan Aman Buntut Ricuh di Safari Denny

Banjarmasin

Ibnu Sina Ingin Penerapan PPKM Level IV Banjarmasin Lebih Humanis
Kecelakaan Beruntun

Banjarmasin

Gara-gara Ponsel, Kecelakaan Beruntun Terjadi di Banjarmasin
Banjarmasin

Banjarmasin

Kasus BPK Tewaskan Ibu Muda, Pemkot Bakal Kumpulkan Relawan se-Banjarmasin
Tanah Bumbu

Banjarmasin

Melihat Sidang Perdana Kasus Korupsi Kursi di Tanah Bumbu, Audit Tak Dilakukan BPK!
Habib Basirih

Banjarmasin

Pemilu Ulang di Banjarmasin Selatan, Cucu Habib Basirih Pinta Jauhi Politik Uang
Yudhi Wahyuni

Banjarmasin

Mendiang Yudhi Wahyuni Mantan Wali Kota Banjarmasin di Mata Ibnu Sina dan Ariffin Noor
Jembatan Alalak Baru

Banjarmasin

Polda Kalsel Segera Panggil Penanggung Jawab Moge yang Melintas di Jembatan Alalak Baru
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com