Fakta Baru Duel Maut di Sungai Miai Banjarmasin, Hanya Gara-Gara Rumput Laka di Kapar HST: Pengendara Vario Nyungsep ke Kolong Colt L-300 Resmikan Pabrik Bio Diesel di Tanah Bumbu, Jokowi Bakal Naik Helikopter Sisihkan 20 Peserta, 3 Barista Banjarbaru Sabet Gelar Juara Brewers Cup 2021 Terungkap, Penyebab Kematian Ibu Muda di Hotel Berbintang Banjarmasin

46,6 Persen Warga Indonesia Percaya PKI Bangkit

- Apahabar.com     Kamis, 30 September 2021 - 20:47 WITA

46,6 Persen Warga Indonesia Percaya PKI Bangkit

Ilustrasi PKI. Foto-Istimewa

apahabar.com, JAKARTA – Media Survei Nasional (Median) menyatakan setidaknya 46,4 persen responden survei warga Indonesia percaya akan isu kebangkitan Partai Komunis Indonesia (PKI) di Indonesia saat ini.

Peneliti Median Rico Marbun merinci, sebanyak 28,5 persen warga mengatakan percaya; 17,9 persen di antaranya sangat percaya. Kemudian 31,5 persen tidak percaya; 13,5 persen sangat tidak percaya; dan 8,6 persen lainnya tidak tahu atau tidak menjawab.

“Jumlah yang percaya terhadap isu kebangkitan komunis di Indonesia itu cukup besar, yaitu berkisar antara 46,4 persen,” kata Rico dalam acara daring, dikutip dari CNNIndonesia, Kamis (30/9).

Rico melanjutkan di kalangan mereka yang percaya bahwa memang ada isu kebangkitan PKI terdapat 10 alasan yang disampaikan. Paling banyak didominasi mereka yang curiga akan banyaknya Tenaga Kerja Asing (TKA) China di Indonesia dengan persentase 12,3 persen.

Kemudian, 12 persen lainnya percaya isu kebangkitan komunisme di Indonesia lantaran banyak ulama yang ditangkap.

Lalu 11,8 publik lainnya beralasan Indonesia saat ini tergantung vaksin dari China; 9,4 persen karena China ingin mencaplok kawasan perairan Natuna; 9 persen publik lainnya beranggapan China menguasai perekonomian Indonesia.

Selanjutnya, setidaknya 6,6 persen responden beralasan karena sejarah tentang komunis baik melalui buku pelajaran atau film terkesan dikaburkan atau tidak jelas. 5,4 persen publik beralasan banyak serangan yang ditujukan ke penceramah akhir-akhir ini.

Lalu setidaknya 4,6 persen responden menilai isu kebangkitan PKI bisa terjadi lantaran ada upaya mengganti pancasila menjadi trisila. Dan 4,5 persen lainnya beranggapan konflik laut China selatan dapat menyulut kebangkitan komunisme di Tanah Air, dan terakhir 1,3 persen lainnya percaya komunisme tidak akan pernah mati.

“Jadi kalau kita lihat sebenarnya dari alasan-alasan kenapa publik percaya akan kebangkitan komunisme kita bisa lihat dua faktor. Pertama faktor dalam negeri, dan kedua faktor luar negeri,” jelas Rico.

Sementara alasan bagi 45 persen warga yang tidak percaya akan isu kebangkitan komunisme di Indonesia, paling banyak yakni 18 persen dari mereka percaya PKI dan komunisme sudah dilarang di Indonesia.

Kemudian 14,5 persen menganggap PKI sudah tidak ada; 10 persen beralasan tidak percaya kebangkitan PKI lantaran sudah menjadi sejarah; 8,5 persen percaya Indonesia masih punya Pancasila; dan 6,6 persen menganggap isu komunis kepentingan politik.

Lalu 5,7 persen responden yang tidak percaya akan kebangkitan komunisme di Tanah Air menganggap isu tersebut hanyalah siasat adu domba. 4,4 persen lainnya percaya agama di Indonesia dilindungi, dan 3 persen sisanya menganggap isu kebangkitan PKI adalah hoaks atau kabar burung semata.

Survei Median ini dilakukan pada 19-26 Agustus 2021 dengan melibatkan 1.000 responden berusia 17 ke atas yang terpilih secara random dengan teknik Multistage Random Sampling dan proporsional atas populasi provinsi dan jenis kelamin.

Kemudian, Margin of error diperkirakan sekitar minus 3 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen. Median menanyakan publik melalui face to face interview.

Editor: Puja Mandela - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

apahabar.com

Nasional

Jumlah Pasien Sembuh di Indonesia Meningkat, Simak Rinciannya
Lawan Covid-19

Nasional

Update Minggu 3 Oktober: Vaksinasi RI Tembus 52,68 Juta Orang
TNI

Nasional

Viral Video Tank TNI untuk Halau Pemudik, Cek Faktanya!
apahabar.com

Nasional

Kaltim Jadi Ibu Kota, Kukar Minta Jalan Trans Kalimantan Diperbaiki
apahabar.com

Nasional

Temuan Rekening Sindikat Narkoba Rp 120 Triliun, Usut Tuntas hingga Bandar Kakap
apahabar.com

Nasional

Update Covid-19 Indonesia 8 November: 437.716 Positif, 368.298 Sembuh
apahabar.com

Nasional

Jokowi Kunjungan Kerja ke Kalimantan Timur
Impor Emas

Nasional

Ditjen Bea Cukai Tepis Kabar Dugaan Penggelapan Impor Emas Rp47,1 T
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com