Bantuan Rp 300 Disetop, Puluhan Ribu Keluarga di Banjarmasin Terdampak Fakta Baru! Motif Lain Pembunuhan Paman Es Kandangan di Paramasan OTT Amuntai, Belasan Nama Baru Dua Hari Diperiksa KPK BREAKING! KPK Periksa 10 Nama Terkait OTT Amuntai, dari Sekda hingga Swasta Salah Tangkap Mahasiswa HMI di Barabai, Rafi Boyong Selongsong Peluru ke Polda

Badan Siber dan Sandi Negara Jamin Sistem Aplikasi PeduliLindungi Aman

- Apahabar.com     Rabu, 8 September 2021 - 22:29 WITA

Badan Siber dan Sandi Negara Jamin Sistem Aplikasi PeduliLindungi Aman

Ilustrasi - Seorang tenaga kesehatan menunjukan E-Sertifikat usai divaksin Covid-19 di Rumah Sakit Umum Daerah Sele Be Solu Kota Sorong, Papua Barat, Senin (18/1/2021). Sebanyak 1.300 tenaga kesehatan Kota Sorong akan divaksin Covid-19 sesuai jadwal dari aplikasi SMS maupun portal pedulilindungi.com yang diperoleh tenaga kesehatan hingga Februari mendatang. Foto-Antara/Olha Mulalinda/aww/pri

apahabar.com, JAKARTA – Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) menyatakan bahwa sistem pelacakan kontak pada aplikasi PeduliLindungi dijamin aman.

“Target pemerintah jelas, selalu mengedepankan keamanan baik data maupun unsur yang terlibat,” kata Direktur Operasi Keamanan dan Pengendalian Informasi BSSN, Rinaldy, seperti dilansir Antara, Rabu (8/9).

Rinaldy bilang BSSN bertanggung jawab atas desain keamanan pada sistem PeduliLindungi dan forensik jika diperlukan.

Menurut Rinaldy, lembaga tersebut menerapkan 3 pengamanan untuk sistem PeduliLindungi, yaitu pengamanan pada aplikasi, pengamanan pada infrastruktur (termasuk pusat data) dan pengamanan data.

‚ÄčLembaga tersebut mengaplikasikan enkripsi untuk memperkuat keamanan ketika aplikasi PeduliLindungi digunakan.

Selain memperkuat keamanan, Rinaldy juga mengingatkan masyarakat untuk bijak menggunakan media sosial. Masih ada masyarakat yang dengan sengaja membagikan data mereka di media sosial.

Akibatnya, data tersebut digunakan untuk mengakses PeduliLindungi.

Beberapa waktu lalu, sertifikat vaksinasi Covid-19 milik Presiden Joko Widodo (Jokowi) beredar di media sosial.

Kementerian Komunikasi dan Informatika, Kementerian Kesehatan dan BSSN dalam keterangan pers bersama pekan lalu menyatakan nomor induk kependudukan (NIK) Presiden Jokowi didapatkan dari situs Komisi Pemilihan Umum.

Sementara itu, tanggal vaksinasi Presiden Jokowi tersedia pada pemberitaan media massa.

Data-data tersebut kemudian digunakan untuk mengakses sertifikat vaksinasi, menggunakan fitur pemeriksaan sertifikat vaksinasi Covid-19 di aplikasi PeduliLindungi.

Mengenai hal ini, Rinaldy menyoroti pentingnya literasi masyarakat soal keamanan informasi, termasuk mengenai cara melindungi data pribadi.

Data-data yang diberikan di media sosial misalnya, bisa diambil pihak yang tidak bertanggung jawab, kemudian dikombinasikan dengan data yang diperoleh dari platform lain, untuk mendapatkan informasi tertentu dari orang lain.

Aplikasi PeduLindungi saat ini digunakan untuk pendaftaran vaksinasi Covid-19 dan sertifikat digital tanda sudah mendapatkan vaksinasi.

Di sistem tersebut, terdapat data pribadi pengguna seperti nomor induk kependudukan, nama lengkap, tanggal lahir, nomor ponsel dan alamat email.

Editor: Aprianoor - Apahabar.com


Share :

Baca Juga

Nasional

Data Nasabah Bocor, Kominfo Panggil Direksi BRI Life
apahabar.com

Nasional

Kominfo Siap Bekerja Sama Cari Pelaku Peretasan Situs Tempo.co
apahabar.com

Nasional

Apresiasi Gerak Cepat Jokowi, JMSI Ajak Media Jernihkan Informasi
apahabar.com

Nasional

4 ABK Masih Hilang Usai Kapal di Nias Disambar Petir

Nasional

Menteri Budi Imbau Keselamatan Berkendara Saat Perayaan Maulid
apahabar.com

Nasional

Jokowi Pimpin Upacara Peringatan Hari Lahir Pancasila secara Virtual
apahabar.com

Nasional

Bagasi Pesawat Berbayar, Pengusaha Stop Kirim Barang via Udara?

Nasional

Menkumham Nilai RUU KUHAP Penting Beri Kepastian Hukum
error: Dilarang copy paste artikel berita tanpa menyertakan link url : https://apahabar.com